Ribuan Pengungsi Termasuk Lansia dan Anak-anak, Menghadapi Tunawisma dan Permusuhan Di Yunani

Devi
Rabu, 16 September 2020 | 11:27 WIB
Ribuan Pengungsi Termasuk Lansia dan Anak-anak, Menghadapi Tunawisma dan Permusuhan Di Yunani R24/dev Ribuan Pengungsi Termasuk Lansia dan Anak-anak, Menghadapi Tunawisma dan Permusuhan Di Yunani

RIAU24.COM -  Ribuan keluarga telah tidur di aspal, di trotoar atau di pedesaan di Lesbos, Yunani, selama beberapa malam, setelah kebakaran besar pada Selasa dan Rabu pekan lalu menghancurkan pusat pendaftaran dan identifikasi Moria.

Kamp ini dibuat pada 2015 untuk membatasi jumlah migran dari Turki ke Eropa. Lebih dari 12.000 orang tinggal di pedesaan, termasuk 4.000 anak-anak. Ribuan pencari suaka menghabiskan malam dengan tidur di tempat terbuka di pulau Lesbos, setelah kebakaran berturut-turut menghancurkan kamp migran yang terkenal penuh sesak.

Sementara beberapa pria, wanita dan anak-anak tidur di tempat penampungan yang terbuat dari tongkat tebu, selimut dan tenda yang diselamatkan dari api, yang lainnya tidak seberuntung itu.

Baca juga: Pemerintah Australia Berupaya Untuk Menyelamatkan Ratusan Paus Pilot yang Terdampar

Moria - kamp pengungsi - dibangun untuk menampung sekitar 2.750 orang, tetapi sangat padat sehingga kebakaran minggu ini menyebabkan lebih dari 12.000 orang membutuhkan tempat penampungan darurat di Lesbos di Yunani.

Terletak sekitar lima belas kilometer dari pantai Turki, Lesbos adalah salah satu gerbang utama ke Eropa selama krisis migrasi 2015-2016. Penduduk yang awalnya menyambut pulau itu semakin bermusuhan seiring dengan pertumbuhan populasi Moria.

Jerman berencana untuk menawarkan perlindungan kepada 1.500 migran yang saat ini berlindung di pulau-pulau Yunani, sumber pemerintah mengatakan kepada AFP Selasa, ketika masalah sensitif imigrasi meningkatkan agenda politik UE lagi setelah kebakaran besar menghancurkan kamp Moria yang penuh sesak.

Baca juga: Pemerintah Taiwan Tuntut China Harus Mundur Karena Mengancam Perdamaian Terkait Standar Internasional

Dengan tekanan yang tumbuh di UE untuk melakukan bagiannya, Berlin telah bergabung dalam inisiatif Eropa untuk menerima 400 anak di bawah umur tanpa pendamping dari kamp yang kehabisan tenaga.

Menurut Menteri Migrasi Yunani Notis Mitarachi, sekitar 12.000 migran dan pencari suaka, yang kehilangan tempat tinggal setelah kebakaran yang menghancurkan kamp pengungsi yang penuh sesak di pulau Lesbos, akan dipindahkan ke kota tenda baru yang dibangun oleh tentara.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...