Vatikan dan China Bersiap Untuk Memperbarui Kesepakatan Bersejarah, Bikin Amerika Jadi Uring-Uringan

Devi
Selasa, 22 September 2020 | 14:39 WIB
Vatikan dan China Bersiap Untuk Memperbarui Kesepakatan Bersejarah, Bikin Amerika Jadi Uring-Uringan R24/dev Vatikan dan China Bersiap Untuk Memperbarui Kesepakatan Bersejarah, Bikin Amerika Jadi Uring-Uringan
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Vatikan dan China sedang bersiap untuk memperbarui kesepakatan bersejarah tentang pengangkatan uskup yang telah sedikit mencairkan hubungan yang dingin, tetapi membuat marah Amerika Serikat. Paus Fransiskus telah memberikan lampu hijau untuk pembaruan perjanjian, yang masih dalam mode "eksperimental", selama dua tahun lagi, kantor berita AFP melaporkan pada hari Selasa.

Perpanjangan tersebut diharapkan akan ditandatangani bulan depan, menurut sumber yang dekat dengan masalah tersebut. Pekan lalu, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengindikasikan hubungan Beijing dengan Vatikan telah membaik. Paus Francis telah bekerja keras untuk memperbaiki hubungan dengan negara Komunis itu, tetapi tawarannya bertentangan dengan upaya Presiden AS Donald Trump untuk mendorong tema kebebasan beragama melawan China dalam kampanyenya untuk masa jabatan kedua.

Baca juga: 21.000 Ikan Tewas Akibat Paparan Klorin di Universitas California

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo melakukan serangan minggu lalu dalam sebuah artikel di majalah agama AS First Things, mengecam "perlakuan mengerikan" terhadap penganut dari semua agama di China. Dia menulis bahwa banyak negara telah menyatakan "kejijikan" pada "rezim yang mempercepat pelanggaran hak asasi manusia".

"Vatikan membahayakan otoritas moralnya, jika itu memperbarui kesepakatan," tambahnya di Twitter.

Sekitar 12 juta umat Katolik China selama beberapa dekade telah terpecah antara asosiasi yang dikelola pemerintah, yang pendetanya dipilih oleh Partai Komunis ateis, dan gereja bawah tanah tidak resmi yang setia kepada Vatikan. Yang terakhir mengakui otoritas paus dan sering dianiaya karenanya.

Setelah bertahun-tahun negosiasi yang lambat, Vatikan menandatangani perjanjian "sementara" bersejarah dengan Beijing pada 22 September 2018. Konten pastinya belum pernah dipublikasikan, tetapi poin kuncinya adalah bahwa baik Beijing maupun Vatikan diberi hak suara dalam menunjuk uskup Katolik di China.

Francis segera mengenali delapan uskup China yang telah ditunjuk oleh Beijing tanpa persetujuannya.

Baca juga: Siapa Hadi Matar? Sosok yang Menyerang Salman Rushdie, Penulis Novel Ayat-ayat Setan

Sejak itu, dua uskup baru telah diangkat di China, dengan persetujuan dari 1,3 miliar umat Katolik dunia. Dan dalam langkah bersejarah awal tahun ini, menteri luar negeri China dan Vatikan bertemu secara terbuka di acara internasional untuk pertama kalinya sepanjang 70 tahun. Masalah berduri, seperti pastor Katolik Cina yang tiba-tiba menghilang dari paroki mereka selama berminggu-minggu "atas undangan" dari pihak berwenang, sementara itu diangkat ke Beijing oleh para diplomat Vatikan, kata sumber itu.

Salah satu ahli terkemuka Gereja Katolik tentang urusan Cina, Pastor Bernardo Cervellera, mengatakan kepada situs berita religius Cruxnow.com awal bulan ini bahwa kesepakatan itu mungkin menarik banyak kemeriahan tetapi sejauh ini hanya menghasilkan "buah yang sangat sedikit".

Dan dia menyuarakan harapannya bahwa Vatikan, dalam memperbarui perjanjian, akan lebih keras terhadap China.

Hubungan diplomatik antara Beijing dan Tahta Suci putus pada tahun 1951, dua tahun setelah komunis berkuasa. Upaya untuk membangun kembali hubungan terhalang oleh keputusan Vatikan untuk menjaga hubungan diplomatik dengan Taiwan. Pulau berpemerintahan sendiri, dengan populasi 23 juta, dianggap sebagai bagian dari wilayahnya oleh Beijing.

Vatikan adalah satu-satunya mitra diplomatik Taiwan di Eropa dan Cervellera mengatakan dia khawatir China akan menuntut pemutusan hubungan formal.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan pada hari Kamis bahwa kesepakatan sementara dengan Vatikan telah "dilaksanakan dengan sukses", dan telah terjadi peningkatan dalam "saling percaya dan konsensus".

Tangan kanan Paus Francis, Kardinal Pietro Parolin, mengatakan pada pertengahan September bahwa "kepentingan Gereja Katolik saat ini dengan China adalah untuk menormalisasi kehidupan gereja sebanyak mungkin". Dia mengakui hasilnya sejauh ini "tidak terlalu mencolok".


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...