Pria Bersenjata Membunuh 8 Orang di Niger, Termasuk Enam Pekerja Bantuan Asal Prancis

Devi
Senin, 10 Agustus 2020 | 10:04 WIB
Pria Bersenjata Membunuh 8 Orang di Niger, Termasuk Enam Pekerja Bantuan Asal Prancis R24/dev Pria Bersenjata Membunuh 8 Orang di Niger, Termasuk Enam Pekerja Bantuan Asal Prancis

RIAU24.COM -  Pria bersenjata telah membunuh enam pekerja bantuan Prancis, seorang pemandu Nigerien dan seorang pengemudi di sebuah taman margasatwa di Niger, menurut pejabat di negara Afrika Barat itu. Kelompok itu diserang Minggu di cagar alam jerapah dekat Koure, sebuah kota sekitar 65km (40 mil) dari ibu kota, Niamey. Tidak ada klaim tanggung jawab langsung.

"Mereka dicegat dan dibunuh," kata Tidjani Ibrahim Katiella, gubernur wilayah Tillaberi, kepada kantor berita Reuters.

Keenam orang itu bekerja untuk sebuah kelompok bantuan internasional, Menteri Pertahanan Niger Issoufou Katambe mengatakan kepada Reuters. ACTED, sebuah kelompok bantuan, membenarkan bahwa anggota stafnya menjadi sasaran serangan itu. Para pejabat sebelumnya menggambarkan warga negara Prancis itu sebagai turis. Cagar alam adalah atraksi populer di Niger.

Baca juga: Untuk Pertama Kalinya, Pemerintah Aceh Tangguhkan Hukuman Cambuk Terhadap Pemerkosa Anak Setelah Ia Menderita Luka Memar yang Mengerikan

Dalam sebuah pernyataan, Asosiasi Pemandu Cagar Alam Jerapah Koure menggambarkan para penyerang sebagai "unit teroris" dan mengatakan korban tewas termasuk presidennya, Kadri Abdou. Sementara itu, saluran televisi TF1 Prancis menyiarkan gambar yang diambil dari tempat kejadian yang menunjukkan sisa-sisa kendaraan 4x4 yang terbakar dengan lubang peluru di samping.

Kantor Presiden Prancis Emmanuel Macron sebelumnya mengkonfirmasi warga negara Prancis telah tewas di Niger, tanpa memberikan rincian tambahan. Dikatakan Macron berbicara di telepon dengan Presiden Niger Mahamadou Issoufou. Sebuah sumber yang dekat dengan layanan lingkungan Niger mengatakan serangan itu terjadi sekitar pukul 11:30 (10:30 GMT).

"Sebagian besar korban ditembak ... Kami menemukan sebuah majalah yang kartridnya kosong di tempat kejadian," kata sumber itu kepada kantor berita AFP.

"Kami tidak tahu identitas penyerang, tetapi mereka datang dengan sepeda motor melewati semak-semak dan menunggu kedatangan turis."

Baca juga: Terlalu, Ketahuan Selingkuh, Istri Pesepakbola Ini Tega Bayar Pembunuh Untuk Habisi Suaminya Sendiri

Pejuang yang memiliki hubungan dengan al-Qaeda dan kelompok ISIL (ISIS) semakin meningkatkan serangan di wilayah Sahel Afrika Barat dalam beberapa tahun terakhir meskipun ada ribuan pasukan regional dan asing. Kekerasan telah melanda Mali dan Burkina Faso yang paling parah, membuat sebagian besar negara-negara itu tidak dapat diatur, tetapi juga meluas ke Niger, yang berbagi perbatasan panjang dan keropos dengan dua tetangganya.

Prancis, bekas kekuatan kolonial di wilayah tersebut, telah mengerahkan ribuan pasukan di wilayah gersang di selatan gurun Sahara sejak 2013, tetapi kekerasan terus meningkat.



Informasi Anda Genggam



Loading...