Ilmuwan Jerman Akan Menjadi Tuan Rumah Konser Pop Hanya Untuk Melihat Bagaimana COVID-19 Menyebar Dalam Kelompok Besar

Devi
Kamis, 13 Agustus 2020 | 16:43 WIB
Ilmuwan Jerman Akan Menjadi Tuan Rumah Konser Pop Hanya Untuk Melihat Bagaimana COVID-19 Menyebar Dalam Kelompok Besar R24/dev Ilmuwan Jerman Akan Menjadi Tuan Rumah Konser Pop Hanya Untuk Melihat Bagaimana COVID-19 Menyebar Dalam Kelompok Besar

RIAU24.COM -  Lebih dari setengah tahun sejak COVID-19 pertama kali menjadi masalah global, jumlah penularan penyakit ini masih terus meningkat di beberapa belahan dunia.

Dengan demikian, adalah fakta yang diterima bahwa kita manusia sekarang perlu belajar hidup dengan virus di tengah-tengah kita. Tapi apakah itu berarti kita bisa melanjutkan hidup seperti sebelum terkena virus? Bisakah kita, misalnya, pergi ke konser musik seperti sebelumnya?

Sebuah tim ilmuwan mencari jawaban atas pertanyaan itu. Faktanya, tim ini mengadakan konser pop di Jerman dengan tambahan 4.000 peserta untuk acara yang sama.

Baca juga: Sempat Turun, Hari ini Emas Batang Antam Naik Jadi Rp 1.090.000/gram

Dengan konser tersebut, para ilmuwan bertujuan untuk mengetahui metode yang tepat di mana COVID-19 dapat menyebar dalam pertemuan besar di dalam ruangan. Upaya ini dimaksudkan untuk menemukan cara untuk menghilangkan penyebaran COVID-19 dalam pertemuan semacam itu dan dengan demikian memungkinkan pertemuan massal seperti itu bahkan di dunia yang terkena COVID-19.

Sebagai bagian dari "eksperimen virus korona", sebuah konser akan diadakan di stadion dalam ruangan di kota Leipzig pada 22 Agustus. Penyanyi dan penulis lagu Tim Bendzko akan menjadi bintang konser tersebut, karena para ilmuwan masih merekrut relawan berusia 18 hingga 50 tahun untuk sama, sebut laporan The Guardian.

Disebut "Proyek Restart-19", konser ini diperkirakan menelan biaya sekitar € 990.000 (Rs 8,76 crore).

Di tempat tersebut, para relawan akan dibekali dengan gadget pelacak dan botol desinfektan fluoresen. Idenya adalah untuk memantau pergerakan seluruh kerumunan selama acara tersebut. Ini akan mencakup gerakan individu mereka dari satu titik ke titik lainnya serta semua permukaan yang mereka sentuh.

Di sinilah alat pelacak dan disinfektan khusus akan membantu. "Pelacak kontak", seukuran batang korek api, akan dikenakan oleh peserta di leher mereka. Ini akan membantu mengirimkan lokasi mereka pada setiap interval lima detik dalam kaitannya dengan kedekatan dengan penonton lainnya.

Disinfektan khusus, sebaliknya, akan menjadi pembersih tangan yang berpendar. Pembersih akan meninggalkan bekas sampai setelah konser, yang kemudian akan diidentifikasi oleh para ilmuwan dengan lampu UV untuk mengetahui semua permukaan yang disentuh orang.

Baca juga: Bank Syariah Mandiri Raih Penghargaan The Asset Triple A Islamic Finance Awards 2020

Penyelenggara mengklaim telah memastikan bahwa acara penelitian tersebut ternyata tidak menyebabkan wabah COVID-19 itu sendiri. Untuk itu, relawan yang mendaftar akan menerima kit tes DIY dan diambil sampelnya di klinik dokter 48 jam sebelum konser dimulai. Mereka yang tidak menjalani tes Covid-19 tidak akan diizinkan.

Selain itu, tim akan menawarkan masker wajah dengan katup pernafasan kepada setiap penonton konser dengan disinfektan. Meskipun penyelenggara memperingatkan bahwa perlindungan 100% tidak dapat dijamin, mereka juga memastikan bahwa tindakan ini akan mengurangi risiko tertular penyakit di tempat menjadi "sangat tipis".

Setelah data dari eksperimen dicatat, para ilmuwan bertujuan untuk mengeluarkan temuan mereka pada awal Oktober. Dalam banyak hal, temuan dari penelitian ini dapat membuktikan bahwa beberapa artis dan artis akan segera hadir dan akan menjelaskan lebih banyak tentang masa depan aliran ini secara umum.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...