Seorang Wanita Palestina Tewas Setelah Ditembak Oleh Tentara Israel Selama Bentrokan di Tepi Barat

Devi
Sabtu, 08 Agustus 2020 | 08:42 WIB
Seorang Wanita Palestina Tewas Setelah Ditembak Oleh Tentara Israel Selama Bentrokan di Tepi Barat R24/dev Seorang Wanita Palestina Tewas Setelah Ditembak Oleh Tentara Israel Selama Bentrokan di Tepi Barat

RIAU24.COM -  Seorang wanita Palestina tewas setelah ditembak di dekat lokasi bentrokan antara pemuda Palestina dan pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki secara ilegal, kata para pejabat Palestina.

"Dalia Ahmed Suleiman Samudi, 23, meninggal karena luka serius yang diderita oleh peluru dari pasukan pendudukan," kata kementerian kesehatan Palestina dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, menggunakan istilah yang digunakan oleh pejabat Palestina untuk merujuk pada tentara Israel. Sumber keamanan Palestina mengatakan bahwa bentrokan antara pemuda Palestina dan pasukan Israel meletus semalam dari Kamis di dekat kota Jenin di utara Tepi Barat.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan kerusuhan meletus saat pasukan beroperasi di Jenin.

Baca juga: Anak-anak Terbunuh Akibatnya Serangan Israel di Jalur Gaza, Ratusan Lainnya Luka-luka

"Warga Palestina menembakkan peluru tajam, melemparkan batu dan alat peledak ke arah pasukan. Tentara menanggapi dengan cara pembubaran kerusuhan," kata juru bicara itu, menyangkal bahwa tentara telah menggunakan peluru tajam.

Penduduk mengatakan warga Palestina tidak menggunakan senjata. Mereka mengatakan orang-orang melempar batu ke pasukan Israel yang menggerebek daerah itu. Kementerian kesehatan Palestina mengatakan Samudi berada di rumahnya ketika dia terkena peluru tajam yang melukainya. Dia dilarikan ke rumah sakit setempat di mana dia meninggal dalam perawatan intensif.

Direktur Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) Mahmoud al-Sa'adi mengatakan bahwa pasukan Israel menembaki ambulans yang berusaha mencapai rumah Samudi, dengan dua peluru menembus kendaraan, kantor berita WAFA melaporkan.

Israel menduduki Yerusalem Timur, Tepi Barat dan Gaza - dikepung sejak 2007 - selama enam hari perang Arab-Israel pada tahun 1967. Banyak resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun-tahun tersebut telah menyatakan pendudukan Israel ilegal.

Baca juga: Imbas Pandemi, China Catat Pertumbuhan Populasi Paling Lambat Dalam Beberapa Dekade

Otoritas Palestina menggunakan kedaulatan di bagian terbatas Tepi Barat yang diduduki, tetapi tentara Israel secara rutin memasuki wilayah yang dikuasai Palestina untuk penggerebekan dan pencarian. Para pemimpin Palestina ingin wilayah itu menjadi bagian dari negara masa depan mereka, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya, sementara Israel menganggap seluruh kota Yerusalem sebagai ibukotanya.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...