WHO Memperingatkan Tidak Ada Peluru Perak Untuk Virus Corona

Devi
Selasa, 04 Agustus 2020 | 13:22 WIB
WHO Memperingatkan Tidak Ada Peluru Perak Untuk Virus Corona R24/dev WHO Memperingatkan Tidak Ada Peluru Perak Untuk Virus Corona

RIAU24.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa mungkin tidak akan pernah ada "peluru perak" untuk COVID-19, meskipun ada desakan yang "belum pernah terjadi sebelumnya" oleh negara-negara di seluruh dunia untuk menemukan vaksin. "Sejumlah vaksin sekarang dalam uji klinis fase tiga dan kami semua berharap memiliki sejumlah vaksin efektif yang dapat membantu mencegah orang dari infeksi," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada hari Senin, menambahkan bahwa perebutan internasional untuk sebuah vaksin juga "belum pernah terjadi sebelumnya".

"Namun, tidak ada peluru perak saat ini - dan mungkin tidak akan pernah ada," katanya, menggarisbawahi ketidakpastian.

"Ada kekhawatiran bahwa kita mungkin tidak memiliki vaksin yang dapat berfungsi, atau perlindungannya mungkin hanya untuk beberapa bulan, tidak lebih. Tetapi sampai kita menyelesaikan uji klinis, kita tidak akan tahu."

Berbicara dari markas besar badan PBB di Jenewa, kepala WHO mendesak pemerintah dan warga negara untuk secara ketat menegakkan langkah-langkah kesehatan seperti memakai topeng, menjauhkan sosial, mencuci tangan dan menguji.

Baca juga: Seorang Perwira Polisi Diketahui Punya Kekayaan Rp141,9 Miliar, Dugaan Hasil Korupsi dan Ilegal

"Pesan kepada orang-orang dan pemerintah jelas: 'Lakukan semuanya'," kata Ghebreyesus tentang coronavirus novel, yang telah menewaskan lebih dari 690.000 orang dan menginfeksi setidaknya 18 juta.

Ghebreyesus menambahkan bahwa masker wajah harus menjadi simbol solidaritas di seluruh dunia. Kepala kedaruratan WHO Mike Ryan mengatakan negara-negara dengan tingkat penularan yang tinggi, termasuk Brasil dan India, perlu bersiap untuk pertempuran besar: "Jalan keluarnya panjang dan membutuhkan komitmen yang berkelanjutan," katanya, menyerukan "reset" pendekatan dalam beberapa tempat.

"Beberapa negara benar-benar harus mengambil langkah mundur sekarang dan benar-benar melihat bagaimana mereka menangani pandemi di dalam perbatasan nasional mereka," tambahnya.

Baca juga: Disuruh Bakar Bendera Indonesia Dibayar 100 Dollar, Warga Gaza Marah: Mengapa Kami Menyakiti Saudara yang Selalu Membantu Palestina

Para pejabat WHO mengatakan, tim investigasi tingkat lanjut telah menyelesaikan misi Cina dan meletakkan dasar untuk upaya lebih lanjut untuk mengidentifikasi asal-usul virus. Studi itu adalah salah satu tuntutan yang dibuat oleh donor top WHO, Amerika Serikat, yang berencana meninggalkan tubuh tahun depan, menuduhnya terlalu setuju dengan China.

WHO mulai mendesak China pada awal Mei untuk mengundang para ahli untuk membantu menyelidiki asal-usul hewan COVID-19.

Badan kesehatan PBB mengirim ahli epidemiologi dan spesialis kesehatan hewan ke Beijing pada 10 Juli untuk mempersiapkan penyelidikan yang bertujuan mengidentifikasi bagaimana virus memasuki spesies manusia. Misi pelingkupan mereka sekarang lengkap, kata Ghebreyesus. "Tim lanjutan WHO yang melakukan perjalanan ke China kini telah menyelesaikan misi mereka untuk meletakkan dasar bagi upaya bersama lebih lanjut untuk mengidentifikasi asal virus," katanya. "WHO dan para ahli Cina telah menyusun kerangka acuan untuk studi dan program kerja untuk tim internasional, yang dipimpin oleh WHO."


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...