Vatikan Alami Skandal Keuangan, Paus Cabut Kewenangan Sekretariat Negara

Devi
Jumat, 06 November 2020 | 08:36 WIB
Vatikan Alami Skandal Keuangan, Paus Cabut Kewenangan Sekretariat Negara R24/dev Vatikan Alami Skandal Keuangan, Paus Cabut Kewenangan Sekretariat Negara
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Paus Fransiskus telah memberikan waktu tiga bulan kepada sekretariat negara Vatikan untuk mentransfer semua kepemilikan keuangannya ke kantor Vatikan lainnya menyusul pengelolaan yang ceroboh sebesar ratusan juta euro dalam bentuk sumbangan dan investasi yang sekarang menjadi subjek penyelidikan korupsi.

Paus Fransiskus memanggil sekretaris negara, Kardinal Pietro Parolin, wakilnya, serta pejabat tinggi keuangan Vatikan untuk bertemu pada hari Rabu dan memberi mereka tenggat waktu tiga bulan untuk menyelesaikan transfer, kata juru bicara Vatikan Matteo Bruni.

Vatikan merilis surat yang ditulis Paus Fransiskus kepada Parolin pada 25 Agustus di mana ia mengumumkan bahwa ia mencabut kemampuan sekretariat negara untuk mengelola uang secara mandiri.

Baca juga: Diduga Ingin Merampok Bank, Pria Ini Terjebak di Terowongan Roma

Francis mengutip "risiko reputasi" yang ditimbulkan oleh investasi departemen sebelumnya dalam operasi spekulatif yang telah merugikan Takhta Suci hingga puluhan juta euro, beberapa di antaranya dari sumbangan Peter's Pence dari umat beriman.

Keputusan Fransiskus merupakan pukulan yang memalukan bagi sekretariat negara yang berdiri sebagai kantor Takhta Suci yang paling kuat, menguranginya menjadi departemen lain yang pada dasarnya harus mengusulkan anggaran dan membuatnya disetujui dan dipantau oleh orang lain.

Kepemilikan keuangannya sekarang dipegang oleh kantor perbendaharaan Vatikan, yang dikenal sebagai APSA dan dimasukkan ke dalam anggaran konsolidasi Takhta Suci, tulis Francis. Kementerian ekonomi akan mengawasi pengeluaran.

Hasilnya pada dasarnya adalah apa yang dicari bertahun-tahun yang lalu oleh Kardinal George Pell, menteri ekonomi pertama Francis yang bentrok dengan sekretariat negara atas reformasi keuangannya dan upaya untuk merebut kendali atas dana off-the-book departemen. Dia terkenal membual pada tahun 2014 bahwa dia telah "menemukan" ratusan juta euro yang "disimpan di rekening bagian tertentu dan tidak muncul di neraca" - referensi ke sekretariat portofolio aset internal negara.

Pell harus meninggalkan upaya reformasi itu pada 2017 untuk menghadapi persidangan atas pelecehan seksual di negara asalnya Australia, tetapi dia dibebaskan dan kembali dengan penuh kemenangan bulan lalu ke Roma, di mana dia diberikan audiensi yang dipublikasikan dengan baik dengan Francis.

Baca juga: 2 Model Asal Myanmar Terjerat Hukuman 15 Tahun Penjara Setelah Posting Video Cabul

Francis pindah melawan sekretariat negaranya sendiri di tengah penyelidikan selama setahun oleh jaksa Vatikan terhadap investasi kantor senilai 350 juta euro ($ 413 juta) ke dalam usaha real estate London.

Jaksa penuntut menuduh beberapa pejabat di departemen menyalahgunakan wewenang mereka atas keterlibatan mereka dalam kesepakatan itu, serta beberapa perantara Italia yang diduga menghukum Vatikan dengan biaya puluhan juta euro.

Skandal itu telah mengungkap ketidakmampuan para monsignor Vatikan dalam mengelola uang sejak mereka menandatangani hak suara dalam kesepakatan itu dan setuju untuk membayar biaya selangit yang tidak perlu kepada orang Italia yang dikenal di kalangan bisnis karena transaksi curang mereka.

Dalam suratnya kepada Parolin, Francis mengutip usaha London serta sekretariat investasi negara dalam kendaraan investasi yang berbasis di Malta, Centurion Global Fund, yang dikepalai oleh pengelola uang eksternal lama Vatikan.

Menurut harian Italia Corriere della Sera, Centurion berinvestasi dalam usaha seperti film "Rocketman" tentang Elton John serta perusahaan induk yang dipimpin oleh Lapo Elkann, salah satu anggota klan Agnelli Italia yang lebih flamboyan.


Informasi Anda Genggam


Loading...