Pengadilan Kanada Memutuskan Fakta Suaka AS Tidak Valid Atas Penahanan Pengungsi

Devi
Kamis, 23 Juli 2020 | 15:25 WIB
Pengadilan Kanada Memutuskan Fakta Suaka AS Tidak Valid Atas Penahanan Pengungsi R24/dev Pengadilan Kanada Memutuskan Fakta Suaka AS Tidak Valid Atas Penahanan Pengungsi

RIAU24.COM - Pengadilan Kanada membuang pakta suaka negara itu dengan Amerika Serikat pada hari Rabu, memutuskan bahwa perjanjian tahun 2004 tidak sah karena Washington melanggar hak-hak pengungsi dan pencari suaka.

Di bawah Perjanjian Negara Ketiga yang Aman (STCA), orang-orang yang ingin mencari perlindungan di Kanada dan menunjukkan diri mereka pada penyeberangan perbatasan Kanada-AS resmi dikembalikan ke AS dan disuruh lebih dulu mencari perlindungan di sana.

Amnesty International, Dewan Pengungsi Kanada dan Dewan Gereja Kanada menantang pakta itu tahun lalu, mengatakan AS tidak memenuhi syarat sebagai negara "aman" di bawah Presiden Donald Trump. Mereka mengutip penahanan luas pencari suaka yang dipulangkan dari Kanada serta pemisahan orang tua migran dari anak-anak mereka oleh administrasi Trump.

Baca juga: Ayah Tujuh Anak Ini Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Johnson & Johnson

Dalam putusan hari Rabu, Hakim Pengadilan Federal Ann Marie McDonald mengatakan STCA melanggar jaminan konstitusional Kanada untuk kehidupan, kebebasan dan keamanan, karena risiko penahanan yang dikembalikan oleh para pencari suaka di AS.

Dia mengutip "desakan" kasus seorang imigran perempuan Muslim dari Ethiopia bernama Nedira Mustefa, yang ditahan dalam isolasi selama satu minggu di pusat penahanan AS setelah dikirim kembali oleh otoritas Kanada.

Mustefa menggambarkan waktunya di sel isolasi di AS sebagai "pengalaman yang mengerikan, mengasingkan dan secara psikologis traumatis," menurut putusan pengadilan.

"Kanada tidak dapat menutup mata terhadap konsekuensi yang menimpa Ms Mustefa dalam upayanya untuk mematuhi STCA," tulis hakim dalam keputusannya. "Bukti dengan jelas menunjukkan bahwa mereka yang kembali ke AS oleh pejabat Kanada ditahan sebagai hukuman."

McDonald menangguhkan keputusannya selama enam bulan untuk memberi Parlemen kesempatan untuk merespons. Pemerintah Kanada mengatakan saat ini sedang mengkaji putusan tersebut, dengan Mary-Liz Power, juru bicara Menteri Keamanan Publik Bill Blair mencatat bahwa STCA "tetap berlaku" sampai Januari 2021.

Baca juga: Media Sosial India Dibanjiri Teriakan Bantuan Keluarga Penderita COVID-19 di Tengah Meningkatnya Kasus

Putusan itu dapat diajukan banding ke Pengadilan Banding Federal dan Mahkamah Agung jika perlu. Tidak ada komentar segera dari Departemen Keamanan Dalam Negeri dan Negara AS.

Mustefa, di antara mereka yang mengajukan tantangan hukum diluncurkan, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia merasa lega.

"Pada akhirnya, kita semua adalah manusia," katanya. "Tidak ada yang pantas dianiaya sedemikian rupa."

Tiga kelompok yang mengajukan gugatan mengatakan mereka menyambut keputusan itu dan mendesak pemerintah Kanada untuk tidak mengajukan banding. Kelompok-kelompok itu juga mendesak Kanada untuk segera menghentikan para penuntut pengungsi yang kembali ke AS. "Perjanjian Negara Ketiga yang Aman telah menjadi sumber pelanggaran berat hak asasi manusia selama bertahun-tahun, dengan tegas dikonfirmasi dalam putusan ini," kata Alex Neve, sekretaris jenderal Amnesty International Kanada.

"Itu tidak bisa dibiarkan berlanjut satu hari lagi."

Sejak Trump menjabat pada tahun 2017, lebih dari 50.000 orang telah menyeberangi perbatasan Kanada-AS untuk mengajukan klaim pengungsi. Banyak dari mereka datang ke AS dari Suriah, Kongo, Haiti dan di tempat lain, dan akan menyeberang ke Kanada dengan melakukan perjalanan ke bagian utara New York dan kemudian ke Roxham Road di kota Champlain, jalan belakang yang berakhir di perbatasan.

Di bawah aturan khusus yang dibuat oleh AS dan Kanada untuk mengatasi pandemi COVID-19, sebagian besar dari mereka yang menyeberang secara ilegal ke arah mana pun sekarang segera kembali ke negara lain. Asosiasi Pengungsi Pengacara Kanada mengatakan Kanada harus meninjau kembali keputusan itu, mengingat keputusan Rabu, dan juga mencabut aturan 2019 yang membuat individu tidak memenuhi syarat untuk suaka Kanada jika mereka sudah mengajukan suaka di AS.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...