Kadistan Kuansing Bikin Format BAPP Replanting di Luar Ketentuan, PBDPKS: Itu Tidak Benar

Satria Utama
Senin, 24 Agustus 2020 | 21:02 WIB
Koordinator KPPI bertemu dengan Plt Kadit Peremajaan PSR R24/saut Koordinator KPPI bertemu dengan Plt Kadit Peremajaan PSR

RIAU24.COM -  JAKARTA - Koordinator Koalisi Pembela Petani Indonesia, Ir Aznil Fajri mendatangi kantor Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS), Senin (24/8/2020) di Graha Mandiri Jalan Imam Bonjol 61 Jakarta. Kehadiran Aznil disambut Plt Kadit Peremajaan PSR BDPKS, Leri.

Dalam pertemuan tersebut Aznil menyampaikan sejumlah temuannya terkait program Peremajaan Sawit Rakyat yang berlangsung beberapa tahun terakhir.

Baca juga: Provinsi Riau Peringkat Ketiga Terbanyak Penambahan Covid-19 di Sumatera

Menurutnya, dari informasi yang dihimpunnya di lapangan terdapat sejumlah permasalahan yang menyebabkan program PSR tersebut tidak berjalan maksimal, diantaranya banyak petani yang ternyata tidak mengetahui adanya program andalan pemerintah Jokowi tersebut.

“Dinas perkebunan di daerah kurang maksimal mensosialisasikan program PSR, sehingga banyak petani sawit di daerah yang kurang paham atau bahkan tidak mengetahui sama sekali program itu,” ujar Aznil.

Aznil mengapresiasi kebijakan BPDPKS yang semakin memudahkan pelaksanaan program PSR dengan memangkas sejumlah persyaratan atau birokrasi. Namun sayangnya, justeru ada pejabat daerah yang membuat aturan tersendiri sehingga memperlambat pelaksanaan PSR.

“Misalnya di Kuansing, Riau, Kepala Dinas Pertaniannya malah membuat kebijakan sendiri yang mewajibkan pengurus KUD meminta tanda tangannya sebelum pencairan saat pekerjaan sudah dilaksanakan, padahal sudah ada petugas pendamping yang ditunjuk secara resmi. Sehingga semestinya cukup diketahui petugas, pengurus KUD dan mitra kerja saja. Ini kan membuat tahapan pekerjaan menjadi bertambah lamban karena administrasi birokrasi bertambah panjang,” ujarnya.

Baca juga: Hari Ini, Penambahan Covid-19 di Riau Hanya 163 Kasus, 546 Sembuh dan 9 Meninggal

Plt Kadit Peremajaan PSR, Leri yang mendapatkan banyak informasi tersebut mengapresiasi informasi yang diberikan sehingga mengetahui faktor-faktor yang menghambat percepatan PSR di Riau.

Leri juga menegaskan format pemeriksaan Berita Acara Pemeriksaan Hasil Pekerjaan (BAPP) yang dibuat tersendiri oleh Dinas Pertanian Kabupaten Kuansing Riau dinilai tersebut tidak sesuai dengan aturan BPDPKS.

“Yah, masalah format yang dibuat Dinas Pertanian Kabupaten Kuansing Riau ini tidak benar, nanti akan kami urus masalahnya,” tegas Leri di Kantor BPDPKS Lantai V Graha Mandiri Jakarta itu.

Sementara itu Kepala Dinas Pertanian Kuansing, Ir Emmerson tetap menyebutkan, bahwa format BAPP replanting kelapa sawit ini sesuai dengan Petunjuk Teknis Dirjen Perkebunan RI.

Saat dikonfirmasi kembali kepada Leri mengenai pernyataan Emmerson tersebut, menegaskan tidak benar format tersebut. Apalagi, kata dia, sampai dengan dikaitkan untuk pencairan. “Saya akan berkoordinasi dengan Ditjenbun terkait kebenaran informasi tersebut,”ujarnya. (Rls)


Informasi Anda Genggam


Loading...