Bus Sekolah Beradaptasi Untuk Menjaga Anak-anak Tetap Aman Selama Krisis COVID-19

Devi
Jumat, 07 Agustus 2020 | 14:23 WIB
Bus Sekolah Beradaptasi Untuk Menjaga Anak-anak Tetap Aman Selama Krisis COVID-19 R24/dev Bus Sekolah Beradaptasi Untuk Menjaga Anak-anak Tetap Aman Selama Krisis COVID-19

RIAU24.COM -  Sekolah kembali dibuka di beberapa negara bagian, menimbulkan pertanyaan besar tentang bagaimana membawa anak-anak dengan aman masuk kelas di tengah pandemi. Dengan 26 juta siswa yang naik bus, distrik mengambil tindakan pencegahan ekstra untuk membantu menghentikan penyebaran COVID-19.

Sebuah video yang dirilis oleh Casey County Schools di Kentucky, menunjukkan seperti apa perjalanan pagi yang baru bagi siswanya. Semua siswa harus mengenakan masker dan orang tua diminta untuk mengukur suhu tubuh anak mereka sebelum naik ke bagian belakang bus. Anak-anak diminta untuk menggunakan pembersih tangan saat mereka menuju ke tempat duduknya. Begitu mereka pergi, sebuah tim mendisinfeksi bus sepenuhnya.

Dr Mary Beth Sexton dari Fakultas Kedokteran Universitas Emory mengatakan risiko penyebaran di bus rendah jika tindakan pencegahan yang tepat diambil, dan ventilasi adalah kuncinya.

Baca juga: Model Ukraina Ini Tampil Dengan Pipi Yang Luar Biasa Besar, Membuat Bingung Warganet

"Masalah utama dengan bus adalah Anda tidak memiliki banyak sirkulasi," kata Sexton pada "Selamat Pagi Amerika." "Tidak ada yang terjadi secara alami kecuali Anda berada dalam posisi di mana Anda dapat membuka jendela."

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan siswa memakai penutup wajah dan duduk satu anak per baris sambil melompati baris bila memungkinkan. Untuk mencapai itu, Asosiasi Nasional untuk Transportasi Murid mengatakan harus ada lebih sedikit anak di dalamnya.

"Salah satu hal terbesar yang dilakukan adalah perubahan waktu bel yang memungkinkan bus sekolah menjalankan beberapa rute sepanjang hari untuk membawa siswa ke dan dari sekolah dengan aman," kata Steven Simmons, presiden NAPT.

Beberapa pengawas mendorong keluarga untuk menghindari bus sama sekali jika mereka bisa, meskipun itu mungkin bukan pilihan bagi orang tua yang bekerja.

"Jika mereka memiliki kemampuan untuk membawa anak-anak mereka ke sekolah, kami akan meminta mereka untuk melakukannya," kata Chris Piper, pengawas Sekolah Kota Troy di Ohio.

Proposal lain adalah "bus sekolah berjalan," yang merupakan program pra-pandemi yang bisa sangat membantu di Kentucky.

Departemen Pendidikan mengatakan model ini dapat memungkinkan kelompok anak-anak yang tinggal di sekitar sekolah dengan aman melalui pendamping dewasa yang akan menjemput anak-anak di sepanjang jalan. Dr. Jennifer Ashton, kepala koresponden medis untuk ABC News, mengatakan ketika berbicara tentang transportasi sekolah, ini tentang menurunkan risiko sebanyak mungkin.

Baca juga: Sekolah di Delhi Mengurung 16 Siswa di Ruang Bawah Tanah Karena Tidak Membayar Biaya Sekolah

“Ini benar-benar tentang ventilasi dan jarak, jadi ada faktor virus, ada faktor manusia,” kata Ashton.

"Ini bukan pendekatan satu ukuran untuk semua," tambahnya. "Itu harus bergantung pada apa yang terjadi di daerah itu, apa yang terjadi di wilayah itu, jenis penularan apa yang kita lihat dan kesehatan individu dan faktor risiko dari para siswa dan orang-orang di rumah siswa tersebut."


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...