Legenda Sepak Bola Argentina Maradona Menjalani Operasi Otak

Devi
Rabu, 04 November 2020 | 09:23 WIB
Legenda Sepak Bola Argentina Maradona Menjalani Operasi Otak R24/dev Legenda Sepak Bola Argentina Maradona Menjalani Operasi Otak

RIAU24.COM - Pemain hebat sepak bola Argentina Diego Maradona akan menjalani operasi pada hari Selasa karena kemungkinan pendarahan di otaknya, kata dokter pribadinya, Leopoldo Luque. Maradona memiliki hematoma subdural, yang merupakan akumulasi darah antara selaput dan otaknya, kata Luque, seorang ahli saraf. Dia menggambarkan prosedur tersebut sebagai "operasi rutin".

Dia mengatakan masalah tersebut kemungkinan disebabkan oleh kecelakaan, tetapi Maradona mengatakan dia tidak ingat kejadian tersebut.

Juara Piala Dunia 1986 diangkut ke Klinik Olivos di La Plata, selatan Buenos Aires. Jika operasinya berhasil, Maradona bisa pulang setelah 48 jam, kata dokternya.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

Donato Villani, kepala staf medis tim nasional Argentina, mengatakan kepada saluran TV TyC Sports bahwa operasi seperti itu biasanya berjalan dengan baik, "tetapi berbeda dengan Diego," mengutip perawatan Maradona di masa lalu untuk masalah jantung dan penggunaan obat-obatan serta alkoholnya.

Maradona dirawat di Klinik Ipensa dengan gejala depresi pada Senin, tiga hari setelah ulang tahunnya yang ke-60.

Pesepakbola, yang memenangkan Piala Dunia bersama Argentina pada 1986 dan secara luas dianggap sebagai salah satu pemain terhebat sepanjang masa, bersama Pele dari Brasil, yang berusia 80 bulan lalu.
Maradona terus menimbulkan kontroversi sejak masa kejayaannya sebagai pemain, dipulangkan dari Piala Dunia 1994 di Amerika Serikat karena doping dan keluar masuk permainan sebagai pelatih. Dia terakhir kali tampil di depan umum pada ulang tahunnya yang ke-60 pada hari Jumat sebelum pertandingan liga timnya melawan Patronato.

Puluhan penggemar Gimnasia y Esgrima berkumpul di rumah sakit, mengibarkan bendera dan memegang poster dengan pesan dukungan sembari menunggu kabar kesehatan Maradona.

Luque sebelumnya menyatakan bahwa gaya hidup Maradona berkontribusi pada kondisinya.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol

“Dia adalah pasien lanjut usia dengan banyak tekanan dalam hidupnya. Ini saatnya kita harus membantunya. Sangat sulit untuk menjadi Maradona, ”kata Luque tentang bintang yang merayakan ulang tahunnya yang ke-60 pada hari Jumat.

Maradona pernah menderita dua serangan jantung di masa lalu dan terkena hepatitis. Sebelumnya pada Selasa, mantan bintang Barcelona, ​​Napoli dan Boca Juniors mengatakan dia merasa lebih baik.

“Diego merasa jauh lebih baik dari kemarin dan merasa ingin pergi,” kata Luque. “Dia menghabiskan malam dengan baik dan kami bercanda. Saya ingin dia tinggal satu hari lagi. "

Maradona mengalami kesulitan mempertahankan zat besi karena operasi bypass lambung yang dia jalani pada 2005 untuk menurunkan berat badan 50kg (110 pon), membuatnya rentan terhadap anemia, kata Luque. Meskipun dia telah pulih dari kecanduan obat-obatan keras yang terdokumentasi dengan baik, Maradona mengonsumsi obat dalam bentuk obat penenang dan anxiolytics.

Luque mengatakan Maradona, yang gol "Tangan Tuhan" nya melawan Inggris termasuk yang paling kontroversial dalam sejarah Piala Dunia, merasa sedih sekitar seminggu dan menolak makan sebelum tiba di klinik.


Informasi Anda Genggam


Loading...