Bocah Berusia 12 Tahun Ini Ditemukan Tewas Oleh Orang Tuanya Setelah Memainkan Tantangan Bunuh Diri di TikTok

Devi
Kamis, 05 November 2020 | 10:44 WIB
Bocah Berusia 12 Tahun Ini Ditemukan Tewas Oleh Orang Tuanya Setelah Memainkan Tantangan Bunuh Diri di TikTok R24/dev Bocah Berusia 12 Tahun Ini Ditemukan Tewas Oleh Orang Tuanya Setelah Memainkan Tantangan Bunuh Diri di TikTok

RIAU24.COM -  Seorang anak laki-laki berusia 12 tahun yang ditemukan tewas di kamarnya diyakini telah mengambil bagian dalam tantangan bunuh diri TikTok yang aneh di platform tersebut setelah dia beralih ke media sosial untuk mendapatkan dukungan dalam penguncian.

Jasad Colbert Munoz yang tak bernyawa ditemukan oleh ayahnya, Luis Munoz dan ibu Katiuska Beltran, di kamar tidurnya di rumah mereka di Chili. Pasangan itu menemukan komputernya terbuka dengan pengatur waktu di layar, memicu kecurigaan bahwa dia berada di bawah tekanan untuk menyelesaikan tantangan yang sakit.

Baca juga: Ayah Tujuh Anak Ini Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Johnson & Johnson

Menurut otoritas setempat, kematian tragis Colbert mengarah pada bunuh diri, tetapi hal ini belum dikonfirmasi oleh penyelidik yang berencana untuk melihat-lihat telepon bocah itu.

Berbicara di TV Chili, Katiuska mengatakan pandemi itu "sangat parah" pada putranya dan "sangat membuatnya stres," membuatnya beralih ke jaringan media sosial.

Dia mengatakan Colbert "bergantung" pada dunia online-nya, dan mencap pembuat tantangan seperti "jahat" dan "setan".

Katiuska berkata: "Pandemi itu sangat berat padanya. Itu sangat membuatnya stres dan saya pikir ini membuatnya lebih banyak masuk ke jaringan media sosial. Saya mengatakan bahwa saya membenci mereka [jaringan media sosial] hari ini, tetapi itulah yang membuat saya tetap terhubung dengan seorang putra yang masih hidup, jadi saya berjuang melawan masa depan yang tak terelakkan tetapi masa depan yang diperlukan."

Baca juga: Media Sosial India Dibanjiri Teriakan Bantuan Keluarga Penderita COVID-19 di Tengah Meningkatnya Kasus

Ayah Colbert, Luis, mengatakan putranya sangat kecanduan dengan aplikasi media sosial, terutama TikTok dan memimpikan ketenaran.

Dia juga membandingkan aplikasi tersebut dengan memberi anak-anak sebuah revolver yang mereka "muat dengan amunisi" saat mereka menjadi lebih mengakar di situs.

Luis berkata: "Kepada semua orang tua, marilah mengkhawatirkan anak-anak kita. Jangan biarkan anak-anak memiliki ponsel di tangan hanya agar kamu lebih santai dan bebas dari tanggung jawab."


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...