Pesan UAS Soal Polemik Ucapan Puan Maharani: Lebih Baik Bicara Pakai Teks

Riko
Rabu, 09 September 2020 | 10:32 WIB
Foto (internet) R24/riko Foto (internet)
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Ustaz Abdul Somad (UAS) memberikan tanggapanya terkait polemik perkataan Ketua DPP PDIP Puan Maharani beberapa waktu lalu yang menyebutkan semoga Sumatera Barat “provinsi yang memang mendukung Negara Pancasila”.

Baca juga: Monyet Disini Gunakan Batu Sebagai Mainan Seks Masturbasi

Menurut UAS, dalam acara Indonesia Lawyers Club tvOne dengan tema "Sumbar Belum Pancasilais?" Selasa 8 September 2020, bahwa apa yang di ucapkan Puan yang lebih mengerti dari pernyataan tersebut selain orang yang mengucapkannya. Jadi wajar banyak interpretasi yang muncul terkait ucapan itu. 

"Tidak ada yang paling mengerti tentang suatu teks, kecuali orang yang mengucapkannya atau menuliskannya. Karena teks itu tidak bisa menjelaskan dirinya sendiri, Oleh sebab itu kita hanya bisa menginterpretasikan," kata UAS mengutip dari Viva. Selasa 8 September 2020.

UAS mencotohkan ketika Ia tidak bisa memahami teks karena yang paling memahami teks adalah pembuatnya. "Alquran InsyaAllah saya baca tafsir. Hadits InsyaAllah saya baca syarah. Tapi kalau teks yang dikeluarkan oleh manusia, saya hanya bisa menduga-duga dan menebak-nebak saja," ujarnya.

UAS memandang perlunya klarifikasi untuk menyudahi polemik yang muncul akibat dari sebuah pernyataan. Da'i asal Riau ini juga meyakini ada hikmah yang dapat diambil dari kejadian itu.

"Oleh karena itu kita perlu menjelaskan seperti saya menjelaskan apa yang saya sampaikan. Saya menganggap di balik itu semua tentu ustaz selalu berkata ada hikmahnya," ujarnya.

Dari polemik ini, UAS juga berharap Puan dapat mengambil pelajaran. Diharapkan ke depannya dapat melakukan persiapan yang matang sebelum menyampaikan pernyataan di hadapan umum.

"Siapa yang berbicara sesungguhnya dia sedang mempresentasikan isi kepalanya kepada orang banyak. Siapa yang berbicara dia sedang menunjukkan isi kepalanya kepada orang banyak," kata UAS.

Baca juga: REP-1, Kendaraan Dinas Rampasan Pertama Soekarno

Ustaz Abdul Somad menambahkan, "Oleh karena itu kalau kita tidak terlalu terlatih terbiasa untuk bicara, lebih baik bicara pakai teks, lebih selamat. Karena kita memang telah terbiasa berbicara pakai teks dari dulu sampai sekarang."tutupnya.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...