Mantan Pemain Sepakbola Asal Kanada Ini Dihukum 3 Bulan Penjara Atas Penipuan

Devi
Kamis, 16 Juli 2020 | 10:33 WIB
David Sidoo R24/dev David Sidoo

RIAU24.COM -  Seorang mantan pemain Liga Sepak Bola Kanada dijatuhi hukuman tiga bulan penjara pada Rabu karena mempekerjakan seseorang menggantikan ujian akhir (SAT) kedua putranya, sementara seorang ibu di California mendapat hukuman lima minggu di balik jeruji besi karena membayar USD 9.000 untuk mengambil kelas online atas nama putranya.

David Sidoo, yang merupakan seorang pesepakbola profesional untuk Roughriders dan Lions BC Saskatchewan, menundukkan kepalanya dan menangis ketika Hakim Distrik A. Nathaniel Gorton menegurnya atas tindakannya. Sidoo memberi tahu hakim bahwa dia "sangat malu."

"Aku tidak membuat alasan. Saya melanggar hukum. Saya mengaku bersalah atas kejahatan dan sekarang saya harus membayar tindakan saya, ”kata Sidoo.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

Sebelumnya Rabu, Karen Littlefair dari Newport Beach, California, meminta keringanan hukuman kepada Hakim Distrik A. Allison Burroughs sebelum dijatuhi hukuman lebih dari sebulan di penjara karena penipuan kursus online. Littlefair mengatakan dia "benar-benar menyesal" dan menyebut pengalaman itu sebagai "mimpi buruk" bagi keluarganya.

“Saya bertingkah karena cinta untuk putra saya, tetapi saya akhirnya sangat menyakiti putra saya,” kata Littlefair, 57.

Baik Sidoo maupun Littlefair muncul di hadapan pengadilan federal Boston melalui konferensi video karena pandemi coronavirus. Mereka termasuk di antara lebih dari 50 orang yang didakwa dalam skema kecurangan di perguruan tinggi yang melibatkan orang tua kaya dan pelatih atletik di universitas elit di seluruh negeri. Pihak berwenang mengatakan orang tua bekerja dengan konsultan penerimaan di pusat penipuan, Rick Singer, untuk memiliki seseorang menipu ujian anak-anak mereka atau membuat mereka diterima di sekolah selektif dengan kredensial atletik palsu.

Sidoo adalah CEO perusahaan pertambangan Advantage Lithium Corp ketika dia ditangkap tahun lalu. Dia juga merupakan pemegang saham pendiri sebuah perusahaan minyak dan gas yang dijual pada tahun 2010 dengan harga lebih dari USD 600 juta.

Pengusaha Vancouver membayar Singer USD 200.000 untuk membuat seseorang berpura-pura sebagai putranya menggunakan ID palsu untuk mendapatkan skor yang lebih tinggi pada SAT mereka, kata jaksa penuntut. Sidoo juga bekerja dengan Singer untuk membuat esai masuk untuk putranya dengan cerita palsu tentang remaja yang ditahan di bawah todongan senjata oleh anggota geng Los Angeles dan diselamatkan oleh anggota geng saingan bernama "Nugget," kata jaksa penuntut.

Setelah putra Littlefair dimasukkan dalam masa percobaan akademik oleh Universitas Georgetown, ia menyewa perusahaan Singer untuk mengambil empat kelas online atas namanya sehingga ia bisa lulus pada 2018, kata jaksa penuntut. Tiga kursus diambil melalui Georgetown, kata jaksa penuntut, sementara satu diambil secara online di Arizona State University dan kemudian dipindahkan ke Georgetown.

Littlefair menuntut potongan harga untuk selingkuh setelah orang tersebut mendapat nilai C di salah satu kursus, kata pihak berwenang. “Sepertinya ada diskon untuk yang itu. Nilainya adalah C dan pengalaman itu adalah mimpi buruk, ”katanya kepada akuntan Singer dalam email, menurut dokumen pengadilan.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol

Burroughs mengatakan kepada Littlefair bahwa dia mengajari putranya "Tidak apa-apa untuk menipu, tidak apa-apa untuk mengambil jalan pintas."

"Anda seharusnya mendapatkan lebih banyak dengan menghasilkan dan bekerja untuknya dan saya pikir itu pelajaran yang perlu dipelajari putra Anda dan sedihnya ia akan mempelajarinya dengan cara yang sulit di sini," kata hakim.

Hampir 30 orang tua mengaku bersalah dalam kasus ini.

Yang lainnya termasuk aktor "Rumah Penuh" Lori Loughlin dan suaminya perancang busana, Mossimo Giannulli, yang mengaku membayar setengah juta dolar untuk memasukkan kedua putri mereka ke Universitas California Selatan sebagai rekrutan kru palsu.

Mereka dijadwalkan akan dihukum bulan depan. Jika hakim menerima tawaran pembelaan mereka, Loughlin akan dihukum dua bulan penjara dan Giannulli akan dihukum lima bulan.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...