riau24

Meski Menuai Kecaman Tajam Dari Dunia, Erdogan Tetap Mengubah Hagia Sophia Menjadi Mesjid

Devi
Minggu, 12 Juli 2020 | 21:39 WIB
Meski Menuai Kecaman Tajam Dari Dunia, Erdogan Tetap Mengubah Hagia Sophia Menjadi Mesjid R24/dev Meski Menuai Kecaman Tajam Dari Dunia, Erdogan Tetap Mengubah Hagia Sophia Menjadi Mesjid

RIAU24.COM -  Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menolak kecaman internasional atas keputusan untuk mengubah status tengara Istanbul Hagia Sophia dari sebuah museum menjadi sebuah masjid, mengatakan itu mewakili keinginan negaranya untuk menggunakan "hak kedaulatannya".

Di masa lalu, ia telah berulang kali menyerukan agar bangunan yang menakjubkan itu diganti namanya menjadi masjid dan pada 2018, ia membacakan sebuah ayat dari Al-Quran di Hagia Sophia. "Mereka yang tidak mengambil langkah melawan Islamofobia di negara mereka sendiri ... menyerang keinginan Turki untuk menggunakan hak-hak kedaulatannya," kata Erdogan pada upacara yang ia hadiri melalui konferensi video pada hari Sabtu.

Hagia Sophia yang kolosal dibangun 1.500 tahun yang lalu sebagai katedral Kristen Ortodoks dan diubah menjadi masjid setelah Ottoman menaklukkan Konstantinopel, sekarang Istanbul, pada tahun 1453. Pemerintah sekuler Turki memutuskan pada tahun 1934 untuk menjadikannya museum.




BACA JUGA : Kebobrokan Tentara China Terungkap Lagi, Ternyata Ini Sumber Penyakitnya

Erdogan pada hari Jumat secara resmi mengubah bangunan kembali menjadi masjid dan menyatakan itu terbuka untuk ibadah umat Islam, beberapa jam setelah pengadilan tinggi membatalkan keputusan 1934 mengubahnya menjadi museum. Dia mengatakan doa Muslim akan dimulai di Situs Warisan Dunia UNESCO pada 24 Juli.

Presiden melanjutkan rencana itu meskipun ada seruan dari sekutu NATO Amerika Serikat dan Rusia, yang dengannya Ankara menjalin hubungan dekat dalam beberapa tahun terakhir.

Yunani dengan cepat mengutuk tindakan itu sebagai provokasi, Prancis menyesalkannya sementara AS juga menyatakan kekecewaannya. Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Alexander Grushko pada hari Sabtu mengatakan Moskow menyesali keputusan tersebut.

"Katedral itu berada di wilayah Turki, tetapi tanpa pertanyaan warisan semua orang," katanya kepada kantor berita Interfax.

Dewan Gereja Sedunia menulis kepada Erdogan untuk mengungkapkan "kesedihan dan kegelisahan" atas langkah itu dan mendesaknya untuk membalikkan keputusannya.

Sebagai museum Warisan Dunia, "Hagia Sophia telah menjadi tempat keterbukaan, pertemuan, dan inspirasi bagi orang-orang dari semua bangsa," sekretaris jenderal sementara Ioan Sauca mengatakan dalam surat yang dirilis pada hari Sabtu.

Sauca mengatakan status museum telah menjadi "ekspresi yang kuat" dari komitmen Turki terhadap inklusi dan sekularisme.

Uskup Hilarion yang berpengaruh, yang mengepalai departemen Gereja Ortodoks Rusia untuk hubungan gereja eksternal, juga menyatakan kesedihannya. "Ini merupakan pukulan bagi Kekristenan global ... Bagi kami [Hagia Sophia] tetap merupakan katedral yang didedikasikan bagi Juru Selamat," katanya kepada TV Rossiya24 yang dikontrol pemerintah Jumat malam.

BACA JUGA : Berambisi Jadi Penguasa Dunia, China Seleksi 16 Ribu Calon Pilot Jet Tempur

Tetapi Ozgur Unluhisarcikli, direktur Ankara dari German Marshall Fund, mengatakan kepada AFP, langkah itu akan memenangkan hati dan pikiran di rumah karena kebanyakan orang Turki "akan mendukung keputusan seperti itu untuk sentimen keagamaan atau nasionalis.

"Ini adalah debat yang tidak bisa dihilangkan oleh presiden Erdogan dan oposisi tidak bisa menang. Faktanya, masalah ini juga berpotensi untuk memecah belah partai-partai oposisi."

Sekutu nasionalis Erdogan, Devlet Bahceli, menyambut keputusan tersebut, dengan mengatakan bahwa pembukaan kembali Hagia Sophia untuk ibadah Muslim "telah lama menjadi keinginan kita".

Pada hari Sabtu, polisi memasang penghalang di sekitar Hagia Sophia.

"Kami ingin datang dan mengunjungi Istanbul dan museum Hagia Sophia, tetapi sayangnya kami menyadari bahwa mulai hari ini ditutup," kata Renato Daleo, seorang turis dari Italia.

Ksennia Bessonova, seorang Rusia yang tinggal di Istanbul diapit oleh putrinya yang berusia 16 bulan dan suaminya, mengatakan mereka juga ingin mengunjungi. "Itu adalah mimpi kecil kami karena sejak putri kami lahir, kami tidak dapat datang dan kami pergi," katanya.

Dia berharap pihak berwenang tidak akan mengubah apa pun di dalamnya.

"Dari apa yang teman dan keluarga kami katakan kepada kami itu adalah sesuatu yang istimewa dan kami ingin merasakan hal yang sama. Saat ini saya tidak yakin apa yang diharapkan tetapi saya merasa sedih."

Pada hari Jumat, Erdogan memberi jaminan bahwa Hagia Sophia akan terbuka untuk semua pengunjung, termasuk non-Muslim.

"Pintu Hagia Sophia akan tetap terbuka untuk pengunjung dari seluruh dunia," ajudan persnya Fahrettin Altun tweeted pada hari Sabtu.

"Orang-orang dari semua denominasi agama dipersilakan dan didorong untuk mengunjunginya - sama seperti mereka telah dapat mengunjungi masjid lain, termasuk Masjid Biru."


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...