Kelompok Muslim Kanada Tuntut Penikaman Seorang Pria di Depan Masjid Toronto Untuk Diinvestigasi

Devi
Sabtu, 19 September 2020 | 10:18 WIB
Kelompok Muslim Kanada Tuntut Penikaman Seorang Pria di Depan Masjid Toronto Untuk Diinvestigasi  R24/dev Kelompok Muslim Kanada Tuntut Penikaman Seorang Pria di Depan Masjid Toronto Untuk Diinvestigasi

RIAU24.COM -  Sebuah kelompok advokasi Muslim Kanada menyerukan penikaman fatal baru-baru ini di luar sebuah masjid dekat Toronto untuk diselidiki karena berpotensi bermotif kebencian, setelah dinas kepolisian kota mengumumkan bahwa mereka telah melakukan penangkapan dalam kasus tersebut.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Dewan Nasional Muslim Kanada (NCCM) berterima kasih kepada polisi Toronto karena melakukan penangkapan sehubungan dengan pembunuhan Mohamed-Aslim Zafis yang berusia 58 tahun.

Zafis ditikam secara fatal pada 12 September di luar masjid Organisasi Muslim Internasional Toronto di Etobicoke, Ontario, tepat di sebelah barat Toronto, di mana dia menjadi sukarelawan sebagai penjaga untuk memastikan bahwa para jemaah mengikuti protokol keamanan COVID-19.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

"Mengingat fakta bahwa saudara kami ... dibunuh secara brutal di tempat parkir masjid dan mengingat insiden lain yang telah terjadi di dalam dan sekitar Toronto, kami menyerukan kepada Dinas Kepolisian Toronto untuk menyelidiki ini sebagai kemungkinan pembunuhan bermotif kebencian, "CEO NCCM, Mustafa Farooq, mengatakan kepada Al Jazeera dalam wawancara telepon.

Polisi Toronto mengatakan dalam sebuah pernyataan sebelumnya pada hari Jumat bahwa mereka telah menangkap seorang pria berusia 34 tahun, Guilherme "William" Von Neutegem, dan mendakwanya dengan pembunuhan tingkat pertama.

Tersangka diduga mendekati Zafis ketika dia sedang duduk di kursi di luar pintu depan masjid dan menikamnya sekali, menurut pernyataan polisi. Zafis dinyatakan tewas di tempat kejadian, kata polisi.

Namun juru bicara kepolisian Toronto mengatakan dalam konferensi pers hari Jumat bahwa penyelidikan atas apa yang terjadi masih berlanjut dan "tampaknya tidak ada motif apapun", saluran berita lokal CP24 melaporkan.

Pembunuhan itu terjadi setelah anggota komunitas Muslim di Toronto, kota terbesar di negara itu, menyuarakan keprihatinan bahwa masjid-masjid lokal berulang kali diserang selama beberapa bulan terakhir.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol

Pada bulan Agustus, perwakilan dari pusat kota Masjid Toronto mengatakan jendela masjid pecah tiga kali dalam rentang tiga minggu.  Para pemimpin komunitas Muslim kemudian menyerukan agar insiden tersebut diselidiki karena dimotivasi oleh kebencian.

Menurut Farooq di NCCM, pembunuhan Zafis tidak hanya mengguncang anggota komunitas Muslim lokal, tetapi juga memengaruhi seluruh lingkungan dan orang-orang di seluruh Kanada.

"Ini momen yang menghancurkan," katanya. "Ini adalah tempat yang aman, tempat cinta dan cahaya, dan serangan ini benar-benar ... serangan terhadap semua kepolosan kita."

NCCM mengatakan pihaknya berencana untuk mengadakan aksi berjaga-jaga untuk Zafis pada Sabtu malam di luar masjid tempat dia dibunuh dan menegaskan kembali tuntutannya kepada polisi untuk menyelidiki insiden itu sebagai motivasi kebencian. Pemakaman Zafis diadakan awal pekan ini dan menarik ratusan pelayat.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...