Netanyahu Mengatakan Rencana Aneksasi Tepi Barat Masih Jadi Angan-Angan

Devi
Jumat, 14 Agustus 2020 | 10:09 WIB
Netanyahu Mengatakan Rencana Aneksasi Tepi Barat Masih Jadi Angan-Angan R24/dev Netanyahu Mengatakan Rencana Aneksasi Tepi Barat Masih Jadi Angan-Angan

RIAU24.COM -  Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dia setuju untuk menunda aneksasi di Tepi Barat yang diduduki sebagai bagian dari kesepakatan normalisasi dengan Uni Emirat Arab (UEA), tetapi rencana itu tetap "di atas meja". Israel dan UEA pada Kamis sepakat untuk menormalisasi hubungan diplomatik dalam kesepakatan penting - yang ditengahi oleh Amerika Serikat - yang menurut Tel Aviv telah berjanji untuk menghentikan pencaplokan tanah Palestina.

Pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh tiga negara mengatakan "Israel akan menangguhkan deklarasi kedaulatan" atas wilayah Tepi Barat yang diduduki.

Baca juga: Anak-anak Terbunuh Akibatnya Serangan Israel di Jalur Gaza, Ratusan Lainnya Luka-luka

Namun, dalam pidato televisi setelah Presiden AS Donald Trump mengumumkan kesepakatan tersebut, Netanyahu mengatakan dia hanya setuju untuk "menunda" aneksasi, dan bahwa dia tidak akan pernah "menyerahkan hak kami atas tanah kami".

"Tidak ada perubahan pada rencana saya untuk memperpanjang kedaulatan, kedaulatan kami di Yudea dan Samaria, dalam koordinasi penuh dengan Amerika Serikat," kata Netanyahu di Yerusalem, menggunakan nama alkitabiah untuk Tepi Barat yang diduduki.

Sementara itu, sebuah tweet oleh pemimpin UEA menunjukkan bahwa negara Teluk itu memandang rencana aneksasi Israel sebagai sesuatu yang tidak direncanakan. "Sebuah kesepakatan dicapai untuk menghentikan aneksasi Israel lebih lanjut atas wilayah Palestina," tulis Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan di Twitter.

Menteri Luar Negeri UEA Anwar Gargash mengatakan dalam jumpa pers bahwa "sebagian besar negara akan melihat ini sebagai langkah berani untuk mengamankan solusi dua negara, memberikan waktu untuk negosiasi".

Baca juga: Imbas Pandemi, China Catat Pertumbuhan Populasi Paling Lambat Dalam Beberapa Dekade

Israel mengklaim wilayah Tepi Barat yang diduduki sebagai bagian dari tanah air bersejarah orang-orang Yahudi. Sebagaimana diuraikan dalam proposal Timur Tengah kontroversial Trump yang diungkapkan pada bulan Januari, Israel berencana untuk mencaplok sekitar 30 persen Tepi Barat yang diduduki.

Proposal Trump telah memicu kemarahan global dan ancaman pembalasan terhadap Israel, termasuk dari Uni Eropa.

Sementara Netanyahu memuji "era baru" antara Israel dan dunia Arab menyusul kesepakatan dengan UEA, Presiden Palestina Mahmoud Abbas menyuarakan "penolakan dan kecaman yang kuat" dan menyerukan pertemuan darurat Liga Arab.

Dalam sebuah pernyataan, Abbas menyebut kesepakatan itu sebagai "agresi" terhadap rakyat Palestina dan "pengkhianatan" terhadap perjuangan mereka, termasuk klaim mereka atas Yerusalem sebagai ibu kota negara masa depan mereka. Hamas, kelompok yang mengontrol Jalur Gaza yang terkepung, menolak pakta Israel-UEA sebagai "hadiah untuk pendudukan dan kejahatan Israel" dan mengatakan itu "tidak melayani rakyat Palestina".

Kementerian luar negeri Palestina mengatakan telah memanggil kembali duta besarnya untuk UEA sebagai tanggapan atas kesepakatan itu, The Associated Press melaporkan Kamis malam.


Informasi Anda Genggam


Loading...