Trudeau Mengatakan Kanada Bersiap Menghadapi Gelombang Kedua Pandemi

Devi
Kamis, 24 September 2020 | 12:30 WIB
Trudeau Mengatakan Kanada Bersiap Menghadapi Gelombang Kedua Pandemi R24/dev Trudeau Mengatakan Kanada Bersiap Menghadapi Gelombang Kedua Pandemi

RIAU24.COM - Kanada telah memasuki gelombang kedua pandemi virus korona, Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan pada hari Rabu, memperingatkan bahwa negara itu berada di ambang lonjakan jika orang tidak mengikuti pedoman kesehatan masyarakat. Dalam pidato nasional yang jarang, Trudeau mengatakan negara itu "berada di persimpangan jalan" saat gelombang kedua muncul di empat provinsi besar, menambahkan bahwa pemerintah akan melakukan apa pun untuk membantu negara pulih dari pandemi.

"Kami berada di ambang kejatuhan yang bisa jauh lebih buruk daripada musim semi," katanya.

Kasus COVID-19 Kanada telah melonjak dalam beberapa hari terakhir, dengan rata-rata 1.123 kasus baru dilaporkan setiap hari selama seminggu terakhir, dibandingkan dengan rata-rata harian sebanyak 380 kasus pada pertengahan Agustus.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

"Kami memiliki kekuatan untuk mengendalikan gelombang kedua ini. Saya tahu kami dapat melakukannya, karena kami telah melakukannya sekali sebelumnya," tambah Trudeau.

Warga Kanada sekarang lebih khawatir tentang COVID-19 daripada sejak April 2020, menurut jajak pendapat Abacus Data. Sebelumnya, pemerintah membuat komitmen dalam apa yang disebut Pidato dari Tahta, yang menjabarkan agendanya untuk sesi parlemen berikutnya, dan berjanji untuk memulihkan lebih dari satu juta pekerjaan yang hilang selama krisis.

Total infeksi mencapai 147.753, sementara 9.243 orang telah meninggal, menurut data pemerintah terbaru.

"Ini bukan waktunya untuk penghematan," kata pemerintah dalam pidatonya.

Berbagai janji dan penyebutan investasi yang signifikan dapat mengganggu pasar yang menunjukkan tanda-tanda kegelisahan tentang melonjaknya defisit anggaran dan utang. Kanada kehilangan salah satu peringkat triple-A yang didambakan pada bulan Juni ketika Fitch menurunkannya untuk pertama kalinya, dengan alasan pengeluaran.

Dolar Kanada memperpanjang penurunannya setelah pidato tersebut, menyentuh 1,3384 terhadap dolar AS, atau 74,72 sen AS. Dalam pidatonya, Trudeau mengatakan suku bunga rendah berarti Ottawa mampu membayar pengeluaran yang dijanjikan.

"Melakukan lebih sedikit berarti pemulihan lebih lambat dan defisit lebih besar dalam jangka panjang," katanya, menambahkan bahwa pengeluaran jangka panjang akan berkelanjutan secara fiskal. Langkah-langkah pengeluaran sudah diumumkan berarti defisit anggaran Kanada tahun fiskal ini diperkirakan mencapai C $ 343,2 miliar ($ 256,5 miliar), terbesar sejak Perang Dunia Kedua. Ian Lee, profesor manajemen di Ottawa's Carleton University, mengatakan pidato itu mewakili "taruhan berisiko sangat tinggi" oleh Trudeau.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol

"Dia mempertaruhkan peningkatan besar-besaran dalam pengeluaran akan menghasilkan pertumbuhan yang sangat substansial," katanya melalui telepon. Pidato tahta adalah ukuran kepercayaan parlementer dan mengingat bahwa kaum Liberal hanya memiliki minoritas di House of Commons, mereka akan membutuhkan dukungan dari legislator oposisi untuk menghindari penggulingan dan menjerumuskan negara ke dalam pemilihan. Partai Demokrat Baru yang berhaluan kiri - yang telah mengindikasikan bahwa mereka mungkin akan memberikan suara mendukung - mengatakan proposal itu tidak menawarkan cukup dukungan kepada warga Kanada.

Pemimpin partai Jagmeet Singh mengatakan dia tidak ingin memaksakan pemilihan, menambahkan timnya akan membutuhkan "banyak waktu" untuk memutuskan apa yang harus dilakukan. Pemungutan suara resmi kemungkinan besar akan dilakukan bulan depan. Konservatif, kelompok oposisi terbesar, menegaskan harapan mereka tidak akan mendukung pemerintah.

Pemerintah Trudeau mengatakan mereka berpegang teguh pada tujuan memerangi perubahan iklim dan menjanjikan uang untuk retrofit bangunan dan membuat kendaraan tanpa emisi lebih banyak tersedia. Kaum Liberal juga berjanji untuk melakukan investasi yang signifikan dalam perawatan anak dan mengatakan mereka akan memperpanjang ukuran subsidi gaji yang ada hingga musim panas mendatang. Pidato tersebut tidak membuat komitmen pengeluaran atau proyeksi fiskal tertentu, beberapa di antaranya akan diungkapkan dalam pembaruan fiskal akhir tahun ini.


Informasi Anda Genggam


Loading...