Begitu Banyak Mayat, Kata Pengemudi Ambulans Saat India Berjuang Untuk Membendung Korban Tewas Akibat COVID-19

Devi
Sabtu, 26 September 2020 | 11:14 WIB
Begitu Banyak Mayat, Kata Pengemudi Ambulans Saat India Berjuang Untuk Membendung Korban Tewas Akibat COVID-19 R24/dev Begitu Banyak Mayat, Kata Pengemudi Ambulans Saat India Berjuang Untuk Membendung Korban Tewas Akibat COVID-19

RIAU24.COM -  Dengan jendela ambulansnya diturunkan dan sirene yang menggelegar, Mohsin Khan, 41, memberi tahu pelayannya mengapa dia mengendarai ambulans."Saya kehilangan ibu saya karena tidak ada ambulans yang datang tepat waktu untuk menjaganya," katanya. "Ketidakberdayaan yang saya rasakan, saya tidak berharap itu terjadi pada musuh terburuk saya."

Dalam tugas COVID-19 sejak awal pandemi di India, Khan telah melihat dan melakukan semuanya: dari membawa pasien ke rumah sakit di seluruh Delhi hingga menjadi satu-satunya saksi untuk upacara terakhir yang dilakukan. Tetapi perjalanan khusus ke tempat kremasi ini memberinya perasaan tidak berdaya, karena itu melibatkan dia menggeser tubuh korban COVID-19 yang berusia 3 tahun, yang termuda yang pernah dia bawa. "Dia mengingatkan saya pada putri saya, dia adalah anak seseorang," katanya sambil menangis.

"Kadang-kadang saya menghabiskan seluruh hari saya di tempat kremasi dan kuburan. Ada terlalu banyak mayat," katanya sambil menunggu untuk menyerahkan tandu di krematorium.

Baca juga: Donor Internasional Menjanjikan Hampir USD 600 Juta Untuk Mendukung Pengungsi Rohingya

Sejak 17 April 2020, ketika Khan mengambil pasien COVID-19 pertamanya, dia telah melihat jumlah kasus dan kematian meningkat secara konsisten. "Ambulans saya adalah satu-satunya di armada sampai saat itu," katanya. "Tetapi dengan peningkatan jumlah kasus dan kematian, kami sekarang memiliki 17 ambulans."

Beberapa hari, kematian adalah satu-satunya hal yang dia lihat. "Ada begitu banyak jenazah dan begitu banyak pasien," katanya. "Pada beberapa hari, kami bahkan tidak punya waktu untuk makan. Ada kalanya saya harus mengambil enam pasien sekaligus."

India bulan ini melampaui Brasil sebagai negara dengan jumlah infeksi tercatat tertinggi kedua di dunia. Menurut Johns Hopkins Coronavirus Resource Center, negara itu memiliki total 5,6 juta kasus, menempatkannya tidak jauh di belakang Amerika Serikat, yang memiliki 6,8 juta. Negara ini melihat antara 70.000 dan 90.000 kasus baru setiap hari. Virus itu telah menewaskan lebih dari 80.000 orang dan tingkat infeksi melonjak di seluruh negeri tanpa ada tanda-tanda akan berhenti.

"Jumlah kasus per hari adalah masalah yang memprihatinkan. Dan semua orang dari pemerintah, pemerintah serikat, pemerintah negara bagian, profesional medis, semua orang prihatin," kata Dr. Arvind Kumar, spesialis paru-paru di Rumah Sakit Gangaram New Delhi, kepada ABC News. "Dan apakah kita terus berdiskusi, berdialog, tentang apa yang harus dilakukan untuk menahan nomor ini?"

Para ahli juga khawatir bahwa tingkat infeksi di India bisa lebih tinggi daripada yang dilaporkan saat ini. Dalam beberapa bulan terakhir, pemerintah India telah melakukan lebih banyak pengujian - hingga 1 juta pengujian dilakukan setiap hari, menurut pihak berwenang - tetapi tingkat pengujian per kapita tetap rendah.

