Dikecam Banyak Orang, Menteri Kesehatan Terawan Didesak Untuk Memperbaiki Kemampuan Komunikasinya

Devi
Rabu, 30 September 2020 | 17:16 WIB
Dikecam Banyak Orang, Menteri Kesehatan Terawan Didesak Untuk Memperbaiki Kemampuan Komunikasinya R24/dev Dikecam Banyak Orang, Menteri Kesehatan Terawan Didesak Untuk Memperbaiki Kemampuan Komunikasinya

RIAU24.COM -  Anggota Dewan Perwakilan Rakyat telah meminta Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto untuk memperbaiki keterampilan komunikasinya menyusul serangkaian kesalahan publik yang tampaknya telah membujuknya untuk berbohong meskipun negara itu berjuang melawan pandemi COVID-19.

Dalam beberapa bulan terakhir, Terawan tampaknya lebih sedikit tampil di depan umum setelah para kritikus mengecamnya karena menciptakan banyak kontroversi, termasuk dengan mengecilkan ancaman COVID-19 pada awal wabah di negara itu, meskipun posisinya memimpin upaya nasional melawan virus corona.

Baca juga: Studi Menunjukkan Mulai Berolahraga Di Usia Tua Ternyata Berefek Seperti Ini Bagi Sel Dalam Tubuh

Emanuel Melkiades Laka Lena, Ketua Komisi IX DPR yang membidangi kesehatan, mengakui bahwa kemampuan komunikasi yang ditunjukkan menteri cukup buruk, meski ia menilai Terawan sudah cukup baik dalam menangani virus tersebut seperti yang terbukti pada audiensi sebelumnya dengan legislatif. . Terawan belum bisa menginformasikan kepada publik dengan baik tentang upayanya, sehingga menyebabkan warga mempertanyakan kemampuannya, kata Emanuel. “Satu hal penting yang kami temukan dari Mendiknas dan jajarannya adalah kurangnya kemampuan komunikasi publik. [Terawan] sudah banyak berbuat, tapi dia tidak memberi tahu masyarakat,” kata politikus Partai Golkar itu, Selasa.

Muchamad Nabil Haroen dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang berkuasa menyuarakan keprihatinan serupa, mengatakan bahwa krisis kesehatan saat ini telah menguji kepemimpinan dan visi Terawan sebagai menteri terkemuka di bidang kesehatan.

"Menteri harus meningkatkan strategi komunikasi publiknya. Banyak ide dan program tidak dikomunikasikan dengan baik kepada publik, membuat publik tidak menyadari [upaya pemerintah untuk memerangi COVID-19]," katanya.

Sebelum Indonesia mengonfirmasi kasus pertama COVID-19 pada Maret, Terawan mendapat kecaman karena meremehkan ancaman virus corona dan malah meminta orang untuk terus berdoa.

Baca juga: Putri Nurul Arifin Meninggal Mendadak, Frustasi Akibat Tak Bisa Bebas Selama Pandemi

Pada bulan Februari, ia menolak laporan oleh para peneliti Universitas Harvard yang menyatakan bahwa negara Asia Tenggara itu pasti memiliki kasus virus korona yang tidak dilaporkan, menyebut penelitian itu "menghina". Blunder tersebut diikuti sederet kejanggalan publik yang tak pelak membuat Terawan menjadi bahan olok-olok di media sosial.

Kritik terbaru yang dia terima datang pada awal September, ketika dia tampak mengecilkan saran Gubernur Jakarta Anies Baswedan bahwa ibu kota harus kembali ke pembatasan sosial skala besar (PSBB) di tengah kekurangan tempat tidur rumah sakit yang “mengkhawatirkan”, dengan menteri menyarankan bahwa rumah sakit di Jakarta "masih bisa menangani pasien COVID-19."

Terawan sebelumnya juga menimbulkan kontroversi setelah menanggapi kritik Presiden Joko "Jokowi" Widodo tentang rendahnya pengeluaran di sektor kesehatan meskipun negara berjuang untuk menahan penularan COVID-19, mengatakan rendahnya pengeluaran tersebut karena jumlah pasien yang rendah.

Saleh Daulay dari Partai Amanat Nasional (PAN) membela Terawan dari kritik Jokowi, dengan mengatakan menteri membutuhkan waktu untuk menghabiskan anggaran dengan tambahan dana sebesar Rp 25 triliun (US $ 1,7 juta) yang datang pada pertengahan tahun.

Terawan optimistis dapat menghabiskan anggaran secara optimal tahun ini, kata Saleh. “Perlu waktu. Dia pernah menjelaskan bahwa dia mengalokasikan sekitar Rp 21 triliun untuk“ pengobatan pasien COVID-19 dan sisanya untuk insentif tenaga medis dan pembelian alat kesehatan, ”ujarnya.

Saleh mengimbau Terawan untuk meningkatkan koordinasi antar kementerian dan lembaga negara, karena menteri tidak akan mampu menangani situasi sendiri. "Saya mendesak menteri untuk menyediakan lebih banyak peralatan medis dan obat-obatan di daerah-daerah di seluruh negeri," kata Saleh.

"Terawan juga harus segera mempersiapkan lebih banyak petugas kesehatan, personel lab, dan dokter spesialis di daerah untuk menghindari kelebihan kapasitas di rumah sakit pemerintah provinsi dan pusat, serta membuat tes PCR [polymerase chain reaction] lebih mudah diakses dan terjangkau.”


Informasi Anda Genggam


Loading...