riau24

Tragis, Suriah Akan Menghadapi Kekurangan Roti di Seluruh Negeri Karena Sanksi AS Terus Memperburuk Ekonomi

Devi
Senin, 13 Juli 2020 | 00:08 WIB
Tragis, Suriah Akan Menghadapi Kekurangan Roti di Seluruh Negeri Karena Sanksi AS Terus Memperburuk Ekonomi R24/dev Tragis, Suriah Akan Menghadapi Kekurangan Roti di Seluruh Negeri Karena Sanksi AS Terus Memperburuk Ekonomi

RIAU24.COM -   Suriah dapat menghadapi kekurangan roti yang parah untuk pertama kalinya sejak awal perang, tantangan lain bagi Presiden Bashar al-Assad ketika dia bergulat dengan krisis ekonomi dan sanksi baru Amerika Serikat, seorang pejabat PBB, kata aktivis dan petani. Gangguan besar pada sistem subsidi roti Suriah dapat merusak pemerintah dan mengancam populasi yang sangat bergantung pada gandum karena inflasi yang merajalela menaikkan harga pangan.

"Sudah ada beberapa bukti dari orang-orang yang tidak makan," kata Mike Robson, perwakilan Suriah dari Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) Suriah. "... Jika mata uang terus berada di bawah tekanan, impor akan sulit diperoleh dan bulan-bulan menjelang panen gandum 2021 mungkin melihat kekurangan nyata."

Ekonomi Suriah ambruk di bawah beban konfliknya yang kompleks dan multi-sisi, yang sekarang berada di tahun kesepuluh, dan krisis keuangan di negara tetangga Lebanon, menghimpun sumber vital dolar.

Melonjaknya harga telah membuat hidup lebih sulit bagi warga Suriah yang dirusak oleh perang yang telah menewaskan ratusan ribu dan menggusur jutaan orang.




BACA JUGA : Parahnya Israel, Usai Berdamai dengan UEA, Langsung Gempur Kawasan Gaza di Palestina

Dalam enam bulan terakhir saja, jumlah orang "rawan pangan" di Suriah diperkirakan telah meningkat dari 7,9 juta menjadi 9,3 juta, menurut data Program Pangan Dunia. "Gaji [bulanan] saya 50.000 poundsterling [$ 21 di pasar informal] hampir tidak cukup untuk beberapa hari dan saya hidup dengan hutang. Orang-orang menjual furnitur mereka ... Dalam kehidupan kita ini tidak pernah terjadi," kata pegawai negeri Yara .

AS pada Juni memberlakukan sanksi yang paling luas terhadap Suriah. Washington mengatakan UU Caesar mengecualikan bantuan kemanusiaan dan bertujuan untuk meminta pertanggungjawaban al-Assad dan pemerintahnya atas kejahatan perang.

Pihak berwenang Suriah menyalahkan sanksi Barat atas kesulitan yang meluas di kalangan warga. Pound Suriah, yang stabil pada kisaran 500 terhadap dolar selama beberapa tahun, jatuh bebas tahun lalu, mencapai level terendah 3.000 pada Juni, untuk mengantisipasi sanksi baru.

Penurunan mata uang itu menghambat rencana al-Assad untuk membeli semua gandum tahun ini untuk menebus kekurangan impor yang telah menarik cadangan strategis. Sebelum perang, Suriah bisa membanggakan cadangan gandum lebih dari setahun.

Pemerintah menolak menjawab pertanyaan tentang ukuran cadangan dan pengadaan gandum saat ini. Robson dari FAO mengatakan dia tidak memiliki data. Abdullah, pedagang penganan dari Damaskus, belum pernah melihat kemiskinan pada skala ini.

"Kami selalu swasembada. Mengapa kami mencapai titik di mana bahkan sepotong roti akan segera menjadi mimpi, saya benar-benar tidak tahu," katanya kepada kantor berita Reuters dalam sebuah teks.

Al-Assad telah mendapatkan kembali kendali atas banyak negara dari pemberontak, dengan dukungan dari Rusia dan Iran. Namun wilayah gandum utama tetap berada di tangan para pejuang pimpinan Kurdi yang merebut wilayah luas dari kelompok ISIL (ISIS). Suriah memiliki output yang jauh lebih rendah sejak konflik meletus. Dulu menghasilkan empat juta ton pada tahun yang baik dan mampu mengekspor 1,5 juta ton. Tahun ini, Suriah diperkirakan oleh FAO telah menghasilkan antara 2,1-2,4 juta ton. Pemerintah berharap untuk menghasilkan 2,8 juta ton.

Permintaan di seluruh negeri adalah sekitar empat juta ton, meninggalkan kekurangan untuk diisi dari luar negeri. Namun tender impor internasional yang dilakukan oleh pembeli biji-bijian utama negara itu, Hoboob, telah berulang kali gagal sejak tahun lalu. Pemerintah menolak berkomentar tentang berapa banyak kesepakatan yang berhasil diselesaikan.

Sementara makanan tidak dibatasi oleh sanksi Barat, pembatasan perbankan dan pembekuan aset telah mempersulit sebagian besar rumah dagang untuk melakukan bisnis dengan Suriah.

