Ledakan Besar Membunuh 1 Orang dan Lukai Belasan Lainnya di Baltimore

Devi
Senin, 10 Agustus 2020 | 23:42 WIB
Ledakan Besar Membunuh 1 Orang dan Lukai Belasan Lainnya di Baltimore R24/dev Ledakan Besar Membunuh 1 Orang dan Lukai Belasan Lainnya di Baltimore

RIAU24.COM -  Sebuah "ledakan besar" di Baltimore menewaskan sedikitnya satu orang, menjebak beberapa orang lainnya dan merusak banyak rumah Senin pagi, kata petugas pemadam kebakaran.

Ledakan itu meratakan setidaknya tiga rumah petak di Northwest Baltimore sebelum pukul 10 pagi dan tampaknya disebabkan oleh ledakan gas alam, menurut departemen pemadam kebakaran kota.

Seorang wanita dinyatakan meninggal di tempat kejadian dan setidaknya tiga orang lainnya dibawa ke rumah sakit dalam kondisi serius, kata para pejabat kepada wartawan pada jumpa pers.

"Ini adalah situasi yang mengerikan," kata Kepala Pemadam Kebakaran Niles Ford.

Baca juga: Pemerintah Australia Berupaya Untuk Menyelamatkan Ratusan Paus Pilot yang Terdampar

Serikat pemadam kebakaran Baltimore awalnya mengatakan bahwa lima orang telah terperangkap dan anak-anak termasuk di antara korban, tetapi tidak jelas apakah ada di antara mereka yang dalam kondisi serius adalah anak di bawah umur.

Petugas pemadam kebakaran terus mencari korban tambahan dan setidaknya satu orang masih terjebak di bawah reruntuhan pada Senin pagi.

Ledakan besar itu dirasakan bermil-mil jauhnya dan membuat tetangga terguncang.

"Itu menjatuhkan saya ke tempat tidur," kata Moses Glover yang berusia 77 tahun kepada The Baltimore Sun di tempat kejadian.

Baca juga: Pemerintah Taiwan Tuntut China Harus Mundur Karena Mengancam Perdamaian Terkait Standar Internasional

"Saya turun dan melihat semua bagian depan rumah di seberang jalan, semuanya ada di tanah," katanya. "Aku punya jendela bergambar di bawah, kacanya ada di kursi sekarang."

Tetangga lain melaporkan jendela dan pintu mereka diledakkan dan mendengar anak-anak berteriak minta tolong.

Salah satunya, Latanya Heath, mengatakan dia mengira batu dari mesin pemotong rumput telah memecahkan jendelanya.

“Ketika saya keluar, saya melihat rumah itu tergeletak di tanah. Itu adalah kekacauan, ”katanya kepada Sun.

Gubernur Larry Hogan mengatakan kantornya akan menutup pemantauan situasi "mengerikan".

"Kami telah mengulurkan tangan untuk menawarkan dukungan penuh kami untuk tanggapan yang sedang berlangsung dan upaya pemulihan, dan sangat berterima kasih kepada responden pertama di tempat kejadian," katanya dalam sebuah tweet.

Lebih dari 200 personel darurat bekerja di tempat kejadian pada hari Senin, menurut pejabat.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...