Bank Dunia Memperingatkan Kerusakan Jangka Panjang Dari Pandemi Virus Corona

Devi
Rabu, 14 Oktober 2020 | 17:03 WIB
Bank Dunia Memperingatkan Kerusakan Jangka Panjang Dari Pandemi Virus Corona R24/dev Bank Dunia Memperingatkan Kerusakan Jangka Panjang Dari Pandemi Virus Corona

RIAU24.COM -  Krisis ekonomi global tidak akan separah yang dikhawatirkan tahun ini, tetapi produk domestik bruto (PDB) masih akan berkontraksi 4,4 persen dan kerusakan akibat pandemi akan terasa selama bertahun-tahun, Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan Selasa.

Suntikan besar-besaran bantuan pemerintah mencegah ekonomi jatuh lebih jauh pada tahun 2020, tetapi berlanjutnya kehadiran Covid-19 berarti prospeknya sangat tidak pasti, kata IMF dalam Outlook Ekonomi Dunia terbaru.

Resesi tidak terlalu parah tetapi masih dalam dan "pendakian dari bencana ini kemungkinan akan berlangsung lama, tidak merata, dan sangat tidak pasti," kata kepala ekonom IMF Gita Gopinath dalam laporan yang dirilis menjelang pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia. .

Baca juga: Pegadaian Siapkan 3 Kg Tabungan Emas Untuk Peraih Medali Olimpiade Tokyo 2020

Hasilnya "akan jauh lebih lemah jika bukan karena tanggapan yang cukup besar, cepat dan belum pernah terjadi sebelumnya" dari pemerintah dan bank sentral, sebesar US $ 12 triliun, katanya, sekali lagi memperingatkan bahaya mencabut dukungan terlalu cepat.

IMF meningkatkan perkiraan PDB global untuk tahun ini sebesar 0,8 poin persentase, tetapi memangkas prospek pertumbuhan 2021 menjadi 5,2 persen. Prospek yang ditingkatkan dibandingkan dengan perkiraan yang mengerikan pada bulan Juni mencerminkan fakta penurunan pada kuartal kedua "sangat buruk tetapi itu kurang buruk dari yang kami perkirakan," kata Gopinath dalam wawancara dengan AFP.

Di Amerika Serikat, perkiraan pertumbuhan mengalami peningkatan besar setelah pengeluaran stimulus sebesar $ 3 triliun dikerahkan pada minggu-minggu awal pandemi. Ekonomi sekarang diperkirakan turun 4,3 persen tahun ini, dan mencatat pertumbuhan 3,9 persen pada 2021. Cina, tempat virus itu berasal, telah pulih lebih cepat dan akan melihat pertumbuhan 1,9 persen tahun ini, meningkat menjadi 8,2 persen tahun depan, menurut laporan.

Namun, Gopinath mengatakan jika China dikeluarkan, pertumbuhan global tahun depan akan negatif. Sementara sebagian besar negara akan melihat ekonomi mereka kembali ke tingkat pra-pandemi pada 2022, beberapa, seperti di Amerika Latin, tidak akan melihat pemulihan sampai 2023, katanya kepada wartawan.

Negara-negara seperti India, Spanyol dan Italia akan mengalami penurunan ekonomi dua digit pada tahun 2020, sementara Inggris hanya meleset dari ambang tersebut dengan kontraksi 9,8 persen, kata IMF. Bantuan berkelanjutan yang kritis Gopinath kembali menegaskan pesan IMF bahwa pemerintah harus terus memberikan dukungan mengingat kedalaman kerusakan akibat virus, yang menyebabkan pengangguran besar-besaran serta lebih dari satu juta kematian.

Dia mengatakan kepada AFP bahwa paket stimulus AS lainnya sesuai dengan Undang-Undang CARES senilai $ 2,2 triliun yang disetujui pada bulan Maret akan meningkatkan pertumbuhan di ekonomi terbesar dunia sebesar dua poin persentase tahun depan, melebihi kenaikan PDB 3,1 persen yang diperkirakan saat ini. Dan itu juga bisa memiliki "manfaat yang signifikan bagi dunia". Gopinath mengatakan bahwa mengalahkan virus tetap penting.

"Tetapi jika kita dapat mengakhiri krisis kesehatan lebih cepat, dan kita dapat terus memberikan dukungan pendapatan kepada rumah tangga, dan kita dapat mencegah kebangkrutan yang berlebihan dan penghancuran pekerjaan, maka kita dapat memiliki pemulihan yang lebih cepat."

Selain itu, negara miskin akan membutuhkan pembiayaan lunak serta keringanan utang. Luka ekonomi Bahkan setelah krisis segera berlalu, IMF memperingatkan bahwa "sebagian besar ekonomi akan mengalami kerusakan permanen pada potensi pasokan, mencerminkan bekas luka dari resesi yang dalam tahun ini."

Baca juga: Emas Antam Hari Ini Turun Harga ke Rp 943 Ribu Per Gram

Pertumbuhan global diperkirakan akan melambat menjadi 3,5 persen dalam jangka menengah, kehilangan output yang menakjubkan sebesar $ 28 triliun dalam periode lima tahun hingga 2025 dibandingkan dengan ekspektasi sebelum pandemi, menurut laporan tersebut. Bank Dunia mengatakan hingga 150 juta lebih orang mungkin akan didorong ke dalam kemiskinan ekstrem pada tahun 2021, pertama kalinya keadaan memburuk dalam lebih dari dua dekade, sementara IMF memperingatkan bahwa krisis akan memperburuk ketidaksetaraan, terutama bagi perempuan.

Namun sistem perbankan global dianggap "stabil," kata Tobias Adrian, direktur departemen moneter dan pasar modal IMF kepada wartawan. Tetapi stabilitasnya bervariasi menurut wilayah, dengan pasar negara berkembang menjadi rumah bagi lebih banyak institusi yang dapat menghadapi tantangan modal jika penurunan semakin intensif, dan bank-bank Eropa umumnya lebih rentan daripada bank Amerika Utara, katanya. IMF meminta pemerintah untuk memikirkan kembali prioritas pengeluaran mereka dan mengarahkan pendanaan ke proyek-proyek yang akan meningkatkan produktivitas, termasuk investasi energi hijau dan pendidikan.

Dan dengan meningkatnya utang, pembuat kebijakan mungkin perlu menaikkan pajak bagi mereka yang berpenghasilan tertinggi, menghilangkan celah dan pemotongan, "dan memastikan bahwa perusahaan membayar bagian pajak yang adil sambil menghilangkan pembelanjaan yang boros."

"Ini adalah krisis terburuk sejak Depresi Hebat, dan dibutuhkan inovasi signifikan di bidang kebijakan, baik di tingkat nasional maupun internasional, untuk pulih dari bencana ini," kata Gopinath.


Bisnis
Informasi Anda Genggam


Loading...