Empat Dari Sepuluh Orang di Amerika Mendukung Biden, Trump Diprediksi Akan Kalah Dalam Pemilihan Presiden

Devi
Senin, 26 Oktober 2020 | 14:04 WIB
Empat Dari Sepuluh Orang di Amerika Mendukung Biden, Trump Diprediksi Akan Kalah Dalam Pemilihan Presiden R24/dev Empat Dari Sepuluh Orang di Amerika Mendukung Biden, Trump Diprediksi Akan Kalah Dalam Pemilihan Presiden

RIAU24.COM -  Lebih dari empat dari sepuluh pendukung Presiden Donald Trump dan penantang Demokratnya, Joe Biden, mengatakan mereka tidak akan menerima hasil pemilihan November jika kandidat pilihan mereka kalah, jajak pendapat Reuters / Ipsos menemukan.

Survei, yang dilakukan pada 13-20 Oktober, menunjukkan 43 persen pendukung Biden tidak akan menerima kemenangan Trump, sementara 41 persen orang Amerika yang ingin memilih kembali Trump tidak akan menerima kemenangan oleh Biden.

Porsi yang lebih kecil akan mengambil tindakan untuk membuat ketidaksenangan mereka diketahui: 22 persen pendukung Biden dan 16 persen pendukung Trump mengatakan mereka akan terlibat dalam protes jalanan atau bahkan kekerasan jika kandidat pilihan mereka kalah.

Baca juga: Tragis, Siswa Ini Menderita Cedera Parah Saat Mencoba Menemukan Koneksi Internet di Jembatan Demi Mengikuti Kelas Online

Pejabat pemilu AS menghadapi serangkaian tantangan tahun ini yang telah menimbulkan kekhawatiran tentang kepercayaan publik terhadap hasil pemilu. Pejabat tinggi keamanan nasional memperingatkan pekan lalu bahwa Rusia dan Iran telah meretas sistem pemungutan suara AS dan mencari cara untuk merusak pemilu.

Trump juga telah berulang kali mempertanyakan integritas pemilu AS, dengan alasan bahwa proses tersebut "dicurangi" terhadapnya dan berulang kali menegaskan tanpa bukti bahwa lonjakan mail-in voting tahun ini akan meningkatkan kemungkinan penipuan pemilih.

Dia telah menolak untuk melakukan transfer kekuasaan secara damai jika penghitungan suara menunjukkan dia telah kalah. Donald Green, seorang ilmuwan politik di Universitas Columbia, mengatakan hasil jajak pendapat meredakan kekhawatirannya tentang kekerasan pasca pemilu. Namun dia memperingatkan bahwa jika pemilu sudah dekat, atau salah satu kandidat dapat membuat tuduhan yang kredibel atas kecurangan pemilih, itu dapat memicu ketidakpuasan dan protes yang lebih luas daripada yang disarankan jajak pendapat.

Baca juga: Kisah Pria Tunawisma Dilindungi Anjing Liar Jadi Viral di Malaysia

"Inilah sebabnya mengapa banyak orang yang menentang Trump menahan napas dan berharap hasil miring yang tidak bisa diperebutkan," kata Green.

Jajak pendapat Reuters / Ipsos terbaru menunjukkan Biden memimpin Trump dengan 8 poin persentase secara nasional: 51% dari kemungkinan pemilih mengatakan mereka mendukung penantang Demokrat, sementara 43% memilih presiden. Biden juga unggul di Wisconsin dan Michigan, tetapi perlombaan tampaknya lebih dekat di negara bagian medan pertempuran lainnya termasuk Pennsylvania, Florida, Arizona dan North Carolina.

Jajak pendapat Reuters / Ipsos dilakukan secara online, dalam bahasa Inggris, di seluruh Amerika Serikat. Itu mengumpulkan tanggapan dari 2.649 orang dewasa Amerika, termasuk 1.039 yang mengatakan mereka telah memilih Trump atau berencana untuk memilihnya, dan 1.153 yang mengatakan mereka juga mendukung Biden. Jajak pendapat tersebut memiliki interval kredibilitas, ukuran presisi, sebesar 4 poin persentase.



Informasi Anda Genggam



Loading...