Blak-blakan, Ridwan Kamil Akui Mustahil Menangkan Kesehatan dan Ekonomi Lawan Covid-19: Saat Ini Kepemimpinan Diuji

Siswandi
Minggu, 20 September 2020 | 20:59 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil R24/wan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil

RIAU24.COM -  Hingga saat ini, Indonesia masih berada di ruang abu-abu di antara ekonomi dan kesehatan, dalam perang melawan wabah Covid-19. Namun di mata Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, hal itu adalah sesuatu yang mustahil. Secara terang-terangan, ia mengakui harus ada salah satu yang diutamakan dan mengabaikan sementara yang lain.

Pada saat seperti inilah, katanya, kepemimpinan diuji dan harus mampu memutuskan mendahulukan ekonomi atau kesehatan. 

“Kesimpulannya, kita tidak bisa memang memenangkan dua-duanya—ingin menang epidemiologi, ingin menang juga ekonomi. Pilihannya adalah menang kesehatan, ekonomi hancur; atau menang ekonomi, kesehatan hancur, atau berada di ruang abu-abu yang sedang kita orkestrakan, yaitu kadang-kadang ke kesehatan geser, kadang-kadang ke ekonomi," kata Ridwan dalam diskusi webinar nasional seri kedua KSDI bertema “Strategi Menurunkan COVID-19, Menaikkan Ekonomi”, Minggu 20 September 2020.

Baca juga: Anies Baswedan Shalat Gaib Untuk Almarhum Ustadz Tengku Zulkarnain

Dilansir viva, Ridwan mengatakan, baik ekonomi maupun kesehatan, sama-sama hal yang penting. Maka kebijakan yang diambil bersifat dinamis, yang terkadang lebih condong ke sektor kesehatan dan di lain waktu cenderung ke sektor ekonomi.

"Jangan dibilang bahwa ekonomi seolah-olah tidak penting. Jadi poinnya adalah setiap hari, kami ini harus memutuskan bandul geser ke kesehatan dulu, ekonomi kita kurangi; pada saat memungkinkan ekonomi, bandulnya bergeser. Itulah rutinitas para pengambil keputusan terkait yang disebut dengan gas-rem atau sebagainya," katanya. 

Baca juga: Ribuan Pengendara Sepeda Motor yang Nekat Mudik, Dipaksa Putar Arah di Perbatasan Bekasi - Karawang

Ridwan juga menegaskan, Jawa Barat tidak pernah memberhentikan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Jawa Barat tetap melakukan pembatasan dan selalu dievaluasi setelah 14 hari. Kondisi saat ini, memang ada beberapa wilayah yang PSBB diterapkan begitu ketat dan ada juga yang dilonggarkan. Semua dilihat dari kondisi penyebaran Covid-19 pada suatu wilayah.

"Bedanya, karena wilayah kami ini tidak homogen seperti Jakarta, maka kita gunakan PSBM, berbasis mikro. Zona merah kita ketatkan, zona hijau kita longgarkan. Karena COVID-19 ini mengajarkan kita harus adil: yang sakit berat dosisnya berat, dan yang sakitnya ringan dosisnya juga ringan. Begitulah, kira-kira," ujarnya lagi. ***


Informasi Anda Genggam


Loading...