Microsoft Akan Membiarkan Karyawannya Bekerja Dari Rumah Secara Permanen

Devi
Senin, 12 Oktober 2020 | 11:16 WIB
Microsoft Akan Membiarkan Karyawannya Bekerja Dari Rumah Secara Permanen R24/dev Microsoft Akan Membiarkan Karyawannya Bekerja Dari Rumah Secara Permanen

RIAU24.COM -  Dunia korporat telah merangkul budaya bekerja dari rumah sejauh ini, banyak perusahaan telah memilih untuk melanjutkan praktik tersebut bahkan di masa depan bebas dari Covid-19. Bergabung dengan kereta musik, teknologi utama Microsoft kini telah mengumumkan bahwa mereka akan membiarkan karyawan bekerja dari rumah secara permanen jika mereka ingin melakukannya.

Di tengah pandemi yang sedang berlangsung, karyawan Microsoft di AS saat ini bekerja dari rumah dan tidak akan bergabung dengan ruang kerja setidaknya hingga Januari tahun depan. Tetapi begitu mereka melakukannya, karyawan Microsoft sekarang memiliki pilihan untuk memperpanjang pekerjaan mereka dari praktik di rumah. Masalahnya, mereka harus menyerahkan ruang kantor mereka untuk melakukannya.

Baca juga: Kelelahan Usai Melahirkan Sembilan Bayi, Wanita Ini Terpaksa Rawat Inap di Rumah Sakit Hingga Berbulan-Bulan

"Pandemi Covid-19 telah menantang kita semua untuk berpikir, hidup, dan bekerja dengan cara baru," kata Chief People Officer Microsoft Kathleen Hogan dalam sebuah catatan kepada karyawan yang diperoleh The Verge. "Kami akan menawarkan fleksibilitas sebanyak mungkin untuk mendukung gaya kerja individu, sambil menyeimbangkan kebutuhan bisnis dan memastikan kami menjalankan budaya kami," bunyi catatan itu lebih lanjut.

Dalam pernyataan lain kepada AFP, juru bicara Microsoft mengatakan, "Tujuan kami adalah mengembangkan cara kami bekerja dari waktu ke waktu dengan niat - dipandu oleh masukan karyawan, data, dan komitmen kami untuk mendukung gaya kerja individu dan kebutuhan bisnis sambil menjalankan budaya kami."

Sesuai laporan The Verge, karyawan Microsoft yang ingin bekerja dari rumah memerlukan persetujuan dari manajer mereka untuk melakukannya. Bahkan tanpa persetujuan, karyawan akan diizinkan untuk bekerja dari jarak jauh secara permanen, tetapi hanya untuk kurang dari 50 persen dalam seminggu.

Opsi kerja dari rumah permanen tidak akan diberikan kepada semua karyawan karena beberapa tidak akan memenuhi syarat untuk hal yang sama. Contohnya termasuk mereka yang bekerja di lab Microsoft atau melatih karyawan lain.

Baca juga: Inilah Video Transformasi Paling Epik di TikTok, Seorang Nenek Berubah Menjadi Wanita Muda yang Cantik

Microsoft juga dilaporkan menyatakan bahwa pekerjanya mungkin pindah ke seluruh Amerika Serikat atau bahkan ke luar negeri. Dalam kasus seperti itu, karyawan mungkin memiliki penyesuaian gaji tergantung ke mana mereka pergi. Perusahaan bahkan akan menanggung biaya kantor rumah karyawan.

Keputusan tersebut mengikuti tren yang lebih besar yang diikuti oleh jurusan teknologi. Facebook sebelumnya mengatakan bahwa setengah dari stafnya dapat bekerja secara permanen dari jarak jauh dalam lima hingga 10 tahun. Infosys memberikan penekanan serupa pada budaya bekerja dari rumah yang didorong di perusahaan sejak lama.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...