WHO: Negara-negara di Belahan Utara Berada di Jalur Berbahaya Sepanjang Pandemi COVID-19

Devi
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 08:52 WIB
WHO: Negara-negara di Belahan Utara Berada di Jalur Berbahaya Sepanjang Pandemi COVID-19 R24/dev WHO: Negara-negara di Belahan Utara Berada di Jalur Berbahaya Sepanjang Pandemi COVID-19

RIAU24.COM -  Negara di belahan utara menghadapi momen penting dalam memerangi pandemi virus Corona, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dengan terlalu banyak negara menyaksikan peningkatan eksponensial kasus virus korona.

Peringatan keras pada hari Jumat datang ketika jumlah kasus virus Corona lebih dari dua kali lipat dalam 10 hari di seluruh Eropa, dengan beberapa negara Eropa selatan melaporkan jumlah kasus harian tertinggi mereka minggu ini.

Sementara itu, Amerika Serikat mencatat kenaikan infeksi satu hari terbesarnya - lebih dari 70.000 - sejak Juli pada Kamis di tengah kekhawatiran "gelombang ketiga" COVID-19 yang mencengkeram negara yang paling parah terkena dampak di dunia.

Baca juga: Covid-19 Diklaim Bukan Dari China Melainkan India, Ini Penjelasannya

"Kami berada pada titik kritis dalam pandemi COVID-19, terutama di Belahan Bumi Utara," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers.

"Beberapa bulan ke depan akan menjadi sangat sulit dan beberapa negara berada di jalur yang berbahaya."

Virus corona baru telah menginfeksi hampir 42 juta orang dan menewaskan sedikitnya 1,1 juta sejak wabah muncul di China Desember lalu, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Setelah penguncian selama berbulan-bulan dan penutupan perbatasan, negara-negara secara bertahap mengurangi pembatasan dan membuka kembali bisnis untuk menyelamatkan ekonomi yang lumpuh akibat pandemi.

Baca juga: Israel Dituding Jadi Dalang Pembunuhan Ilmuwan Nuklir Iran

WHO telah memperingatkan peredaran darah musim flu tahunan di bulan-bulan musim dingin dan COVID-19 - keduanya menyebabkan penyakit pernapasan - dapat menambah beban tambahan pada populasi yang rentan dan sistem perawatan kesehatan yang sudah meregang karena pandemi.

Tedros mengatakan terlalu banyak negara yang sekarang mengalami peningkatan infeksi secara eksponensial, "dan itu sekarang mengarah ke rumah sakit dan unit perawatan intensif yang mendekati atau melebihi kapasitas - dan kami masih baru di bulan Oktober".

“Kami mendesak para pemimpin untuk segera mengambil tindakan untuk mencegah kematian yang tidak perlu lebih lanjut, layanan kesehatan penting dari runtuh, dan sekolah ditutup lagi. Seperti yang saya katakan di bulan Februari dan saya ulangi hari ini: Ini bukan latihan. "

Meningkatkan pengujian, melacak kontak orang-orang yang terinfeksi, dan mengisolasi mereka yang berisiko menyebarkan virus akan memungkinkan negara-negara menghindari penguncian wajib, tambahnya.

Maria Van Kerkhove, kepala teknis COVID-19 WHO, mengatakan situasinya "sangat mengkhawatirkan" di Eropa, yang mencatat lebih dari setengah kasus baru yang terdaftar di dunia selama 24 jam terakhir.

“Kami tidak hanya melihat peningkatan jumlah kasus di banyak kota di seluruh Eropa; kapasitas ICU [unit perawatan intensif] akan tercapai dalam beberapa minggu mendatang, ”katanya.



Informasi Anda Genggam



Loading...