Isu Kajari Inhu Dicopot Dibantah, Kasus Dugaan Pemerasan Oleh Oknum Jaksa di Inhu Masih Tahap Klarifikasi

Khairul Amri
Senin, 27 Juli 2020 | 19:19 WIB
Asintel Kejati Riau Raharjo Budi Kisnanto (Foto. Amri) R24/amri Asintel Kejati Riau Raharjo Budi Kisnanto (Foto. Amri)

RIAU24.COM - PEKANBARU - Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Indragiri Hulu, Hayin Suhikto dikabarkan saat ini sudah tidak lagi menjabat, diduga akibat dari kelalaiannya dalam mengawasi pegawainya yang diduga terlibat kasus pemerasan dan intimidasi.

Terkait kabar tersebut, Asisten Intelijen Kejati Riau, Raharjo Budi Kisnanto membantah hal tersebut. Ia juga tidak meyakini hal tersebut akan terjadi dalam waktu dekat.

Baca juga: Lakukan Pemerkosaan Terhadap Seorang Remaja yang Ditilang Karena Pelanggaran Lalu Lintas, Polisi Ini Akhirnya Ditetapkan Jadi Tersangka

"Belum ada SP-nya. Kalau itu belum (ada Plt Kajari Inhu). Kalau sudah ada SP-nya, nanti akan kita sampaikan," ujar Raharjo Budi Kisnanto, Senin, 27 Juli 2020.

Sementara itu, terkait kasus dugaan pemerasan yang dilakukan oleh oknum jaksa Kejari Inhu terhadap sejumlah Kepala Sekolah masih terus berlanjut.

Saat ini Bidang Pengawasan Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau masih melakukan klarifikasi terhadap pihak-pihak terkait.

"Pemeriksa belum menghasilkan kesimpulan terkait perkara yang ditanganinya itu, proses klarifikasi masih berlangsung," sebut Raharjo.

Dikatakan Raharjo, pemeriksa masih membutuhkan keterangan pihak lainnya. Apalagi saksi dalam perkara ini sangat banyak.

Baca juga: Tragis, Ditinggal Sendirian di Rumah, Bocah Cantik Ini Diperkosa Secara Brutal Oleh Tiga Pria Sekaligus

"Sementara ini saksi-saksi yang dimintakan keterangan masih belum selesai. Karena saksinya banyak," sebut mantan Kepala Kejari (Kajari) Kabupaten Semarang itu.

Sebelumnya dinyatakan, inspeksi kasus ini akan berlangsung hingga akhir pekan kemarin. Pada Senin (27/7) ini, hasilnya akan disampaikan ke Kejaksaan Agung RI.

Pernah diwartakan, pengusutan perkara ini telah ditingkatkan ke tahap inspeksi kasus. Itu dilakukan untuk mendalami hasil klarifikasi yang telah dilakukan sebelumnya.

Dari inspeksi kasus ini nantinya bisa ditentukan bahwa seseorang harus dihukum. Namun dalam klarifikasi saat ini, belum ada temuan ke arah itu.



Informasi Anda Genggam



Loading...