Kisah Warga Argentina yang Harus Memutar Otak Untuk Bertahan Hidup Dari Hancurnya Ekonomi Akibat COVID-19

Devi
Jumat, 09 Oktober 2020 | 09:39 WIB
Kisah Warga Argentina yang Harus Memutar Otak Untuk Bertahan Hidup Dari Hancurnya Ekonomi Akibat COVID-19 R24/dev Kisah Warga Argentina yang Harus Memutar Otak Untuk Bertahan Hidup Dari Hancurnya Ekonomi Akibat COVID-19

RIAU24.COM -  Mantan koki yang menjadi sopir taksi Carolina Ascona memilih banting setir untuk bisa bertahan hidup. Ibu tunggal berusia 44 tahun itu kini memilih belajar menjahit miniatur tenda untuk anak-anak serta selimut piknik yang rencananya akan ia jajaki dari pinggir jalan di pinggiran ibu kota Argentina.

“Itu satu-satunya hal yang bisa saya pikirkan sekarang,” katanya tentang usaha tenda terbarunya. “Tidak ada pekerjaan. Dengan usia yang saya miliki, itu sangat sulit. "

Ini adalah upaya kedua Ascona untuk membangun pijakan pendapatan yang kokoh sebagai landasan keuangan di bawah gespernya dan tunduk pada pandemi virus corona dan kemarahannya. Setelah Argentina diisolasi pada bulan Maret, dan bandara yang dia andalkan untuk pelanggan taksi ditutup, dia menciptakan bisnis baru - membeli keju untuk dijual kembali dan mengirimkannya ke pelanggan di sekitar Buenos Aires.

Tapi pekerjaan itu segera mengering karena pesanan orang menyusut seiring dengan menurunnya ekonomi negara Amerika Selatan.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

Argentina mencatat kontraksi ekonomi paling parah dalam 16 tahun dalam tiga bulan yang berakhir Juni, ketika ekonomi menyusut 19,1 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

Negara ini berada di tahun ketiga resesi, yang berarti rakyatnya tenggelam di bawah pengangguran yang tinggi, inflasi yang meroket, dan melonjaknya kemiskinan bahkan sebelum pandemi memberikan pukulan yang lebih keras.

Tetapi bagi orang Argentina yang terbiasa melompat dari satu krisis ekonomi ke krisis berikutnya, berputar-putar untuk mencari sumber pendapatan baru telah menjadi keterampilan yang diasah dengan baik, ini dikenal sebagai "el rebusque". Diterjemahkan secara longgar sebagai "penggeledahan" - istilah tersebut menangkap semangat gesit yang bekerja di pinggir untuk bertahan hidup.

Argentina telah berada di bawah beberapa bentuk karantina sejak 19 Maret. Penguncian cepatnya untuk melindungi terhadap COVID-19 dipuji oleh warga yang ketakutan oleh pemandangan yang berasal dari Eropa dan membantu meningkatkan sistem perawatan kesehatan publik.

Tetapi dengan pembatasan yang masih diberlakukan enam bulan kemudian, bagi banyak orang Argentina, timbangan mulai menjauh dari ketakutan akan virus ke arah ketakutan akan kehancuran ekonomi. Ini, meskipun jumlah kasus baru tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, dan dengan kasus-kasus yang tersebar di seluruh negeri, tidak hanya di pusat-pusat kota seperti yang terjadi pada paruh pertama krisis.

Sekitar 840.000 orang Argentina telah terinfeksi COVID-19 sementara lebih dari 22.000 telah kehilangan nyawa karena penyakit tersebut, menurut data Johns Hopkins.

Pemerintah telah memperpanjang sejumlah langkah yang dimaksudkan untuk membantu mereka mengatasi kerusakan finansial akibat pandemi, termasuk melanjutkan pembayaran tunai langsung kepada orang miskin dan wiraswasta, moratorium penggusuran, dan memberikan bantuan keuangan kepada perusahaan agar mereka tidak menembak. karyawan mereka.
Namun, puluhan ribu bisnis telah ditutup untuk selamanya, dan orang-orang yang tidak dapat membayar sewa berakhir di jalan, meskipun ada larangan penggusuran.

Pengangguran mencapai 13,1 persen dalam tiga bulan yang berakhir Juni, menurut Institut Statistik dan Sensus Nasional di Argentina. Inflasi antar-tahunan pada Agustus mencapai 40,7 persen - didorong oleh penurunan peso Argentina. Kemiskinan pada kuartal pertama mencapai 40 persen - angka yang menurut Universitas Katolik Argentina saat ini mencapai 46-47 persen.

Pemerintah Argentina mampu merestrukturisasi $ 65 miliar utang luar negeri pada bulan September, membeli sendiri beberapa ruang pernapasan fiskal yang penting dengan kreditor asing. Tetapi kebutuhan untuk mencetak peso untuk membiayai langkah-langkah ekonomi untuk bertahan dari pandemi telah berkontribusi pada meningkatnya ketidakpastian, kata para ekonom.

Reaksinya dapat diprediksi - Argentina telah menukar peso mereka dengan dolar Amerika Serikat yang lebih dapat diandalkan, yang biasanya digunakan untuk menabung di sini oleh mereka yang mampu.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol



Argentina membatasi jumlah mata uang asing yang dapat dibeli.

