Tentara Israel Menghancurkan Seluruh Desa di Tepi Barat yang Diduduki

Devi
Kamis, 05 November 2020 | 09:58 WIB
Tentara Israel Menghancurkan Seluruh Desa di Tepi Barat yang Diduduki R24/dev Tentara Israel Menghancurkan Seluruh Desa di Tepi Barat yang Diduduki

RIAU24.COM - Tentara Israel telah menghancurkan hampir 80 rumah warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki. Delapan belas tenda yang menampung 11 keluarga di desa utara Khirbet Humsa dihancurkan pada Selasa malam. Sebanyak 74 orang mengungsi, lebih dari setengahnya adalah anak di bawah umur, menurut B’Tselem, sebuah organisasi non-pemerintah anti-pendudukan Israel.

Buldoser dan penggali juga merobohkan kandang-kandang yang digunakan sebagai kandang ternak, toilet portabel, wadah air dan panel surya, selain menyita kendaraan dan traktor milik sebagian warga.

Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtayyeh meminta komunitas internasional untuk campur tangan melawan upaya pasukan Israel untuk "menggusur warga Khirbet Humsa dan puluhan komunitas serupa dari rumah dan tanah mereka", menunjuk pada fakta bahwa Israel "memilih malam ini untuk melakukan yang lain. kejahatan ”sebagai perhatian difokuskan pada pemilihan presiden Amerika Serikat.

Baca juga: Anak-anak Terbunuh Akibatnya Serangan Israel di Jalur Gaza, Ratusan Lainnya Luka-luka

Abdelghani Awada, yang kehilangan tempat tinggal akibat operasi tersebut, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa Israel memberi orang "10 menit untuk mengevakuasi rumah kami".

"Kemudian, mereka mulai membuldoser," katanya.

Dia mengatakan keluarganya telah tinggal di daerah itu selama beberapa generasi dan menuduh Israel berusaha "mengosongkan Lembah Jordan dari penduduk Palestina".

Operasi larut malam itu tidak biasa mengingat begitu banyak rumah menjadi sasaran pada waktu yang sama, menurut B'Tselem. “Jelas niatnya untuk memaksa warga keluar dari tanah dengan menciptakan bencana kemanusiaan buatan manusia. Tapi warga telah memberi tahu kami bahwa mereka tidak punya tempat tujuan, "kata Sarit Michaeli, petugas advokasi internasional untuk B'Tselem di Twitter, menambahkan bahwa ini adalah pembongkaran pertama dalam tujuh tahun dari seluruh komunitas penggembala.

Cabang tentara Israel yang bertanggung jawab atas urusan sipil di Tepi Barat, COGAT, mengatakan pihaknya menghancurkan struktur yang "dibangun secara ilegal di zona tembak (area pelatihan militer) di Lembah Jordan".

Lembah Jordan adalah rumah bagi sekitar 60.000 warga Palestina, menurut PBB, tetapi hampir 90 persen tanahnya adalah bagian dari apa yang dikenal sebagai Area C, tiga per lima Tepi Barat yang berada di bawah kendali penuh Israel.

Baca juga: Imbas Pandemi, China Catat Pertumbuhan Populasi Paling Lambat Dalam Beberapa Dekade

Ini mencakup area militer tertutup dan sekitar 50 permukiman pertanian yang menampung sekitar 12.000 orang Israel. Orang Palestina dilarang dari daerah-daerah itu dan dari tanah yang mereka miliki. Mereka dilarang menggali sumur atau membangun infrastruktur apapun tanpa izin militer yang sulit didapat.

Dari 2009 hingga 2016, kurang dari dua persen dari lebih dari 3.300 aplikasi izin di Area C berhasil, menurut Peace Now, sebuah kelompok anti-permukiman Israel, mengutip statistik resmi.
Apa pun yang dibangun tanpa izin, dari perluasan rumah hingga tenda, kandang hewan, dan jaringan irigasi, berisiko dibongkar oleh militer Israel.

Hampir 800 warga Palestina, termasuk 404 anak di bawah umur, telah kehilangan rumah mereka pada tahun 2020. Sepanjang tahun sebelumnya, 677 kehilangan rumah, naik dari 387 pada 2018 dan 521 pada 2017.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...