"Jika Anda membandingkan dengan negara lain yang memiliki jumlah kasus yang sebanding, tes India per juta populasi adalah 47.000. Brasil adalah satu setengah kali lipat, dan Rusia dan AS enam kali lipatnya," kata Dr. Rajib Dasgupta, seorang profesor kedokteran komunitas di Universitas Jawaharlal Nehru Delhi. "Dan itu adalah indikator yang jauh lebih sensitif daripada mengatakan bahwa kita telah menjalani begitu banyak tes. Jadi di bidang itu, masih banyak lagi yang perlu dilakukan."

Pengujian di India juga mencakup tes antigen cepat, yang menghasilkan porsi negatif palsu yang lebih tinggi, kata Dasgupta kepada ABC News.

Baca juga: Pulau Palm di Dubai Berhasil Memecahkan Rekor Dunia Untuk Air Mancur Terbesar

"Tes antigen telah ada selama beberapa bulan sekarang dan dimaksudkan untuk situasi khusus seperti zona penahanan dan orang dengan kemungkinan penyakit yang tinggi," kata Dasgupta. "Tapi itu dilakukan secara lebih umum sekarang. Di sisi positifnya, ini telah mendorong angka pengujian, tetapi di sisi negatifnya Anda mengambil lebih sedikit daripada yang Anda akan dapatkan dari jumlah tes yang begitu tinggi."

Pada bulan Maret, India melembagakan penguncian yang ketat untuk mengekang krisis dan memberikan sistem perawatan kesehatan India yang terbebani kesempatan untuk menangani pandemi. Tapi rencana penutupan tidak memperhitungkan jutaan migran internal yang bekerja di kota. Kebanyakan dari mereka adalah pekerja upahan harian yang, dalam semalam, mendapati diri mereka sendiri tanpa pekerjaan dan tempat tinggal. Mereka tidak punya pilihan selain melakukan perjalanan yang sulit, seringkali dengan berjalan kaki, untuk kembali ke desa mereka yang terletak ribuan mil jauhnya. Dan itu berkontribusi pada penyebaran virus.

"Kami memang mengalami insiden jutaan pekerja yang malang melintang di negeri ini, yang sayangnya membawa virus ini dari kota ke daerah pedesaan kami, yang sebelumnya tidak tersentuh," kata Kumar.

Lockdown menghantam ekonomi dengan keras. PDB India turun 23,9% antara April dan Juni, dan 121 juta orang kehilangan pekerjaan antara April dan Agustus. Pada Mei, pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi telah mulai mengurangi penguncian, seperti halnya kasus yang meningkat. Pihak berwenang memutuskan bahwa mereka tidak dapat melakukan perlambatan ekonomi lebih lanjut, dan sejak itu mereka terus melonggarkan pembatasan meskipun terjadi lonjakan kasus.

Tempat kerja dan bisnis telah dibuka kembali, konstruksi telah dimulai kembali, pasar ramai dan restoran telah dibuka. Layanan kereta metro di berbagai kota juga telah dilanjutkan. Taj Mahal yang ikonik, objek wisata terbesar di India, juga menyambut kembali turis pada 21 September, meskipun dalam jumlah yang jauh lebih kecil, setelah menutup pintunya selama enam bulan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tapi, karena kasus meningkat setiap hari, sistem perawatan kesehatan India telah diuji. "Ya, faktanya di sebagian besar kota besar kami mencapai titik jenuh di mana sebagian besar rumah sakit tersedak kapasitasnya. Ada kelangkaan ventilator," kata Kumar.

Pasokan oksigen yang berharga juga terbatas. Dasgupta meyakini sejauh ini layanan kesehatan telah berhasil menangani pandemi secara luas. “Kalau kasus stabil di titik ini kita bisa asumsikan pelayanan bisa mengatasinya. Kalau terus meningkat, akan sulit,” ujarnya. “Masalah lainnya adalah bahwa layanan lain terpengaruh, misalnya, layanan rutin seperti perawatan antenatal, seperti imunisasi, perawatan pasca persalinan, perawatan untuk mereka yang menderita penyakit kronis. Semua itu telah terpengaruh dengan tingkat yang berbeda-beda, dan itu sering kali bukan bagian dari cerita. "

Mereka yang berada di garis depan pertempuranlah yang paling berisiko. Asosiasi Medis India mengklaim bahwa setidaknya 382 dokter telah kehilangan nyawa karena melawan COVID-19 setelah pemerintah India mengatakan mereka tidak memiliki data tentang kematian petugas kesehatan.