Menurut angka resmi, 3,9 juta orang Argentina membeli jumlah yang diizinkan sebesar $ 200 pada bulan Juli. Pada bulan Agustus, jumlahnya sekitar lima juta.
Dalam upaya untuk menopang cadangan devisa yang menipis, Bank Sentral negara itu memberlakukan langkah-langkah kontrol mata uang yang lebih ketat pada bulan September. Sejalan dengan itu, nilai tukar tidak resmi utama - yang dikenal sebagai dolar biru - melonjak, menjadi sekitar 145 peso per dolar AS, hampir dua kali lipat nilai tukar resmi.

“Kami adalah salah satu negara yang ekonominya paling turun [di dunia pada kuartal kedua], dan kami mungkin termasuk kelompok yang akan mengalami pertumbuhan paling lambat,” kata Gabriel Rubinstein, mantan gubernur Bank Sentral Argentina dan kepala firma Buenos Aires Gabriel Rubinstein & Associates.

“Ada banyak ketidakpastian. Tingkat risiko negara, meskipun telah dilakukan restrukturisasi hutang, sangat tinggi. Itu salah satu yang terburuk di negara-negara berkembang, jika bukan yang terburuk, bersama dengan Angola dan beberapa negara lainnya. Jadi situasinya sangat buruk. Dan dalam konteks politik yang mengaburkan banyak hal, itu membuat segalanya tampak lebih buruk. "

Pemerintah sejak itu mengubah aturan seputar pergerakan greenback, dan menciptakan insentif bagi Argentina untuk menabung dalam peso. Dalam wawancara radio minggu ini, Menteri Ekonomi Martin Guzman menggambarkan alasan pengendalian modal.

“Syarat pertama berinvestasi adalah stabilitas dan alternatif tidak melakukan apa-apa akan mengakibatkan lonjakan nilai tukar. Ini bukan langkah yang membuat kami senang, tapi itu memungkinkan kami untuk melindungi situasi nilai tukar, yang merupakan pilar stabilitas, ”katanya.

Bagi orang-orang seperti Ascona, beban ekonomi yang berayun dari krisis ke krisis terukir dalam sejarahnya baru-baru ini.

Dia tinggal di Ezeiza, di pinggiran Buenos Aires. Dia memiliki seorang putri berusia enam tahun dan seorang putra berusia 19 tahun. Mereka tinggal di rumah tempat ia dibesarkan, bersama ibunya.

Setelah dia kehilangan pekerjaannya sebagai koki pada usia 40, butuh sembilan bulan untuk mendapatkan pekerjaan, sebagian, katanya, karena sebagian besar tawaran untuk orang di bawah usia 35 tahun. Dia beralih ke sopir taksi bandara dan mampu memenuhi kebutuhan sampai pandemi menghancurkan perjalanan udara.

Sekarang, keluarganya bergantung pada sumbangan bahan makanan dari organisasi sosial, dan sekolah putrinya, dan tunjangan darurat dari pemerintah yang berjumlah 10.000 peso ($ 130) setiap dua bulan.

“Hari ini karena kebutuhan yang kami hadapi di rumah saya, dan di mana-mana sebenarnya, putra saya harus keluar dan bekerja di bidang konstruksi,” katanya. “Hari ini, misalnya, dia mengalami situasi di mana dia hampir memotong tangannya dengan gergaji. Dia berusia 19 tahun, dan dia harus melakukan pekerjaan yang tidak memenuhi syarat untuknya, karena tidak ada pilihan lain saat ini. Jika dia memotong tangannya, dia mengalami mutilasi itu selama sisa hidupnya. "

Ascona juga khawatir anak-anaknya akan terbiasa mengandalkan kantong belanjaan sumbangan demi bertahan hidup. “Saya tidak menginginkan itu untuk mereka. Saya tidak ingin siapa pun mengatur kualitas hidup mereka," katanya.

Gustavo Ponce de Leon juga telah menemukan kembali dirinya, dua kali, selama pandemi. Operator pipa dan gas berusia 35 tahun itu memiliki dua belas orang yang bekerja untuknya di sebuah lokasi konstruksi tetapi kehilangan semua pekerjaan itu dalam satu kejadian karena pandemi.

Dia memulai kios sayuran dengan sekarung kentang, yang direntangkan menjadi persembahan yang lebih luas yang berlangsung beberapa bulan, tetapi menjadi tidak berkelanjutan dan dia harus menutupnya. Beberapa minggu yang lalu, dia membuka toko sudut di garasi rumah yang dia sewa, dengan meja untuk duduk di depan, dan meja foosball. Seperti toko kelontong sebelumnya, dia menamakannya El Rebusque.

“Saya memiliki jalur sepeda di depan rumah saya, jadi semua orang lewat sini dalam perjalanan ke taman,” kata ayah dari empat keluarga campuran, yang tinggal di lingkungan Buenos Aires di Villa Urquiza.

Di sela-sela pekerjaan pipa yang aneh, dia belajar bagaimana menavigasi dunia perburuan harga dan inflasi yang ganas. “Saya melakukan apa yang harus saya lakukan. Cari harga terbaik. Hari ini misalnya saya pergi ke pabrik hotdog karena jauh lebih murah, ”katanya. “Setiap minggu harga berubah, terkadang sedikit, terkadang banyak, tapi saya belajar.”


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...