Setelah Terdampar Di Laut Selama Tujuh Bulan, Para Pengungsi Rohingya Tiba Di Indonesia

Devi
Kamis, 10 September 2020 | 14:06 WIB
Setelah Terdampar Di Laut Selama Tujuh Bulan, Para Pengungsi Rohingya Tiba Di Indonesia R24/dev Setelah Terdampar Di Laut Selama Tujuh Bulan, Para Pengungsi Rohingya Tiba Di Indonesia

RIAU24.COM -  Sekitar 300 imigran Rohingya yang dilaporkan terdampar di laut selama tujuh bulan, tiba di Indonesia pada Senin pagi. Menurut pejabat Perserikatan Bangsa-Bangsa, ini adalah kelompok terbesar dari anggota minoritas Muslim yang tiba di satu negara pada satu waktu.

Penduduk setempat menemukan para migran, termasuk lebih dari 12 anak, di sebuah perahu kayu di laut dekat kota Lhokseumawe di pantai utara Sumatera, kata para pejabat.

Mereka diyakini sebagai bagian dari 800 Rohingya yang meninggalkan kamp pengungsi di Bangladesh dalam beberapa bulan pertama tahun ini, tempat mereka biasanya melindungi diri dari penganiayaan di Myanmar. Sudah ada lima juta dari mereka di kamp.

Baca juga: Kasus Rachel Vennya Bakal Diperiksa Polda Metro Jaya, Nikita Mirzani: Polisi Gercep, Semoga Nggak Cuma Bayar Denda yah

"Pengungsi Rohingya rela mempertaruhkan segalanya demi keselamatan," kata direktur eksekutif Amnesty Indonesia Usman Hamid. "Kesaksian mereka, sekali lagi, menunjukkan betapa berbahayanya perjalanan dengan perahu ini."

Salah satu pengungsi - termasuk 102 laki-laki, 181 perempuan dan 14 anak - sakit dan dilarikan ke rumah sakit setempat. Ini adalah kelompok pengungsi terbesar yang datang ke Indonesia sejak 2015. "Setelah bertahan sekitar tujuh bulan di laut dalam kondisi putus asa, sejumlah orang yang tidak diketahui membutuhkan perawatan medis," kata UNHCR, mengutip laporan korban. "Lebih dari 30 diperkirakan tewas dalam perjalanan."

Baca juga: Samakan Perempuan dengan Mobil yang Tak Cukup 1, Kiwil Diserang Netizen: Pengen Banget Dihargai, Jadi Tiang Bendera Aje

Chris Lewa, direktur Proyek Arakan, berspekulasi bahwa para pengungsi mungkin telah lama ditahan di laut sebagai sandera oleh para pedagang yang meminta uang sebelum membiarkan mereka pergi ke darat. Kedua kelompok yang datang ke darat pada bulan Juni dan pendatang terakhir, mungkin merupakan bagian dari sekitar 800 Rohingya yang dilaporkan meninggalkan Bangladesh awal tahun ini, kata Lewa dari Proyek Arakan.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...