Kesedihan Mengerikan Dirasakan Oleh Para Orang Tua Siswa yang Dibunuh Dengan Cara Dipenggal di Dalam Sekolah di Kamerun

Devi
Rabu, 28 Oktober 2020 | 08:32 WIB
Kesedihan Mengerikan Dirasakan Oleh Para Orang Tua Siswa yang Dibunuh Dengan Cara Dipenggal di Dalam Sekolah di Kamerun R24/dev Kesedihan Mengerikan Dirasakan Oleh Para Orang Tua Siswa yang Dibunuh Dengan Cara Dipenggal di Dalam Sekolah di Kamerun

RIAU24.COM -  "Ayah, aku pergi ke sekolah."

Itu adalah kata-kata terakhir Victory mengatakan kepada ayahnya, Tamangoua Boniface, saat dia mengambil tas sekolahnya dan berjalan ke sekolahnya pada 24 Oktober. Dan itu juga terakhir kali Boniface, pendeta Kementerian Pemulihan Dunia di Kumba, sebuah kota di Wilayah Barat Daya Kamerun, melihat putranya yang berusia 11 tahun.

Victory adalah salah satu dari tujuh anak yang tewas ketika penyerang tak dikenal bersenjatakan senjata dan parang menyerbu Akademi Bilingual Internasional Ibu Francisca.

Serangan mengerikan itu, yang juga menyebabkan belasan siswa terluka, mengejutkan Kamerun. Itu juga menuai kecaman luas dari dalam dan luar negeri, termasuk dari badan-badan PBB, kelompok hak asasi internasional dan organisasi masyarakat sipil lokal.

Pada hari Senin, Presiden Paul Biya juga mengecam "pembunuhan mengerikan" terhadap anak-anak sekolah dan mengatakan "tindakan yang tepat" akan diambil untuk memastikan orang-orang yang bertanggung jawab ditangkap dan diadili.

Belum ada yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu, yang terjadi di bagian Kamerun di mana kelompok bersenjata separatis telah memerangi pasukan pemerintah selama hampir empat tahun.

Baca juga: Ukraina ‘Melunjak’ Terhadap Rusia, Klaim Diterima Seluruh Anggota NATO

Pada tahun 2016, pengacara, guru, dan lainnya di wilayah Anglophone Northwest dan Southwest Kamerun yang sebagian besar turun ke jalan untuk memprotes dominasi bahasa Prancis dalam sistem pendidikan dan hukum, menggemakan keluhan berkepanjangan di antara minoritas berbahasa Inggris di negara itu atas persepsi wilayah mereka. marginalisasi oleh pemerintah pusat yang didominasi Francophone di ibu kota, Yaounde. Tanggapan keras pemerintah terhadap protes tersebut diikuti oleh munculnya beberapa kelompok bersenjata separatis yang berusaha membentuk negara yang memisahkan diri.

Kelompok hak asasi manusia menuduh kedua belah pihak melakukan kekejaman dalam konflik yang menewaskan sedikitnya 3.000 orang. Di tengah gelombang penangkapan dan penculikan sewenang-wenang, serta pembunuhan di luar hukum dan perusakan rumah dan fasilitas umum secara sembarangan, krisis telah memaksa lebih dari 700.000 warga Kamerun meninggalkan rumah mereka untuk mencari keselamatan, dengan hampir 60.000 melintasi perbatasan ke Nigeria.

Malam sebelum serangan sekolah, Victory tetap terjaga hingga tengah malam untuk belajar dan mentransfer catatan ke buku latihan, menurut ayahnya. Setelah sholat subuh keluarga, Victory membersihkan rumah dan bersiap untuk sekolah. Ibunya, yang baru sembuh dari operasi, berjanji akan membuatkan makan siang sebelum dia pulang pada jam 2 siang.

Namun tidak lama setelah dia pergi, seorang anak berlari menuju rumah keluarganya, tangisnya keras dan tiada henti.

“Ketika anak yang sedang meratap sampai di rumah kami, dia jatuh ke tanah dan berteriak‘ Pendeta! Pendeta! Mereka telah membunuh Victory; Victory sudah mati, '”kata Boniface, 48.

Anak itu mengatakan beberapa pria bersenjata datang ke sekolah dengan sepeda motor, pergi ke ruang kelas dan membunuh beberapa anak. Berbicara di telepon, dia berhenti untuk waktu yang sangat lama.

“Ketika saya sampai di sana [sekolah], saya melihat putri saya terbaring tak bernyawa di lantai bersama dua anak lainnya,” kata pendeta itu. Luka dalam di sisi kiri sekitar tulang rusuk menunjukkan bahwa dia telah ditusuk.

Dia menarik napas dalam dan berhenti lagi.

"Victory," lanjut ayahnya, "termasuk di antara tiga korban pertama yang meninggal."

Kemarahan atas serangan itu telah meluap menjadi ekspresi solidaritas publik dan pawai jalanan di beberapa kota, termasuk di Yaounde,
Tagar #EndAnglophoneCrisis juga telah digunakan secara luas dalam beberapa hari terakhir untuk menghidupkan kembali seruan untuk diakhirinya konflik yang telah menghancurkan desa, kota, dan mata pencaharian.

