Pemilik Salon Kecantikan Ilegal Di Cheras Ditangkap, Setelah Seorang Kliennya Meninggal Saat Operasi Sedot Lemak

Devi
Selasa, 20 Oktober 2020 | 14:35 WIB
Pemilik Salon Kecantikan Ilegal Di Cheras Ditangkap, Setelah Seorang Kliennya Meninggal Saat Operasi Sedot Lemak R24/dev Pemilik Salon Kecantikan Ilegal Di Cheras Ditangkap, Setelah Seorang Kliennya Meninggal Saat Operasi Sedot Lemak

RIAU24.COM -  Menyusul insiden di mana seorang gadis berusia 23 tahun meninggal dalam operasi sedot lemak di salon kecantikan tanpa izin di Cheras, polisi telah menangkap dua wanita pemilik salon tersebut.

Menurut Kapolres Kuala Lumpur Datuk Saiful Azly Kamaruddin, tersangka berusia 49 dan 23 tahun yang merupakan ibu dan anak, ditahan berdasarkan Bagian 304 A KUHP karena menyebabkan kematian karena kelalaian, lapor Berita Harian.

"Kedua tersangka kini ditahan selama tiga hari mulai 19 hingga 21 Oktober untuk membantu penyidikan," ujarnya dalam jumpa pers di Mapolres Sentul.

Baca juga: Pengakuan Pendeta di Beoga, Begini Biadabnya Gerombolan KKB di Papua, Gedung Sekolah Dibakar Hingga Gadis-gadis Desa Diperkosa

Investigasi awal polisi juga menemukan bahwa pusat kecantikan itu terdaftar secara resmi tetapi tidak memiliki sertifikat untuk melakukan prosedur sedot lemak.

Lebih lanjut, meski tahu pihak panti tidak memiliki surat keterangan untuk melakukan sedot lemak, namun korban sudah setuju untuk melanjutkan prosedur tersebut, kata Saiful Azly.

Setelah disuntik di lengannya, korban mulai kesulitan bernapas dan kehilangan kesadaran. Korban kemudian dilarikan ke Rumah Sakit Kanselir Tuanku Mukhriz (HCTM) di mana dia dinyatakan meninggal.

Menyusul berita tentang kejadian ini, Perkumpulan Bedah Plastik dan Rekonstruksi Malaysia (MSPRS) mengeluarkan pernyataan, mengingatkan publik untuk mewaspadai pusat kecantikan yang mempromosikan prosedur estetika medis / bedah melalui media cetak, elektronik, dan media sosial.

Baca juga: Bunuh Neneknya dengan Palu Hingga Tewas, Wanita Ini Ngaku Disuruh Tuhan

“Berkaitan dengan laporan terbaru tentang komplikasi prosedur estetika yang dilakukan oleh praktisi non-kualifikasi, kami ingin mengingatkan masyarakat akan semakin banyaknya pusat kecantikan / medispas yang mempromosikan prosedur estetika medis / bedah melalui media cetak, elektronik dan sosial. platform, ”tulis mereka.

"Mereka mungkin menyamar sebagai" dokter medis "atau menggunakan istilah medis mewah untuk membujuk klien mereka agar melakukan prosedur tersebut. Mereka sering kali menawarkan harga yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan klinik / rumah sakit medis berlisensi. ”

“Tingkat komplikasi yang lebih tinggi dan bahkan kematian telah dilaporkan dalam praktik tanpa izin ini. Sangat penting untuk memeriksa invasivitas, risiko yang terlibat, lisensi premis, dan kualifikasi penyedia layanan sebelum menjalani prosedur estetika apa pun. Jika ragu, silakan hubungi otoritas terkait untuk konformasi. "

MSPRS kemudian mengimbau masyarakat untuk merujuk pada daftar praktisi medis yang memiliki lisensi untuk menawarkan layanan estetika medis di Malaysia sesuai dengan spesialisasi mereka di daftar praktisi medis Kementerian Kesehatan.


Kriminal
Informasi Anda Genggam


Loading...