Niat Ingin Mencari Uang, Tiga Warga Kashmir Ini Dibunuh Secara Brutal Oleh Tentara India

Devi
Sabtu, 19 September 2020 | 10:14 WIB
Tentara India Mengaku Melakukan Kesalahan Dalam Pembunuhan Tiga Warga Kashmir R24/dev Tentara India Mengaku Melakukan Kesalahan Dalam Pembunuhan Tiga Warga Kashmir

RIAU24.COM -  Pemerintah India mengatakan tentaranya melampaui kekuasaan di bawah Undang-Undang Kekuatan Khusus Angkatan Bersenjata (AFSPA) yang kontroversial dalam pembunuhan tiga warga sipil lokal di Kashmir yang dikelola India selatan awal tahun ini.

Pada 18 Juli, angkatan bersenjata India mengatakan mereka membunuh tiga pemberontak tak dikenal di desa Amshipora di Shopian.

Seorang juru bicara militer India pada hari Jumat mengatakan para korban diidentifikasi sebagai penduduk distrik Rajouri dan keluarganya telah mengajukan pengaduan yang menuduh tentara membunuh mereka dalam pertempuran senjata.

Baca juga: Meski Sudah Berusia 84 Tahun, Nenek Ini Memilih Untuk Bekerja Sebagai Pengupas Bawang di Pasar, Kisahnya Jadi Viral di Media Sosial

"Penyelidikan yang diperintahkan oleh otoritas Angkatan Darat untuk Operasi Amshipora telah diselesaikan. Penyelidikan tersebut telah menghasilkan bukti prima facie tertentu yang menunjukkan bahwa selama operasi, kekuasaan yang dimiliki oleh AFSPA 1990 telah terlampaui," Kolonel Rajesh Kalia, juru bicara militer, mengatakan di sebuah pernyataan.

"Bukti yang dikumpulkan oleh penyelidikan tersebut secara prima-facie mengindikasikan bahwa tiga teroris tak dikenal yang tewas di Amshipora adalah Imtiyaz Ahmed, Abrar Ahmed dan Mohd Ibrar, yang berasal dari Rajouri. Laporan DNA mereka sedang ditunggu. Keterlibatan mereka dengan terorisme atau aktivitas terkait sedang menunggu. sedang diselidiki oleh polisi, "kata pernyataan itu.

Pernyataan polisi menyatakan bahwa personel militer ditembak selama operasi pencarian.

Beberapa hari setelah insiden itu, foto dari tiga orang yang terbunuh menjadi viral di media sosial setelah ketiga keluarga tersebut mengidentifikasi mereka dan mengajukan pengaduan. Setelah tentara mengaku bersalah pada hari Jumat, Muhammad Naseeb Khatana, sepupu Muhammad Ibrar memberi tahu Al Jazeera bahwa ketiga pria itu, semuanya sepupu, meninggalkan Rajouri ke Shopian untuk bekerja sebagai buruh.

"Mereka sampai di Shopian pada 17 Juli dan malam itu terakhir kali kami berbicara dengan mereka. Saat itu saat penguncian virus corona dan kami mengira mereka mungkin telah dikarantina. Kami terus menunggu tetapi tidak ada kabar," kata Khatana.

"Ketika kami melihat foto itu, kami mengajukan laporan di mana kami mengidentifikasi kerabat kami yang dijuluki militan oleh tentara. Ketidakadilan apa lagi yang bisa mereka lakukan terhadap orang-orang yang tidak bersalah."

Anggota keluarga lainnya mengatakan mereka telah dengan sengaja menolak laporan DNA "terlalu lama".

Baca juga: Sering Menganiaya Putrinya, Wanita Ini Akhirnya Mengalami Hal Menyedihkan



"Pada 3 Agustus, sampel kami diambil dan belum ada laporan hingga sekarang," kata kerabat tersebut.

"Hari ini, mereka memanggil satu anggota dari setiap keluarga dan mengakui bahwa ketiganya terbunuh dalam pertemuan palsu. Kami ingin mereka membawa orang-orang yang membunuh mereka ke depan kami dan menghukum mereka. Kami menginginkan mayat anggota keluarga kami."

Ibrar, bungsu dari ketiganya, bekerja sebagai buruh untuk menabung untuk pendidikannya. Aktivis hak asasi manusia di Kashmir melihat pertemuan itu sebagai baku tembak di mana warga sipil dijuluki "pemberontak" dan dibunuh oleh tentara untuk mengklaim keuntungan moneter dan medali.

Pada Mei 2010, protes skala besar meletus di Kashmir setelah penyelidikan polisi mengungkapkan bahwa tentara membunuh tiga warga sipil dalam baku tembak di daerah Machil dekat Garis Kendali di perbatasan distrik Kupwara.

Ketiga buruh itu dibujuk ke Machil dan dibunuh di sana sebelum diberi label "militan" oleh tentara untuk menuntut hadiah. Di bawah AFSPA, undang-undang kontraterorisme dengan ketentuan luas, pasukan keamanan menikmati "impunitas yang meluas".

Ini memberikan "kekuatan" kepada anggota angkatan bersenjata di "daerah yang terganggu" seperti Kashmir untuk menembak-untuk-membunuh atau menangkap orang yang dicurigai.

Bagian 7 dari AFSPA memberikan impunitas virtual untuk pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh personel pasukan keamanan, karena penuntutan sipil hanya dapat dilanjutkan setelah mendapat sanksi sebelumnya dari pemerintah pusat.

Selama 30 tahun undang-undang ini telah berlaku di Jammu dan Kashmir, otorisasi itu tidak pernah diberikan. Parvez Imroz, seorang pengacara hak asasi manusia terkenal di wilayah tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera: "Insiden ini tidak dapat dilakukan secara terpisah. Mereka orang sipil, pernyataan itu tidak menyebutkannya. Itu menyebut mereka sebagai teroris. Insiden ini tidak bisa dibiarkan begitu saja, budaya tentara dalam 30 tahun perlu dilihat. Sejarahnya, tentara memiliki impunitas penuh, mereka tidak bisa dituntut dan dihukum. Mereka mungkin mencoba membungkam keluarga secara tidak resmi yang telah mereka lakukan dalam banyak kasus di Kashmir."


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...