Bagi Mohsin Khan, pengemudi ambulans, bahaya infeksi selalu ada. Tapi dia tetap tentara. "Ada seorang sopir ambulans di Chennai yang terkena virus corona dan meninggal. Orang-orang memberi tahu saya tentang kejadian ini dan bertanya apa yang akan saya lakukan. Saya katakan kepada mereka bahwa saya tidak akan meninggalkan pekerjaan ini. Jika Tuhan memberi kami keberanian, maka kami akan melakukannya. lanjutkan, "kata Khan.

Pada 1,6%, angka kematian resmi India tetap rendah. Ini berarti dari semua orang dengan tes COVID-19 positif, hanya sekitar 1,6% yang meninggal karena penyakit tersebut. Sebagai perbandingan, A.S. memiliki angka kematian 2,9% dan di Inggris Raya, angka itu 10,4%. Namun di India, angka kematian kemungkinan besar tidak terlalu besar. Telah dilaporkan bahwa orang yang menderita penyakit penyerta, yang meninggal setelah tertular virus corona, mungkin tidak selalu dianggap sebagai kematian akibat COVID-19.

"Ini sangat bertentangan dengan pedoman Organisasi Kesehatan Dunia," kata Dasgupta. "Sementara sebuah negara memiliki otoritas penuh untuk meninjau kematian, dan memang harus melakukan analisis kematian yang ketat, itu harus dipandu oleh posisi WHO dalam masalah ini."

Di parlemen, menteri kesehatan Harsh Vardhan menyalahkan "perilaku masyarakat yang tidak bertanggung jawab" sebagai penyebab lonjakan kasus. Dia mendesak semua orang India untuk mengikuti kebersihan yang layak, memakai masker dan mempraktikkan jarak sosial. "Saya pikir orang-orang sekarang menjadi gelisah dan mungkin menjadi kurang patuh pada norma jarak sosial, topeng dan kebersihan, dibandingkan pada awal penguncian," kata Arvind Kumar. "Saya telah berulang kali meminta orang-orang bahwa tidak peduli berapa bulan telah berlalu, kami tidak punya pilihan selain terus mematuhi norma jarak sosial."

Bukan hanya kelelahan akibat COVID-19. Di negara seperti India yang berpenduduk padat, dengan area publik yang padat, dan solusi perumahan yang sempit, kebanyakan orang tidak memiliki kemewahan ruang.

Di jalan sempit dan padat di Old Delhi, kota bertembok era Mughal, jarak sosial hampir mustahil. Piyush Dixit, yang menjalankan restoran di salah satu jalur sempit, telah melihat bangkunya terisi sejak restoran mulai buka. "Sebelumnya, orang-orang ketakutan, mereka tidak keluar, mereka berusaha menjaga jarak satu sama lain. Tapi itu sifat manusia, berapa lama Anda bisa membatasi seseorang ke satu ruang?" Dixit mengatakan kepada ABC News. "Kasus hanya akan meningkat. Tapi orang tidak akan menunggu di dalam lagi. Baik itu untuk bekerja atau hanya keluar, mereka akan keluar."

Dasgupta percaya bahwa orang harus belajar hidup dengan virus di masa mendatang. "Tidak ada habisnya saat kita berbicara karena saat ini terdapat satu juta kasus aktif dan tingkat reproduksi saat ini adalah 1, yang tidak buruk tetapi itu berarti satu juta kasus akan ditularkan ke satu juta lagi," kata Dasgupta. "Skenario paling optimis adalah stagnan, tapi itu tidak akan segera berakhir."



Informasi Anda Genggam



Loading...