Meskipun Pandemi, Amazon Berhasil Membukukan Pendapatan Terbesarnya Sepanjang 26 Tahun

Devi
Jumat, 31 Juli 2020 | 21:35 WIB
Meskipun Pandemi, Amazon Berhasil Membukukan Pendapatan Terbesarnya Sepanjang 26 Tahun R24/dev Meskipun Pandemi, Amazon Berhasil Membukukan Pendapatan Terbesarnya Sepanjang 26 Tahun

RIAU24.COM -  Amazon.com Inc pada hari Kamis membukukan keuntungan terbesar dalam sejarah 26 tahun seiring penjualan online dan bisnisnya yang menguntungkan yang mendukung pedagang pihak ketiga melonjak selama pandemi coronavirus.

Saham Amazon, pengecer online terbesar di dunia, naik lima persen dalam perdagangan setelah jam kerja.

Sementara pengecer saingan harus menutup toko selama penguncian yang dipaksakan oleh pemerintah, Amazon mempekerjakan 175.000 orang dalam beberapa bulan terakhir dan melihat permintaan untuk layanannya melambung.

Perusahaan itu mengatakan pendapatannya melonjak 40 persen dari tahun sebelumnya menjadi $ 88,9 miliar.

Baca juga: Saat Resesi 3 Hal Ini Tak Boleh Dilakukan Para Investor Saham

Amazon telah memperkirakan akan kehilangan uang pada kuartal kedua yang baru saja berakhir karena pihaknya memperkirakan akan menghabiskan sekitar $ 4 miliar untuk peralatan pelindung untuk staf dan pengeluaran lain yang terkait dengan COVID-19. Itu hanya itu - dan masih menghasilkan $ 5,2 milyar, gandakan pendapatan bersihnya dari tahun sebelumnya.

Jeff Bezos, yang mendirikan perusahaan itu pada Juli 1994 dan merupakan orang terkaya di dunia, mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Ini adalah kuartal yang sangat tidak biasa."

Saham Amazon telah meningkat lebih dari 60 persen tahun ini, sementara S&P 500 sebenarnya datar. Kepemilikan pribadi Bezos, pemegang saham terbesar Amazon, telah melonjak nilainya pada waktu itu.

Jesse Cohen, seorang analis senior di Investing.com, mengatakan model bisnis Amazon "secara sempurna memposisikannya untuk memperluas dominasi e-commercenya bahkan lebih luas lagi ketika pandemi COVID-19 global terus berkobar."

Baca juga: Turun Lagi, Harga Emas Batang Antam Hari Ini di Level Rp 1.006.000/gram

Penjualan toko online melonjak 48 persen menjadi $ 45,9 miliar pada kuartal kedua. Sementara itu, pedagang membayar Amazon untuk memenuhi dan mensponsori produk mereka untuk mencapai pelanggan, menghasilkan lonjakan 52 persen dan 41 persen pendapatan layanan penjual dan pendapatan lainnya seperti dari iklan.

Perusahaan juga memperkirakan penjualan bersih dari $ 87bn ke $ 93bn untuk kuartal ketiga. Analis rata-rata memperkirakan pendapatan $ 86,34 miliar, menurut data IBES dari Refinitiv.

Layanan cloud Amazon juga melihat permintaan yang kuat karena perusahaan beralih ke kantor virtual karena penyebaran pandemi. Pendapatan dari Amazon Web Services (AWS), yang menjual penyimpanan data dan daya komputasi di cloud, melonjak hampir 29 persen menjadi $ 10,81 miliar.

 

 

 

 


Ekonomi Bisnis

Informasi Anda Genggam



Loading...