Tempat Wisata Brasil Fernando de Noronha Mencoba Memerangi Covid-19 Dengan Cara Baru

Devi
Senin, 31 Agustus 2020 | 15:54 WIB
Tempat Wisata Brasil Fernando de Noronha Mencoba Memerangi Covid-19 Dengan Cara Baru R24/dev Tempat Wisata Brasil Fernando de Noronha Mencoba Memerangi Covid-19 Dengan Cara Baru

RIAU24.COM -  Fernando de Noronha, sebuah kepulauan 354 km di lepas pantai timur laut Brasil yang terkenal dengan kehidupan laut yang melimpah, pantai yang masih asli, dan lereng gunung yang dramatis menjulang di atas pantai, sedang mencoba metode baru untuk memerangi virus corona.

Hanya turis yang sudah terjangkit Covid-19 dan pulih yang akan diizinkan masuk ke rangkaian pulau itu, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh pemerintah lokal dan negara bagian selama seminggu terakhir.

Langkah kepulauan yang bergantung pada pariwisata, yang memiliki sekitar 3.100 penduduk tetap, menurut perkiraan sensus terbaru, menunjukkan cara unik pemerintah negara bagian, lokal dan nasional untuk mencoba kembali ke kemiripan normal seperti kasus Covid-19 baru. dan kematian menjadi stabil di banyak bagian dunia.

Baca juga: Bersiap Untuk Pertempuran Baru, Israel Kembali Melancarkan Serangan Udara di Jalur Gaza

Ada perdebatan yang signifikan mengenai tingkat dan durasi kekebalan yang dikembangkan pasien virus corona setelah infeksi pertama. Ada kasus infeksi ulang yang dilaporkan, termasuk di Brasil. Namun, laporan semacam itu relatif jarang.

Aturan baru mulai berlaku pada 1 September. Untuk saat ini, turis tidak diizinkan berada di pulau itu. "Belum ada penularan komunitas di pulau itu untuk waktu yang lama. Kami harus tetap seperti itu," kata André Longo, sekretaris kesehatan negara bagian Pernambuco, dalam sebuah pernyataan.

“Tentunya langkah ini akan dilakukan dengan memperhatikan keselamatan dan mengaktifkan kembali kegiatan ekonomi di nusantara.”

Fernando de Noronha sejauh ini telah mendaftarkan 93 kasus virus yang dikonfirmasi dan tidak ada kematian.

Baca juga: Hongaria: PM Larang LGBTQ dan Transgender, Rakyat Ngamuk

Itu melarang pariwisata mulai Maret. Untuk periode dari April hingga Juni, bahkan penduduk yang berada di daratan tidak diizinkan untuk kembali. Brasil adalah salah satu negara yang paling terpukul oleh pandemi virus korona, dengan lebih dari 120.000 kematian yang diketahui dan 3,8 juta kasus yang dikonfirmasi pada Sabtu malam.

Namun, kasus baru dan kematian mulai stabil dalam beberapa pekan terakhir.


Informasi Anda Genggam


Loading...