Inilah Alasan Para Aktivis Mendesak Semua Orang Untuk Memboikot Film Mulan Live-Action

Devi
Senin, 07 September 2020 | 12:03 WIB
Inilah Alasan Para Aktivis Mendesak Semua Orang Untuk Memboikot Film Mulan Live-Action R24/dev Inilah Alasan Para Aktivis Mendesak Semua Orang Untuk Memboikot Film Mulan Live-Action

RIAU24.COM -  Tidak diragukan lagi, film live-action Mulan Disney telah sangat dinantikan karena para pemerannya dan fakta bahwa kisah Mulan diadaptasi dalam skala besar dengan mengacu pada materi sumbernya.

Film itu seharusnya dirilis pada bulan April tahun ini tetapi menghadapi banyak penundaan karena pandemi Covid-19. Akhirnya, film tersebut dirilis hampir di seluruh dunia pada tanggal 4 September.

Sementara film tersebut telah menerima tinjauan yang beragam dari kritikus dan penonton karena penggambaran prajurit yang kurang akurat, yang menarik perhatian adalah bahwa banyak yang menyerukan pemboikotan film karena aktris utamanya, Liu Yi Fei.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

Ini karena dia menunjukkan dukungannya kepada polisi Hong Kong dalam kerusuhan 2019 yang menyebabkan banyak yang mengatakan bahwa dia mendukung kebrutalan polisi.

Pada Agustus 2019, Liu dilaporkan membagikan pos media sosial dengan judul "Saya mendukung polisi Hong Kong. Anda bisa mengalahkan saya sekarang. Sayang sekali bagi Hong Kong. ”

Namun, pada Februari 2020, dia berusaha untuk melunakkan para pembencinya dengan meredam pernyataannya dan mengatakan bahwa "Ini jelas situasi yang sangat rumit dan saya bukan seorang ahli," lapor The Sydney Morning Herald.

Tidak peduli, kerusakan yang telah terjadi, banyak pihak yang mendesak untuk memboikot film tersebut. Bahkan sekarang, tren #boycottmulan di Twitter lebih dari sekadar review film itu sendiri.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol

Protes di Hong Kong dimulai pada Juni 2019 ketika undang-undang akan disahkan yang memungkinkan ekstradisi dari Hong Kong ke daratan Cina. Undang-undang ini, jika disahkan, akan memungkinkan China untuk secara bebas mengekstradisi (mengambil) orang-orang dari Hong Kong, yang diklaim oleh para pemrotes akan membuka gerbang untuk penganiayaan dan ekstradisi para pembangkang politik, dan mereka mengklaim itu dapat mengarah pada penilaian yang tidak adil terhadap kritik yang sah terhadap otoriter. pemerintah di pengadilan Cina.

Menurut BBC, protes pro-demokrasi juga membuka penyelidikan atas kebrutalan polisi selama kerusuhan.


Informasi Anda Genggam


Loading...