Pernah Dicap Sebagai Imigran Bangladesh Ilegal, Sekarang Mereka Menyumbangkan Darah Untuk Membantu Masyarakat

Devi
Selasa, 04 Agustus 2020 | 17:26 WIB
Pernah Dicap Sebagai Imigran Bangladesh Ilegal, Sekarang Mereka Menyumbangkan Darah Untuk Membantu Masyarakat R24/dev Pernah Dicap Sebagai Imigran Bangladesh Ilegal, Sekarang Mereka Menyumbangkan Darah Untuk Membantu Masyarakat

RIAU24.COM -  Awal tahun ini banyak dari imigran ilegal Bangladesh di India yang menghadapi ancaman penggusuran dan hilangnya mata pencaharian. Gubuk-gubuk di Thubarahalli Bengaluru adalah rumah bagi komunitas migran, sebagian besar dari Benggala Barat yang tinggal di kota itu melakukan pekerjaan sambilan dan bekerja sebagai pembantu rumah tangga dan pemetik kain.

Tetapi pada hari Minggu, banyak dari mereka menjadi donor darah, untuk pertama kalinya dalam hidup mereka. Donor darah ini diselenggarakan oleh Lions Blood Bank dan Institut Kesehatan Anak Indira Gandhi serta Swaraj Abhiyan dan banyak organisasi non-pemerintah lainnya.

Baca juga: Seorang Perwira Polisi Diketahui Punya Kekayaan Rp141,9 Miliar, Dugaan Hasil Korupsi dan Ilegal

Selama kegiatan donor darah, 75 warga Thubarahalli menyumbangkan darah mereka. Bagi banyak warga Thubarahalli, itu adalah cara memberikan sesuatu kembali kepada masyarakat. Sebagian besar pekerja migran di Thubarahalli yang telah melakukan pekerjaan kecil dibiarkan tanpa pekerjaan dan penghasilan selama kurungan dan bertahan dengan bantuan dari LSM.

“Selama penguncian, beberapa organisasi non-pemerintah membantu kami mendapatkan tiga kali sehari. Bahkan sekarang, kami tidak memiliki pekerjaan. Jadi kami memutuskan bahwa kami ingin membantu orang. Kami tidak dapat menyumbangkan uang, tetapi kami pikir itu akan ideal jika kami dapat menyumbangkan darah kami dan menyelamatkan hidup, ”salah satu donor mengatakan kepada The Hindu.

Donor darah diselenggarakan karena kekurangan darah untuk transfusi karena COVID-19.

Baca juga: Disuruh Bakar Bendera Indonesia Dibayar 100 Dollar, Warga Gaza Marah: Mengapa Kami Menyakiti Saudara yang Selalu Membantu Palestina

Banyak di antara mereka yang membutuhkan pembedahan segera dan mereka yang menjalani transfusi darah rutin mengalami kesulitan karena kekurangan bank darah. Bank darah mengatakan donor reguler menjauh karena takut akan COVID-19.

Baru-baru ini, dalam perkembangan yang sama, sekelompok pekerja migran dari Bihar, yang tinggal di Surat, maju untuk menyumbangkan plasma setelah pulih dari COVID-19.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...