Mengenal Lebih Dekat Tentang Generasi Alpukat

Devi
Minggu, 04 Oktober 2020 | 01:35 WIB
Mengenal Lebih Dekat Tentang Generasi Alpukat R24/dev Mengenal Lebih Dekat Tentang Generasi Alpukat
Bea Cukai

RIAU24.COM - Generasi Milenial atau Generasi Y adalah orang-orang yang lahir antara tahun 1981 dan 1996. Mereka sering disebut sebagai generasi Aku-Aku-Aku atau generasi alpukat (karena mereka menyukai roti bakar alpukat). Sekarang, orang-orang ini berusia 24-39 tahun.

Kami ingin mencari tahu apa pendapat para peneliti tentang generasi ini.

Mereka tidak ingin tumbuh dewasa.
Nama lain untuk kelompok umur ini adalah Generasi Peter Pan. Lebih banyak orang yang berusia antara 18 hingga 29 tahun tinggal bersama orang tua mereka dibandingkan dengan pasangan, menurut Jajak Pendapat Orang Dewasa yang Berkembang di Universitas Clark 2012. Mereka belajar untuk waktu yang lama, bermimpi tentang karier yang baik, dan mencari minat mereka. Ini mungkin karena krisis keuangan internasional, harga sewa yang tinggi, dan pengangguran. Sulit bagi generasi yang lebih tua untuk memahami ini karena mereka memiliki waktu yang lebih mudah secara finansial.

Generasi alpukat mengubah makna menjadi orang dewasa. Milenial mencoba melakukan berbagai hal dengan cara mereka sendiri dan bahagia, alih-alih melakukan pekerjaan yang mereka benci dan bercerai pada usia 30 tahun.

Baca juga: Comeback Lee Jong Suk Lewat Drama Thriller 'Big Mouse', Jadi Suami YoonA Girl's Generation

Mereka tidak bisa membayangkan hidup mereka tanpa teknologi.
Gen Y selalu online. Orang-orang yang berusia antara 24 hingga 39 tahun selalu menggunakan perangkat mereka (dan kecanduan dapat menjadi masalah nyata), mereka melacak berapa banyak suka yang mereka miliki secara online, dan mengganti komunikasi nyata dengan komunikasi virtual. Mereka selalu membawa ponsel karena takut kehilangan sesuatu yang penting (disebut FOMO). Sekitar 70% dari mereka memeriksa layar smartphone mereka setiap jam.

Generasi milenial sering kali ingin terlihat lebih baik dari yang sebenarnya, jadi mereka memposting foto selfie bahagia, meski hidup mereka sedang tidak baik

Mereka sering menderita kecemasan dan depresi.
2 poin sebelumnya seringkali menimbulkan kecemasan dan depresi. Jean M. Twenge melakukan penelitian dan menemukan bahwa tingkat kecemasan anak muda modern sama dengan pasien di fasilitas psikiatri tahun 1950-an.

Generasi milenial sangat rapuh dan mereka tidak dapat menghadapi tekanan kehidupan nyata. Namun di saat yang sama, mereka adalah generasi pertama yang sangat mengkhawatirkan kesehatan psikologisnya. Gen Y tidak masalah jika menemui terapis dan memberi tahu orang lain tentang hal itu.

Mereka ingin menemukan passion mereka.
Orang-orang ini menetapkan tujuan besar untuk diri mereka sendiri dan mereka tidak menginginkan kurang dari itu. Mereka ingin pekerjaan mereka lebih dari sekadar cara untuk menghasilkan uang - mereka ingin menjadi sumber kegembiraan dan kebaikan bagi orang lain. Generasi millennial sering merindukan hobi, kehidupan pribadi, dan profesional mereka. Sayangnya, inilah alasan lain mengapa mereka sering menderita kecemasan dan depresi. Mencari minat Anda bukanlah tugas yang mudah.

Mereka menghancurkan stereotip.
Generasi alpukat mencari caranya sendiri. Mereka tidak ingin bekerja 8 jam sehari seperti orang tua mereka, jadi mereka membuat pekerjaan sendiri. Misalnya, mereka menjadi influencer dan mendapatkan uang dari kolaborasi dengan merek di Instagram. Mereka menetapkan aturan baru.

Baca juga: Tahukah Anda, Inilah Ikan Red Devil Asal Danau Toba yang Digemari Pecinta Ikan Hias

Mereka tidak tertarik dengan politik.
Milenial mencoba menghindari politik. Mereka lebih tertarik pada kehidupan mereka sendiri. Dalam hal pertanyaan politik, mereka mengandalkan pengetahuan dan keputusan orang lain.

Mereka toleran terhadap orang lain.
Gen Y membuat gagasan tentang kepositifan tubuh menjadi populer. Mereka toleran terhadap semua ras, kebangsaan, agama, dan mereka menghormati pendapat orang lain.

Mereka sangat menyukai roti panggang alpukat.
Roti panggang alpukat adalah bagian besar dari kehidupan milenial, seperti halnya iPhone, Converse, dan kopi saat bepergian. Ini sedikit stereotip, tapi tetap saja.

Jika Anda termasuk Generasi Y, apakah Anda setuju dengan karakteristik dalam artikel ini? Apa lagi yang menurut Anda berbeda tentang Generasi Y dibandingkan dengan yang lain?


Informasi Anda Genggam


Loading...