Puluhan Ribu Orang Lakukan Aksi Protes di Belarusia, Tuntut Alexander Lukashenko Dilengserkan

Devi
Senin, 02 November 2020 | 10:01 WIB
Puluhan Ribu Orang Lakukan Aksi Protes di Belarusia, Menentang Tembakan Peringatan R24/dev Puluhan Ribu Orang Lakukan Aksi Protes di Belarusia, Menentang Tembakan Peringatan

RIAU24.COM -  Polisi anti huru hara melepaskan tembakan peringatan ke udara, menggunakan granat kejut dan melakukan penangkapan untuk mencegah puluhan ribu orang Belarusia yang berbaris melalui Minsk untuk menuntut pemimpin veteran Alexander Lukashenko meninggalkan kekuasaan.

Demonstrasi besar-besaran telah terjadi di ibu kota selama 12 minggu berturut-turut sejak pemilihan yang disengketakan, meningkatkan tekanan pada pemimpin 26 tahun yang diperangi yang telah berpegang teguh pada kekuasaan dan mengatakan dia tidak berniat mundur. Kandidat oposisi utama Svetlana Tikhanovskaya mengecam pemungutan suara itu sebagai penipuan dan telah didukung oleh para pemimpin Barat yang menolak untuk mengakui hasilnya.

Terlepas dari ancaman terbaru Lukashenko untuk "tidak mengambil tahanan", pengunjuk rasa mulai berbaris dari pusat Minsk ke lokasi eksekusi era Stalin di luar ibu kota pada hari Minggu.

Seorang wartawan AFP di tempat kejadian mendengar dentuman keras dan suara tembakan, dan saksi mata mengatakan polisi melepaskan tembakan ke udara dalam upaya nyata untuk menghentikan para pengunjuk rasa.

Tidak jelas jenis senjata apa yang digunakan.

Baca juga: Kasus Pembunuhan Paling Kejam dan Sadis di Dunia: Tewaskan Lebih dari 10 Wanita Sebelum Diperkosa dengan Cara Tak Wajar

“Situasinya benar-benar mengkhawatirkan dan suasana hati semua orang tegang,” seorang pengunjuk rasa yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan kepada Reuters melalui telepon pada hari Minggu.

“Bus dan peralatan polisi terus melaju melewati barisan. Rasanya orang-orang siap menghadapi segala jenis eskalasi. "

Kelompok hak asasi Vesna-96 mempublikasikan nama dari 45 orang yang telah ditangkap.

Seorang saksi mata mengatakan kepada Reuters bahwa polisi anti huru hara menggunakan kekerasan untuk membubarkan demonstran yang telah mencapai situs peringatan di pinggiran Minsk.

“Orang-orang tiba di lapangan dekat Kurapaty, bus (polisi) berhenti dan mengejar orang-orang dengan kecepatan tinggi, lalu mereka mulai melempar (setrum) granat. Terlebih lagi, mereka melemparkannya ke tengah kerumunan, ”kata saksi melalui telepon tanpa menyebut nama.

“Banyak orang telah ditahan. Itu semua terjadi di lapangan terbuka, jadi tidak ada tempat untuk lari, ”kata saksi.

Video yang beredar di media sosial menunjukkan bahwa, dalam jeda dari protes sebelumnya, pihak berwenang mengerahkan kendaraan lapis baja segala medan dengan senapan mesin yang dipasang di atap di Minsk.

Juru bicara kementerian dalam negeri Olga Chemodanova mengatakan kepada AFP bahwa sejumlah orang telah ditahan tetapi membantah bahwa polisi menggunakan granat kejut dan peralatan pengontrol kerusuhan lainnya terhadap para demonstran.

Tikhanovskaya, yang telah berlindung di negara tetangga Lithuania, mengatakan dalam sebuah pidato kepada para pengunjuk rasa: "Kami tidak melupakan masa lalu kami dan kami tidak akan melupakan apa yang sedang terjadi sekarang."

Negara bekas Soviet itu dicengkeram oleh demonstrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak pemimpin otoriter berusia 66 tahun Lukashenko mengklaim kemenangan. Tetapi situasinya tampak menemui jalan buntu, dengan presiden yang didukung Moskow menolak untuk pergi dan oposisi tidak dapat memaksa pemecatannya. Lukashenko minggu ini menunjuk menteri dalam negeri dan kepala polisi baru untuk Minsk dan mengatakan dia hanya akan berhenti "dalam mimpimu".

"Kami tidak akan menahan tawanan," katanya pada hari Jumat.

Baca juga: Di Negara Ini Jika Ada Polisi yang Melanggar Aturan, Mereka Wajib Mengenakan Ban “Hello Kitty Pink” di Lengannya

Tikhanovskaya - yang mengatakan dia memenangkan pemungutan suara Agustus - mendesak para pendukungnya untuk melancarkan pemogokan nasional Senin lalu, tetapi efeknya tampaknya terbatas dan para pejabat mengatakan ekonomi beroperasi normal.

Belarusia minggu ini menutup perbatasan darat dengan anggota Uni Eropa, Polandia, Lithuania dan Latvia serta Ukraina, dengan alasan pandemi virus korona.

Mulai Minggu, pihak berwenang juga melarang orang asing memasuki negara itu melalui penyeberangan perbatasan darat.

Setelah tindakan keras polisi awal terhadap protes yang mengakibatkan ribuan penahanan dan klaim penyiksaan di penjara, pihak berwenang bulan ini juga mengancam akan menggunakan amunisi hidup untuk membubarkan pengunjuk rasa.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...