Beberapa surat kabar juga berduka atas kematian dengan membuat halaman sampul hitam.

Baca juga: Tragis, Remaja 16 Tahun Tewas di Dekat Halte Bus di Yerusalem

“Sejujurnya, kami tidak menemukan kata-kata untuk mengungkapkan perasaan kami setelah pembunuhan Kumba,” kata Tarhyang Tabe, penerbit Surat Kabar Advokat, sebuah mingguan lokal.

“Sebagai surat kabar yang mengadvokasi perdamaian, kami menggunakan publikasi hari Senin untuk mengadvokasi perdamaian.”

Tetapi bagi orang tua yang kehilangan anak-anak mereka dalam serangan itu, perjalanan menuju pemulihan itu sulit. Njulefac Kingsley, yang kehilangan putrinya yang berusia 11 tahun, Jennifer Anangim, terdengar tidak terhibur.

Seorang ayah dari empat anak (Jennifer adalah anak keduanya), arsitek berusia 45 tahun itu mengatakan dia pergi ke pertaniannya setelah putrinya pergi ke sekolah, hanya untuk kemudian menerima panggilan telepon dari seorang teman yang memberi tahu dia tentang serangan itu.

"Saya bergegas ke sekolah Jennifer dan menemukan putri saya terbaring tak bernyawa di genangan darahnya sendiri dengan kepala putus," kata Kingsley, mengambil napas.

Keheningan singkat terjadi. Ketika dia mulai berbicara di telepon lagi, dia mengatakan dia tidak sadarkan diri selama hampir empat jam setelah kejadian itu. "Saya harus pergi dan mencoba mengumpulkan potongan kepala putri saya," kata Kingsley. “Ini sangat sulit bagi saya dan istri saya serta saudara perempuan dan laki-laki Jennifer.”

Para pengamat mengatakan penembakan itu menunjukkan bahwa ada kebutuhan untuk mencari solusi segera atas konflik dan siklus kekerasan tanpa akhir yang telah ditimbulkannya sejauh ini. Pusat Hak Asasi Manusia dan Demokrasi di Afrika, sebuah LSM di Kamerun, mengatakan serangan itu melanggar hak anak-anak atas pendidikan dan kehidupan, dan menyerukan resolusi damai untuk krisis tersebut.

Sementara itu, warga di Kumba terus mencaci-maki para penyerang.

“Tidak ada kecaman yang cukup kuat untuk mengartikulasikan kesedihan kami yang penuh atas serangan brutal dan pembunuhan anak-anak tak berdosa yang berjuang untuk mengejar pendidikan yang merupakan hak mereka,” kata Shengang Richard, presiden Asosiasi Kesejahteraan dan Pembangunan Keluarga, sebuah LSM di Kumba.

Richard, yang organisasinya memulai sebuah pusat untuk mendidik anak-anak yang terlantar akibat krisis, khawatir serangan itu akan menggagalkan upaya untuk mengembalikan anak laki-laki dan perempuan ke sekolah. Pejuang separatis sering melakukan penguncian pada hari Senin di wilayah Anglophone, membuat sekolah tutup selama hampir empat tahun. Guru dan siswa terus menghadapi ancaman sementara kekerasan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

“Saya khawatir serangan sekolah ini akan menggagalkan upaya kami untuk memungkinkan anak-anak bersekolah,” kata Richard. "Ketika sekolah diserang dan anak-anak dibunuh, itu akan membuat takut anak-anak dari sekolah dan membatalkan upaya pekerja kemanusiaan yang bekerja keras untuk membantu anak-anak memperoleh pendidikan."

Untuk Boniface dan istrinya, kesedihan terus berlanjut. Victory baru saja memasuki tahun pertama sekolah menengah pertama. Dia menyukai musik Injil dan merupakan anggota aktif paduan suara gereja, kata ayahnya. Dia bermain drum di gereja dan suka bermain sepak bola.

Tapi, di atas segalanya, dia menyukai sekolah, kata Boniface.

Dia bermimpi menjadi seorang insinyur, tambahnya, mengatakan kematian putrinya sangat sulit untuk diproses. "Istri saya pingsan sejak Sabtu," katanya.

Keluarga Victory kewalahan dengan ratusan warga yang telah mengunjungi rumahnya untuk bersimpati dengan orang tuanya. “Sungguh luar biasa orang banyak yang berbondong-bondong ke rumah kami untuk ikut berbela sungkawa,” kata Boniface.

Tetapi itu juga karena keadaan seputar kelahirannya.

Victory dikandung hampir sembilan tahun setelah pernikahan orang tuanya. Pasangan tanpa anak sering mendapat stigma di beberapa masyarakat Afrika, dan wanita menikah tanpa anak sering digambarkan sebagai "mandul".

“Victory adalah anak saya yang pertama dan satu-satunya,” kata Boniface.

“Istri saya dan saya memilikinya setelah delapan tahun enam bulan menikah tanpa anak. Ketika dia lahir, itu adalah kesaksian besar bagi kami, itulah mengapa kami menamainya Victory. ”


Informasi Anda Genggam


Loading...