Wajib Tahu, Inilah yang Dipakai Oleh Manusia Sebelum Kertas Toilet Ditemukan

Devi
Minggu, 18 Oktober 2020 | 01:57 WIB
Wajib Tahu, Inilah yang Dipakai Oleh Manusia Sebelum Kertas Toilet Ditemukan R24/dev Wajib Tahu, Inilah yang Dipakai Oleh Manusia Sebelum Kertas Toilet Ditemukan

RIAU24.COM -  Cina memproduksi kertas toilet secara massal pada abad keempat belas tetapi baru muncul di dunia Barat pada pertengahan 1800-an. Namun, butuh waktu dan upaya untuk membuat produk revolusioner populer. Orang-orang lebih suka mengikuti metode tradisional dan menggunakan semua jenis barang tak terduga untuk menjaga kebersihan kamar mandi mereka.

Kami menyajikan kepada Anda daftar hal-hal yang tidak biasa yang (dan terkadang masih) digunakan sebagai pengganti kertas toilet.

12. Tongkol jagung
Penduduk asli Amerika dan koloni pada tahun 1700-an menggunakan tongkol jagung kering yang dikosongkan untuk kebutuhan higienis mereka. Hal ini dapat dijelaskan dengan fakta bahwa jagung berlimpah dan memiliki sifat penyerap yang lembut. Ini mungkin tidak semaju kertas lembut, tapi tetap saja, ini lebih aman dan lebih nyaman daripada yang lain.

11. Salju
Orang yang tinggal di daerah yang lebih dingin (seperti suku Inuit) menggunakan salju sebagai bahan pembersih setelah buang air besar. Kerugian dari metode ini jelas (dingin). Namun, tubuh bisa terbiasa jika salju digunakan dengan cara ini setiap hari. Metode ini secara mengejutkan adalah salah satu metode yang paling sehat, meskipun terlihat eksotis.

10. Batu
Menyeka dengan batu adalah salah satu teknik kamar mandi tertua. Pada zaman kuno, orang memilih apa yang dapat mereka temukan dengan bebas dan mudah di sekitar mereka, termasuk batu dan bahan alami lainnya. Tentu saja ini bukan metode yang paling nyaman dari sudut pandang modern. Tapi itu mungkin solusi yang bagus berabad-abad yang lalu ketika tidak ada lagi yang berguna.

Baca juga: Bukan Cuma Naruto yang Rela Mati, Shinobi Genin Abadi Ini Lebih Dulu Melakukannya, Bahkan Kisahnya Tragis

9. Tongkat kayu
Sekitar 2.000 tahun yang lalu, orang-orang di Tiongkok Kuno menggunakan tongkat kebersihan khusus yang dipotong dari bambu dan kayu lain yang menyerupai spatula. Mereka secara tradisional disebut salaka, cachou, atau chugi. Ujung-ujung alat musik itu dibalut kain, kiranya membuatnya lebih nyaman digunakan untuk urusan intim.

8. Pecahan tembikar
Orang-orang di Yunani Kuno menggunakan "pessoi" atau potongan keramik kecil. Pessoi dapat ditemukan di jamban kuno di sekitar Mediterranian. Potongan-potongan tersebut berdiameter 3 cm hingga 11 cm dan sengaja dipotong ulang dari pecahan keramik tua agar memiliki sudut yang lebih halus. Bahkan mungkin ada pepatah Yunani yang merujuk pada praktik ini: "Tiga batu cukup untuk dibersihkan."

7. Spons pada tongkat
Orang-orang di Roma Kuno memiliki alternatif untuk kertas toilet zaman modern dalam bentuk tersoruim, spons yang dipasang pada tongkat. Tersorium bahkan disebutkan dalam tulisan-tulisan Seneca, tetapi bagaimana tepatnya itu digunakan masih diperdebatkan. Kemungkinan besar, itu komunal dan dibersihkan setelah digunakan dengan cara cuka atau air garam dan kemudian digunakan kembali. Namun ada kemungkinan bahwa itu digunakan sebagai sikat toilet, bukan sebagai kertas toilet.

6. Kerang
Kedengarannya sulit dipercaya, tetapi masyarakat yang tinggal di pulau dan di daerah pesisir menggunakan cangkang kerang untuk membersihkan setelah buang air besar. Jika cangkang tidak tersedia, penduduk pulau menggunakan sabut kelapa. Tampaknya agak tidak nyaman karena ketangguhan dan tepian yang tajam, tetapi nenek moyang kita tidak punya banyak pilihan.

5. Koran dan majalah
Era baru "rutinitas kamar mandi" dimulai pada abad kedelapan belas dengan munculnya surat kabar dan majalah. Mereka mungkin dapat dianggap sebagai pendahulu terdekat dari kertas toilet yang sebenarnya. Di AS bahkan ada favorit lokal dalam bentuk Almanak Petani dan katalog Sears yang populer. Almanak sangat umum digunakan sehingga penerbit mulai mengebor lubang di berkala untuk membuatnya lebih mudah digantung.

4. Kain
Di Amerika dan Eropa awal, orang menggunakan kain lap tua untuk menyeka diri mereka sendiri setelah pergi ke kamar mandi. Kain seperti itu bisa dicuci dan digunakan kembali, tetapi akhirnya berakhir di selokan. Kelembutan bahan merupakan salah satu keunggulan metode ini. Namun, gagasan kain yang dapat digunakan kembali dipertanyakan karena masalah sanitasi.

3. Rumput
Masuk akal bahwa selama berabad-abad orang menggunakan bahan alami untuk kebersihan. Dan apa yang bisa lebih baik untuk tujuan ini selain tanaman? Mereka dapat ditemukan hampir di mana-mana, mereka relatif lembut dan aman digunakan, dan mudah untuk dibuang. Ini adalah salah satu cara paling ramah lingkungan untuk memenuhi kebutuhan kamar mandi Anda.

Baca juga: Meski Kuat, Inilah Hal yang Membuat Dajjal Ketakutan

2. Air
Di India, Afrika, dan negara-negara Arab, orang secara tradisional menggunakan tangan kiri dan sedikit air untuk membersihkan pantat mereka. Tangan dibersihkan setelah prosedur. Metode ini masih digunakan di beberapa bagian dunia. Sejarawan mengira bahwa teknik ini adalah alasan mengapa orang berjabat dengan tangan kanan mereka.

1. Pasir atau kotoran
Kondisi iklim yang berbeda mendikte berbagai pendekatan untuk kebersihan. Di tempat-tempat gersang di mana tidak ada benda lain yang bisa ditemukan, orang menggunakan segenggam pasir atau tanah untuk membersihkan pantat mereka. Ini mungkin salah satu praktik yang paling tidak nyaman dan higienis bagi orang-orang kontemporer. Namun demikian, nenek moyang kita harus memanfaatkan sumber daya yang mereka miliki.

Metode mana yang menurut Anda paling aneh? Manakah yang akan Anda gunakan dalam situasi apa pun?


Tahukah Anda

Informasi Anda Genggam



Loading...