Pria Asal Surat Ini Menampung 42 Keluarga Yang Tidak Bisa Membayar Sewa Karena Krisis Keuangan

Devi
Jumat, 18 September 2020 | 16:08 WIB
Pria Asal Surat Ini Telah Menampung 42 Keluarga Yang Tidak Bisa Membayar Sewa Karena Krisis Keuangan R24/dev Pria Asal Surat Ini Telah Menampung 42 Keluarga Yang Tidak Bisa Membayar Sewa Karena Krisis Keuangan

RIAU24.COM - Krisis keuangan yang dipicu oleh pandemi COVID-19 dan bulan-bulan penguncian telah membuat banyak orang memandang masa depan yang tidak pasti. Jutaan orang, baik yang digaji maupun wiraswasta telah kehilangan pekerjaan mereka dan berjuang tanpa penghasilan.

Yang lain melihat pendapatan mereka berkurang secara signifikan karena krisis keuangan. Hal ini berdampak buruk pada banyak keluarga, terutama mereka yang tinggal di akomodasi sewaan atau membayar pinjaman rumah kepada EMI.

Terlepas dari imbauan Perdana Menteri Narendra Modi kepada tuan tanah untuk tidak mengumpulkan atau mengusir penyewa yang tidak dapat membayar sewa, ada sejumlah kasus di mana orang terpaksa meninggalkan akomodasi mereka karena tidak membayar sewa.

Baca juga: Sebelumnya Sebut Butuh Perawatan Mental, Erdogan Kini Sebut Macron Tersesat

Namun, dengan sikap yang mulia, seorang tukang bangunan yang berbasis di Surat telah menampung 42 keluarga, yang menghadapi krisis keuangan dan tidak mampu membayar sewa, di gedung yang dibangunnya hanya dengan memungut Rs 1.500 sebagai biaya pemeliharaan.

Prakash Bhalani telah memberikan perlindungan bagi banyak keluarga yang membutuhkan di gedung yang dibangunnya sendiri bernama Istana Danau Rudraksh.

Dia percaya bahwa ini adalah kesempatannya untuk membayar kembali kepada masyarakat dan komunitas dengan membantu mereka di tengah krisis saat ini.

“Usaha suami saya tidak berjalan dengan baik sehingga kami tidak dapat membayar sewa kami. Tuan tanah kami meminta kami untuk meninggalkan rumah. Kemudian, kami berangkat ke desa kami dan sementara itu, kami menemukan sebuah iklan Istana Danau Rudraksh. Kami kemudian menghubungi pembangunnya, "kata Asha Nimavat.

"Dia mengundang kami untuk tinggal di sini dengan biaya perawatan Rs 1.500. Kami diizinkan tinggal di sini selama yang kami inginkan. Kami sangat senang. Pembangunnya seperti dewa bagi kami," tambahnya.

Baca juga: Empat Dari Sepuluh Orang di Amerika Mendukung Biden, Trump Diprediksi Akan Kalah Dalam Pemilihan Presiden

Berbicara kepada ANI, Bhalani mengatakan bahwa orang-orang di sini dapat tinggal di sini selama yang mereka inginkan. Mereka tidak memiliki batas waktu untuk mengosongkan flat.

"Selama fase Unlock 1, setelah lockdown dicabut, orang-orang masih kesulitan di tempat kerja. Banyak dari mereka tidak memiliki pekerjaan. Bisnis mereka terpengaruh. Mereka masih berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup. Banyak dari mereka yang tidak dapat melakukannya bayar sewa, "kata Bhalani.

"Seorang warga kota Surat meminta saya memberi saya ruang untuk menyimpan barang bawaannya saat dia pindah ke desanya. Saya memberinya kamar dan berpikir bahwa banyak orang seperti dia pasti membutuhkan tempat berlindung," tambahnya.

Belakangan, pembangun menyebarkan berita melalui media sosial yang diikuti banyak orang mendekatinya untuk mencari tempat berlindung.

“Kami ambil Rs 1.500 hanya sebagai biaya perawatan di mana mereka mendapatkan WiFi dan fasilitas air serta kebutuhan lainnya. Kami tidak memungut biaya sewa apapun. Sebanyak 42 orang tinggal di sini dan masih banyak lagi yang bergabung,” kata Bhalani.

Total ada 92 rumah susun di sini dan sisanya juga akan diberikan kepada masyarakat yang membutuhkan. Mereka bisa tinggal di sini selama yang mereka mau, tambahnya.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...