Qatar Airways Mendapat Bantuan USD 2 Miliar Pasca Mengalami Kerugian Besar

Devi
Senin, 28 September 2020 | 11:26 WIB
Qatar Airways Mendapat Bantuan USD 2 Miliar Pasca Mengalami Kerugian Besar R24/dev Qatar Airways Mendapat Bantuan USD 2 Miliar Pasca Mengalami Kerugian Besar

RIAU24.COM -  Qatar Airways mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya menerima bantuan negara sebesar USD 2 miliar untuk mengatasi krisis virus Corona, karena membukukan kerugian tahunan yang sangat besar setelah mengalami salah satu "tahun tersulit".

Perusahaan itu mengatakan bahwa kombinasi pandemi virus korona, boikot oleh tetangga Teluk dan likuidasi 49 persen milik Air Italy - yang mengumumkan kebangkrutannya pada Februari - telah mengakibatkan kerugian hampir dua kali lipat.

Hal ini membuat kerugian bersih maskapai penerbangan menjadi 7,0 miliar riyal (USD 1,92 miliar).

"Qatar Airways terbiasa menghadapi tantangan luar biasa; namun, 2019-20 telah menjadi salah satu tahun tersulit dalam sejarah maskapai," kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Tidak Ada yang Salah Dengan Berbelanja Online, Tetapi Anda Harus Menghindari Membeli 5 Barang Ini...

Maskapai tersebut mengonfirmasi bahwa Qatar telah bergabung dengan daftar pemerintah yang telah turun tangan untuk mendukung maskapai nasional mereka melalui penutupan virus korona, yang telah menghancurkan perjalanan global dan industri penerbangan.

Perusahaan penerbangan itu akan menerbitkan 730 juta saham kepada pemerintah setelah menerima "uang muka 7,3 miliar riyal" (USD 2 miliar) setelah kerugian tahunan melebihi 50 persen dari modal saham, katanya dalam laporan tahunannya.

"Jika bukan karena keadaan luar biasa pada tahun fiskal 2020, hasil kami akan lebih baik dari tahun sebelumnya," kata kepala eksekutif maskapai, Akbar al-Baker.

Baca juga: Libur Panjang, Harga Emas Antam Hari ini Masih Dibanderol Rp 1.007.000/Gram



Laporan itu juga menyebutkan bahwa selama 12 bulan, pendapatan meningkat 6,5 persen menjadi 51,1 miliar riyal, kapasitas tempat duduk meningkat 3,2 persen, dan angkutan yang ditangani naik 2,8 persen. Pandemi tersebut memperparah lingkungan yang sudah sulit bagi Qatar Airways. Uni Emirat Arab, yang merupakan pasar utama untuk maskapai Teluk, bersama dengan Arab Saudi, Bahrain dan Mesir, telah memberlakukan boikot terhadap Qatar sejak Juni 2017.

Mereka menuduh Doha terkait dengan kelompok ekstremis dan terlalu dekat dengan Iran, Riyadh's. rival berat regional - tuduhan yang dibantah Qatar - dan telah menutup wilayah udara, perbatasan, dan pasar mereka ke Doha. Qatar Airways adalah maskapai penerbangan terbesar kedua di Timur Tengah setelah Emirates yang berbasis di Dubai, mengoperasikan armada modern yang terdiri dari 250 pesawat - meskipun beberapa tetap dilarang terbang selama pandemi.

Qatar pada Juli memenangkan putusan di Mahkamah Internasional dalam perjuangannya melawan pembatasan wilayah udara oleh Arab Saudi, UEA, Bahrain dan Mesir. Dikatakan akan mencari $ 5 miliar sebagai kompensasi dari negara-negara Arab lainnya untuk menutup wilayah udara mereka ke maskapai penerbangan tersebut.


Bisnis

Informasi Anda Genggam



Loading...