Waspada! DBD di Pekanbaru Capai 470 Kasus

Ryan Edi Saputra
Kamis, 22 Oktober 2020 | 08:37 WIB
Ilustrasi R24/put Ilustrasi

RIAU24.COM - PEKANBARU - Selain wabah Covid-19, masyarakat di Kota Pekanbaru harus mewaspadai wabah Demam Berdarah Dengue (DBD). Diketahui, Pasien DBD di Kota Pekanbaru bertambah dua orang. Total, saat ini kasus DBD tercatat di Dinas Kesehatan (Diskes) Kota Pekanbaru sebanyak 470 kasus.

"Minggu lalu ada 464 kasus. Bertambah dua kasus," kata Sekretaris Diskes Kota Pekanbaru Zaini Rizaldy Saragih belum lama ini.

Baca juga: Harga Bawang Naik Tipis, Cabai Merah Tetap Rp40 Ribu Per Kilogram

Namun, pasien DBD yang masih dalam perawatan hanya dua orang saja. Selebihnya, sudah ditangani dan sudah sembuh. Pasien meninggal satu orang di awal tahun lalu.

Ia mengimbau agar warga selalu menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Intinya, kata dia, memberantas DBD dengan cara menjaga kebersihan lingkungan. 

"Karena faktor lingkungan yang menentukan DBD," kata dia. 

Baca juga: Hari Ini Harga Daging Ayam dan Sapi Tidak Ada Kenaikan

Jadi, partisipasi masyarakat menjaga lingkungan sangat diperlukan. Seperti menata lingkungan agar nyamuk aedes aegypti tidak bertelur. 

Masyarakat diajak supaya ikut membersihkan lingkungan bersama, melakukan 3M plus. Diskes Pekanbaru, kata dia, juga sudah lakukan penyuluhan kepada masyarakat, baik melalui dinas langsung atau melalui puskesmas. 

"Turun ke lapangan, langsung ke masyarakat jadi kita tidak menunggu di puskesmas lagi. Kita turun ke masyarakat, kita wajib turun mengajak masyarakat untuk memerangi DBD. Untuk obat, saya rasa cukup, untuk penanganan DBD cukup," jelasnya. 

Jumlah kasus DBD di Pekanbaru:

Sukajadi 18 kasus

Senapelan 20 kasus

Pekanbaru Kota 7 kasus

Rumbai Pesisir 22 kasus

Rumbai 29 kasus

Limapuluh 36 kasus

Sail 7 kasus

Bukit Raya 53 kasus

Marpoyan Damai 65 kasus

Tenayan Raya 83 kasus

Tampan 76 kasus

Payung Sekaki 54 kasus

Total : 470 Kasus


Dbd Pekanbaru
Informasi Anda Genggam


Loading...