Dengan tidak adanya pedagang biji-bijian utama, pemerintah mengandalkan pengusaha untuk menyelesaikan transaksi untuk mempertahankan subsidi roti. "Mereka mengimpor jumlah ke Libanon dan kemudian membawanya ke Suriah melalui darat kecuali Rusia memberikan pengiriman langsung, pemerintah ke pemerintah, kemudian mereka dapat mengirim ke (pelabuhan) Latakia," kata Ayman Abdel Nour, seorang analis politik yang berbasis di AS. .

"Sekarang jendela itu telah ditutup dengan masalah di Lebanon."

BACA JUGA : UEA dan Israel Berdamai, Presiden Turki Erdogan Ancam Putuskan Hubungan Diplomatik

Data Reuters menunjukkan bahwa sejak Juni 2019, Hoboob telah menerbitkan setidaknya 10 tender internasional untuk antara 100.000-200.000 ton gandum, gagal melaporkan hasil sebagian besar.

Youssef Kassem, kepala Hoboob, telah dikutip oleh media yang menyatakan bahwa 1,2 juta ton impor gandum Rusia dikontrak sepanjang 2019 sebesar $ 310 juta. Reuters tidak dapat memverifikasi informasi itu secara independen.

Hoboob mencoba untuk menukar beberapa gandum durum Suriah, yang digunakan untuk membuat pasta, untuk gandum pembuatan roti lunak dua kali pada bulan September 2019, tanpa hasil yang diumumkan.

Ketika antrean roti mulai bertambah panjang di daerah-daerah yang dikuasai pemerintah sekitar bulan Maret, Rusia didesak untuk mengirim jumlah penuh 100.000 ton gandum yang telah dijanjikannya sebagai bantuan kemanusiaan sejak 2019.

"Mungkin untuk pertama kalinya sejak dimulainya pemberontakan Suriah, Anda pada dasarnya kekurangan roti bersubsidi dalam oven dan itu mengarah pada pengembangan pasar gelap yang berkembang," Elizabeth Tsurkov, Fellow di Foreign Policy Research Institute yang berbasis di AS. think-tank dan pakar Suriah, kata.

Rusia, pengekspor gandum terbesar di dunia, telah menjadi pemasok gandum yang stabil ke Suriah tetapi ukuran bantuan gandumnya belum memenuhi permintaan. Data bea cukai Rusia tidak menunjukkan persediaan ke Suriah, dan ukuran persediaan nyata sangat bervariasi. "Pasokan sedang berlangsung. Namun, ada masalah dengan pembayaran dan ketersediaan kapal yang siap dikirim ke tujuan ini," kata sumber industri Rusia kepada Reuters.

Sumber tersebut memperkirakan hanya sekitar 150.000 ton gandum komersial telah mencapai Suriah antara Juli 2019 dan Mei 2020. Pemerintah menyalahkan garis roti pada teknis dan dengan dimulainya musim pembelian gandum pada bulan Juni mengumumkan akan membeli setiap biji tanaman lokal.

Pada pertengahan Juni, Hoboob mengatakan sejauh ini telah diperoleh sekitar 212.000 ton. FAO memperkirakan sekitar 700.000 ton dari total panen terletak di wilayah yang dikuasai pemerintah tahun ini.

Tetapi tiga provinsi yang menyumbang lebih dari 70 persen produksi sebagian besar berada di tangan Pasukan Demokrat Suriah (SDF), yang dipimpin oleh pasukan Suriah Kurdi, Unit Perlindungan Rakyat (YPG).

Pemerintah secara historis telah memikat para petani untuk menjual hasil panen mereka dengan membayar harga yang lebih tinggi daripada para pesaingnya, bahkan ketika gandum tetap berada di luar kendali mereka.

BACA JUGA : UEA dan Israel Berdamai, Presiden Turki Erdogan Ancam Putuskan Hubungan Diplomatik

Tahun ini, dengan runtuhnya pound Suriah, telah menaikkan harganya dari 225 pound Suriah ($ 0,44) per kilogram (2,2 pound) diumumkan pada awal musim menjadi 425 pound Suriah ($ 0,83). Tetapi menghadapi tabrakan mata uang dan takut akan efek riak dari sanksi Caesar terhadap ekonomi di daerah yang mereka kendalikan, otoritas pimpinan Kurdi tidak hanya menaikkan harga pembelian gandum lokal tetapi juga mengelompokkannya pada kurs dolar yang berlaku, berjanji untuk membayar $ 0,17 per kg tidak peduli seberapa jauh pound tergelincir.

Salman Barodo, kepala dewan ekonomi dan pertanian di kawasan itu, mengatakan sejauh ini 400.000 ton telah dibeli dan diperingatkan akan adanya upaya penyelundupan tanaman ke luar. Otoritas pimpinan Kurdi, yang mengelola wilayah SDF, bertujuan untuk menimbun pasokan selama 18 bulan dan hanya membuka penjualan ke wilayah pemerintah jika ada surplus.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...