Pasca Bentrokan Mematikan, Polisi Lakukan Patroli Besar-Besaran di Wilayah Bengaluru

Devi
Kamis, 13 Agustus 2020 | 16:28 WIB
Pasca Bentrokan Mematikan, Polisi Lakukan Patroli Besar-Besaran di Wilayah Bengaluru R24/dev Pasca Bentrokan Mematikan, Polisi Lakukan Patroli Besar-Besaran di Wilayah Bengaluru

RIAU24.COM -  Polisi telah berpatroli di jalan-jalan yang dibarikade dan sepi di beberapa bagian pusat teknologi India selatan Bengaluru, setelah tiga orang tewas dalam bentrokan Selasa malam yang dipicu oleh serangan Facebook terhadap Muslim. Seorang pejabat polisi mengatakan undang-undang darurat yang melarang pertemuan telah diberlakukan di Bengaluru, kota berpenduduk 12 juta orang yang dikenal sebagai Lembah Silikon India.

Kekerasan dimulai pada Selasa malam, dengan massa melempari batu, membakar kendaraan dan membakar kantor polisi, dan berlangsung hingga Rabu dini hari. Puluhan orang terluka.

"Melihat begitu banyak kebakaran, asap, dan kekerasan itu benar-benar menakutkan. Saya sangat ketakutan. Kami hanya melihat hal-hal seperti itu di TV," kata Ahan Khan, seorang mahasiswa yang tinggal di dekat kantor polisi di timur laut Bengaluru.

Baca juga: Kecanduan Dengan Suntikan Filler Demi Mendapatkan Bibir Terbesar di Dunia, Wanita Ini Mengabaikan Peringatan Dokter

Polisi mengatakan orang yang bertanggung jawab atas pos ofensif, yang telah dihapus, telah ditangkap. Seorang juru bicara Facebook mengatakan sedang menyelidiki, menambahkan standarnya melarang ucapan kebencian dan hasutan untuk melakukan kekerasan.

Pemerintah negara bagian yang dipimpin oleh Partai Bharatiya Janata (BJP) pada hari Rabu memerintahkan penyelidikan atas kekerasan terburuk di kota itu dalam lebih dari 20 tahun.

Komisaris Polisi Bengaluru Kamal Pant mengatakan, para petugas awalnya berusaha menahan sekitar 1.000 pengunjuk rasa dengan menggunakan pentungan dan gas air mata, tetapi kemudian melepaskan tembakan.

"Polisi tidak berhasil melarikan diri dan mereka terpaksa menembak dan tiga orang tewas," kata Pant, menambahkan bahwa 110 orang telah ditangkap karena dituduh melakukan perusakan dan menyerang polisi.

Ketiga korban adalah pria Muslim berusia antara 19 dan 21 tahun, kata Rizwan Arshad, seorang legislator partai Kongres di Bengaluru, yang tiba di kantor polisi di tengah kekerasan pada Selasa malam untuk meminta ketenangan.

Seorang petugas medis di rumah sakit Bowring yang dikelola pemerintah mengatakan mereka telah merawat setidaknya 27 polisi yang terluka dan 12 pengunjuk rasa, termasuk tiga yang menderita luka tembak.

Baca juga: Mengejutkan! Hilang Selama 2 Tahun, Wanita Ini Ditemukan Terapung di Laut

Polisi memberikan nama depan pria yang dituduh sebagai Naveen, dan mengatakan bahwa dia adalah keponakan dari seorang politisi Kongres, yang rumahnya diserang dan dibakar dalam kekerasan tersebut.

Politisi, R Akhanda Srinivasa Murthy, mengimbau ketenangan dalam pesan video yang diberitakan media.

"Kita semua bersaudara. Apapun kejahatan yang telah dilakukan, biar hukum memberi mereka pelajaran," kata Murthy. "Saya mengimbau saudara Muslim kita dan semua orang untuk menjaga perdamaian."

Saluran televisi pada Selasa malam menunjukkan sekelompok orang berkumpul di luar kantor polisi, bentrok dengan petugas dan membakar beberapa kendaraan polisi.

Pada Rabu sore, sisa-sisa beberapa mobil dan sepeda motor yang hangus berserakan di tempat parkir bawah tanah kantor polisi DJ Halli, yang fasadnya juga rusak oleh api. Jalan-jalan terdekat dipenuhi dengan kendaraan yang terbakar, dengan semua toko tutup di sepanjang hamparan hampir dua kilometer di mana kantor polisi berada. "Kami sedang menyelidiki masalah ini dan akan menggunakan rekaman CCTV untuk melihat siapa yang berada di balik aksi kekerasan tersebut, dan akan mengambil tindakan tegas," kata Basavraj Bommai, menteri dalam negeri negara bagian Karnataka, tempat Bengaluru berada.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...