Enam Sekolah Katolik Akan Ditutup Secara Permanen Karena Alami Kesulitan Keuangan Akibat Virus Corona

Devi
Jumat, 10 Juli 2020 | 14:12 WIB
Enam Sekolah Katolik Akan Ditutup Secara Permanen Karena Alami Kesulitan Keuangan Akibat Virus Corona R24/dev Enam Sekolah Katolik Akan Ditutup Secara Permanen Karena Alami Kesulitan Keuangan Akibat Virus Corona

RIAU24.COM -   Enam sekolah dasar Katolik yang berjuang di Brooklyn dan Queens akan ditutup untuk beberapa bulan setelah kesulitan keuangan dan rendahnya pendaftaran siswa baru karena pandemi coronavirus, Keuskupan Brooklyn mengumumkan pada hari Kamis.

Ratu Rosario di Williamsburg, St. Gregorius Agung di Crown Heights, Akademi Katolik Bunda Maria di Taman Ozon Selatan, Bunda Maria Rahmat di Pantai Howard, dan Akademi Katolik Tritunggal Kudus dan Akademi Katolik St Mel di Whitestone akan ditutup secara permanen 31 Agustus, kata para pejabat.

“Ini adalah hari yang sangat menyedihkan bagi komunitas Katolik kami untuk menutup sekolah-sekolah ini, tetapi kehancuran yang disebabkan oleh pandemi coronavirus tidak dapat diatasi,” kata Kepala Inspektur Sekolah Thomas Chadzutk. "Keputusan sulit datang setelah analisis intensif dari gambaran keuangan masing-masing akademi."

Baca juga: Heboh Logo Misterius Baju Presiden Prancis Macron, Menimbulkan Teori Konspirasi Bohemian Club Hingga Masonik Satanis

Penutupan itu datang karena jumlah sekolah Katolik yang ditutup terus meningkat. Dua puluh sekolah di bawah Keuskupan Agung New York - tiga di antaranya akan bergabung dengan sekolah-sekolah lain - ditutup awal bulan ini setelah angka pengangguran yang tinggi dan penggalangan dana yang dibatalkan membuat orang tua tidak mampu membayar tagihan.

“Anak-anak selalu menjadi korban paling tidak bersalah dari krisis apa pun, dan pandemi COVID-19 ini tidak terkecuali,” kata Uskup Agung New York Timothy Kardinal Dolan tentang penutupan 9 Juli. “Terlalu banyak orang tua dan kakek-nenek yang hilang karena virus berbahaya ini, dan sekarang ribuan tidak akan melihat sekolah kesayangan mereka lagi. "

Sekolah-sekolah Keuskupan Brooklyn yang bernasib buruk itu mengumpulkan lebih dari $ 630.000 dalam biaya kuliah yang tidak dibayar selama tahun akademik 2019-2020 setelah lima tahun angka pendaftaran rendah, kata para pejabat.

Baca juga: Rekor Baru Infeksi Harian Covid-19 di Uzbekistan dan Kazakhstan

Keuskupan akan membagikan dana bantuan $ 500 satu kali melalui Trust St. Elizabeth Ann Seton kepada siswa yang memenuhi syarat secara finansial yang menghadiri akademi atau sekolah dasar Katolik baru di Brooklyn atau Queens musim gugur ini. Setelah penutupan, akan ada total 70 sekolah dasar Keuskupan Brooklyn - 43 di Queens dan 27 di Brooklyn.

“Para guru dan staf kami yang setia mendukung setiap anak dengan alat yang mereka butuhkan untuk melanjutkan pendidikan mereka,” kata Chadzutko. "Kami akan terus meningkatkan ini sehingga kami dapat siap untuk menangani setiap tantangan musim gugur mendatang."


Informasi Anda Genggam


Loading...