Pemanasan Global Menghancurkan Lapisan Es Arktik yang Utuh Sepenuhnya di Kanada

Devi
Sabtu, 08 Agustus 2020 | 11:01 WIB
Pemanasan Global Menghancurkan Lapisan Es Arktik yang Utuh Sepenuhnya di Kanada R24/dev Pemanasan Global Menghancurkan Lapisan Es Arktik yang Utuh Sepenuhnya di Kanada

RIAU24.COM -  Bukan berita bahwa pemanasan global dan perubahan iklim mendatangkan malapetaka di kawasan dingin planet kita, apakah itu iklim panas di Siberia yang membekukan atau kebakaran Arktik yang menyebabkan kerusakan besar pada kehidupan dan harta benda. Dan sekarang, laporan mengungkapkan bahwa lapisan es Arktik utuh terakhir Kanada runtuh pada hari-hari terakhir bulan Juli.

Baca juga: Cara Membuat Sarden Pedas Enak untuk Berbuka

Diberitakan pertama kali oleh Reuters, The Milne Ice Shelf terletak di tepi Pulau Ellesmere, di wilayah utara Kanada, Nunavut. Menurut Canadian Ice Service di akun Twitter mereka, "Di atas suhu udara normal, angin lepas pantai dan perairan terbuka di depan rak es adalah bagian dari resep pecahnya rak es."

Bongkahan es yang runtuh memiliki ukuran yang cukup besar - sama besarnya dengan kota-kota menurut Luke Copland, seorang ahli glasiologi di Universitas Ottawa yang merupakan salah satu peneliti yang mempelajari Rak Es Milne. Dia berkata, "Ini adalah lapisan es utuh terbesar yang tersisa, dan pada dasarnya itu hancur."

Di rak itu terlihat ukuran area turun sekitar 80 kilometer persegi. Sebagai gambaran, pulau Manhattan di New York, AS berukuran sekitar 60 kilometer persegi.

Arktik telah memanas dua kali lipat, dibandingkan dengan dunia karena fenomena yang disebut amplifikasi Arktik. Namun, tahun ini merupakan tahun yang paling intens. Menurut Copland, musim panas di Kutub Utara Kanada lima derajat lebih tinggi dari rata-rata 30 tahun - dan itu cukup besar.

Baca juga: Mengenal Penjara Phu Quoc Vietnam, Penjara Komunis Ini Menyiksa Tahanan Dengan Cara Sadis

Kenaikan suhu sekarang mengancam lapisan es yang lebih kecil karena tidak sebesar gletser besar, sehingga mencair lebih cepat. Saat ini mencair, permukaan batuan dasar dan itu mempercepat proses peleburan bahkan lebih. Dalam keruntuhan ini, kami juga kehilangan danau epishelf terakhir di belahan bumi utara - tempat badan air tawar tertahan oleh lapisan es dan mengapung di atas air laut. Peneliti juga kehilangan kamp penelitian mereka, termasuk beberapa instrumen.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...