Satu Juta Orang India Alami Ketakutan Ketika Kuwait Berupaya Membatasi Jumlah Migran

Devi
Selasa, 21 Juli 2020 | 16:49 WIB
Satu Juta Orang India Alami Ketakutan Ketika Kuwait Berupaya Membatasi Jumlah Migran R24/dev Satu Juta Orang India Alami Ketakutan Ketika Kuwait Berupaya Membatasi Jumlah Migran

RIAU24.COM - Meskipun tidak memiliki pekerjaan atau tabungan, tukang listrik India Shibhu Clemance masih berharap bahwa ia akan dapat menemukan pekerjaan lagi di Kuwait - sampai ia mengetahui proposal untuk secara drastis mengurangi migran di negara itu.

Pria berusia 38 tahun, yang kehilangan pekerjaan pada Februari karena pandemi coronavirus, adalah di antara lebih dari satu juta orang India di Kuwait, kelompok ekspat terbesar di negara Teluk 4,4 juta.

Tetapi setelah pandemi menghantam harga minyak dan pekerjaan lokal, Kuwait mempertimbangkan untuk menetapkan batas baru yang dapat memaksa sekitar 800.000 orang India meninggalkan negara itu, yang berpotensi memangkas pengiriman uang mereka - garis hidup penting bagi keluarga di kampung halaman.

Baca juga: Saat Resesi 3 Hal Ini Tak Boleh Dilakukan Para Investor Saham

Proposal ini dalam RUU baru yang akan memangkas jumlah total pekerja migran di negara itu sebesar 40 persen dan mensyaratkan bahwa jumlah orang India tidak melebihi 15 persen dari populasi Kuwait.

"Saya datang ke Teluk dan bekerja keras untuk memberikan kehidupan yang lebih baik bagi anak-anak saya. Krisis COVID-19 dan sekarang hukum Kuwait yang baru telah menghancurkan impian saya," kata Clemance kepada kantor berita Reuters melalui telepon dari kota pesisir Mangaf.

Sebelum kehilangan pekerjaan pada bulan Februari, ia dapat mengirim 40.000 rupee India ($ 530) kepada istri dan dua anaknya yang tinggal di rumah sempit di negara bagian Kerala, India selatan, bersama mertuanya dan enam kerabat lainnya.

Dengan tidak memiliki rumah sendiri di Kerala dan sedikit harapan menemukan pekerjaan di negara bagian yang telah menerima gelombang migrasi migran terbesar yang kembali ke India, Clemance khawatir akan kembali ke keluarganya.

Pemerintah Kuwait belum menyetujui RUU tersebut, tetapi perdana menteri mengatakan bulan lalu bahwa ia ingin memangkas populasi sekitar 3 juta orang.

Ketua Majelis Marzouq Al-Ghanem telah mengusulkan pengurangan bertahap pada pekerja asing, dimulai dengan pengurangan 5 persen dalam jumlah, dan mengindikasikan negara itu membutuhkan lebih sedikit migran berketerampilan rendah.

Parlemen akan menyelesaikan tagihan selama sesi saat ini yang berakhir pada Oktober, sebelum mengirimkannya ke pemerintah untuk persetujuan.

Baca juga: Turun Lagi, Harga Emas Batang Antam Hari Ini di Level Rp 1.006.000/gram

Orang India yang bekerja di Kuwait mengirim pulang hampir $ 4,6 milyar pada 2017, sekitar 6,7 persen dari total pengiriman uang masuk negara itu tahun itu, menurut data Bank Dunia. Tetapi resesi global setelah COVID-19 telah menghancurkan pekerjaan dan memangkas arus kas. Bank Dunia memperkirakan pengiriman uang ke India akan turun 23 persen dari $ 83 miliar tahun lalu menjadi $ 64 miliar tahun ini.

Bagi Litty Shibhu, istri Clemance, mengelola rumah tangga dan mengurus keluarga besarnya tanpa transfer bulanan dari Kuwait sangat sulit. "Kami benar-benar dalam masalah sejak uang berhenti datang ... Setiap hari, Shibu memanggil saya dan berbagi kesedihannya. Saya berencana untuk menjual emas saya untuk membantunya," kata pria 29 tahun itu.

"Kita benar-benar akan berada di jalan jika suamiku terpaksa kembali. Aku bahkan tidak bisa tidur memikirkan hal ini."

Kekhawatirannya bergema di seluruh negara bagian selatan Kerala, yang memiliki sekitar 2 juta orang yang bekerja di Teluk, menurut survei migrasi tahun 2018 oleh Pusat Studi Pembangunan.

Data negara menunjukkan 70 persen orang India di Kuwait berasal dari Kerala. Sejak 1960-an, pengiriman uang dari Teluk telah menjadi tulang punggung perekonomian Kerala, yang merupakan hampir 20 persen dari produk domestik bruto negara bagian itu, menurut survei itu. Jika Kuwait meloloskan RUU tersebut, hal itu dapat membanjiri Kerala pada saat negara itu berusaha keras untuk mengintegrasikan kembali hampir setengah juta orang yang kembali dari luar negeri dan negara bagian India lainnya, kata para pakar migrasi.


Bisnis

Informasi Anda Genggam



Loading...