Kasus Virus Corona di Brasil Mencapai 5 Juta Pasien, Para Ahli Mengkhawatirkan Gelombang Kedua

Devi
Kamis, 08 Oktober 2020 | 17:18 WIB
Kasus Virus Corona di Brasil Mencapai 5 Juta Pasien, Para Ahli Mengkhawatirkan Gelombang Kedua R24/dev Kasus Virus Corona di Brasil Mencapai 5 Juta Pasien, Para Ahli Mengkhawatirkan Gelombang Kedua

RIAU24.COM -  Brasil, dalam cengkraman wabah virus korona paling mematikan kedua di dunia, telah mencatat lebih dari lima juta kasus penyakit dan para ahli khawatir negara itu bisa menghadapi gelombang kedua wabah bahkan sebelum yang pertama dikendalikan. .

Kementerian kesehatan Brasil mengatakan pada hari Rabu telah mencatat 31.553 kasus baru selama 24 jam sebelumnya, sehingga total keseluruhan menjadi 5.000.694 kasus, di belakang Amerika Serikat dan India.

Data terbaru dari Universitas Johns Hopkins menunjukkan bahwa jumlah kematian resmi negara itu mencapai 148.228 - nomor dua setelah Amerika Serikat, meskipun para ahli kesehatan mengatakan jumlah kematian sebenarnya kemungkinan besar lebih tinggi. Rata-rata kematian harian bergulir terbaru adalah 658 per hari, turun dari 1.073 pada minggu terakhir bulan Juli. Rata-rata kasus baru juga turun - turun ke 26.140 per hari - hampir setengah dari level akhir Juli.

Baca juga: Miris, YouTuber Lydia Squid Gaming Dianggap Plagiat Nama Drama Squid Game



Meski jumlah kasus harian telah menurun, para ahli kesehatan masyarakat memperingatkan bahwa orang-orang di Brasil semakin mengabaikan pembatasan jarak sosial yang meningkatkan risiko gelombang kedua. Ahli epidemiologi Federal University of Rio de Janeiro Roberto Medronho memperingatkan bahwa jumlahnya bisa jauh lebih tinggi jika pengujian untuk COVID-19 lebih luas.

"Kami melihat pihak berwenang semakin mengurangi jarak sosial meskipun ada sejumlah kasus," katanya kepada kantor berita Reuters.

Penurunan jumlah kasus juga "belum berkelanjutan," kata ahli epidemiologi Universitas Brasilia, Mauro Sanchez.

“Oleh karena itu, awalnya ada tren penurunan, tapi belum bisa dipastikan,” ujarnya dalam wawancara dengan kantor berita AFP.

Presiden sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro telah mengecilkan beratnya virus, meskipun dia sendiri yang tertular penyakit itu. Bolsonaro, yang menganggap virus itu sebagai "flu ringan", menentang penguncian dan mendorong warga Brasil untuk kembali ke kehidupan normal mereka sehingga ekonomi dapat pulih dari apa yang diperkirakan akan menjadi kemerosotan tahunan terdalam yang pernah tercatat.

Monica Yanakiew dari Jazeera, melaporkan dari Brasil, mengatakan bahwa ada banyak kebingungan. “Itu membuatnya tampak seperti benar-benar 'flu kecil' dan dia selamat,” katanya. "Ini mengirimkan pesan yang beragam karena faktanya lebih dari 150.000 orang Brasil tewas, jumlah korban terbesar kedua setelah Amerika Serikat."

Baca juga: Masyarakat Ajukan BTS Bebas Wamil, Pejabat Militer: Perlu Tinjauan Cermat

Saat musim dingin di selatan berakhir dan suhu tropis meningkat, orang Brasil berkumpul di pantai yang ramai dan di bar serta restoran tanpa mengambil tindakan pencegahan. Yanakiew mengatakan bahwa orang Brasil tidak lagi mengikuti aturan jarak sosial.

“Saat itu suhu 40 derajat [Celcius] dan pantai telah penuh sesak. Sepertinya faktor ketakutan sudah tidak ada lagi, "katanya.


Informasi Anda Genggam


Loading...