Imbas Pandemi,Karyawan Air India Dipaksa Cuti Tanpa Bayaran

Devi
Jumat, 17 Juli 2020 | 10:50 WIB
Imbas Pandemi,Karyawan Air India Dipaksa Cuti Tanpa Bayaran R24/dev Imbas Pandemi,Karyawan Air India Dipaksa Cuti Tanpa Bayaran

RIAU24.COM - Air India telah membuat skema yang memungkinkan perusahaan untuk mengirim karyawannya cuti tanpa bayaran selama enam bulan hingga dua tahun. Hal yang sama dapat diperpanjang hingga lima tahun juga, lapor Times Now.

Laporan tersebut menyebutkan salinan pesanan yang berbunyi, "Skema ini juga mengizinkan CMD untuk mengeluarkan pesanan atas nama dan atas nama Perusahaan di mana seorang karyawan akan dikirim cuti selama enam bulan atau untuk jangka waktu dua tahun dapat diperpanjang hingga lima tahun."

Baca juga: Turun Lagi, Harga Emas Batang Antam Hari Ini di Level Rp 1.002.000/gram

Keputusan akan didasarkan pada faktor-faktor seperti kesesuaian, efisiensi, kompetensi, kualitas kinerja, kesehatan karyawan, setiap contoh masa lalu dari tidak tersedianya karyawan & redundansi. Sesuai kebijakan baru tersebut, Kepala Departemen di Kantor Pusat dan Direktur Regional di wilayah tersebut akan menilai setiap karyawan tentang faktor-faktor yang dihapus oleh Dewan Direksi.

Saat ini, Air India memiliki sekitar 10.000 karyawan tetap dan sekarang kasus-kasus di mana opsi ini dapat dilaksanakan akan diidentifikasi. Maskapai nasional seperti semua maskapai lain menghadapi krisis uang tunai yang besar dan bahkan berjuang untuk membersihkan tunjangan terbang untuk pilot.

Pandemi virus corona telah berdampak serius pada sektor penerbangan. Dari PHK hingga pemotongan gaji hingga pergi tanpa bayaran, maskapai penerbangan di seluruh negeri mengambil beberapa langkah untuk bertahan hidup.

Seorang pejabat Air India mengatakan, 'Maskapai ini belum mendapatkan cukup dukungan keuangan dari Pemerintah dan harus mengambil berbagai langkah untuk bertahan hidup. Ini akan diberikan sebagai opsi kepada karyawan, jika tidak ada yang maju maka perusahaan penerbangan nasional harus mengidentifikasi orang berdasarkan faktor-faktor yang disebutkan dan harus mengirim mereka cuti tanpa bayaran. '

Ini adalah upaya Maharaja untuk melakukan perampingan karena pemerintah berusaha keras untuk menemukan pembeli yang cocok.

Baca juga: Telkomsel Dukung Program Bantuan Kuota Data Internet dari Kemendikbud

Seorang pilot Air India menambahkan, "Ada proses yang tepat yang akan diikuti untuk mengidentifikasi tenaga kerja yang berlebihan."

Salinan pesanan mengatakan, "Masing-masing Direktur Regional akan membentuk Komite yang terdiri dari Manajer Umum (Personel), Manajer Umum (Keuangan) dan Kepala Departemen yang bersangkutan, Komite akan memeriksa catatan, berdasarkan faktor-faktor di atas dan akan merekomendasikan individu yang memiliki nama-nama akan diteruskan ke Markas Besar dengan rekomendasi yang pantas dari Direktur Regional untuk mendapatkan persetujuan CMD, untuk cuti wajib."

 


Bisnis

Informasi Anda Genggam



Loading...